Kamis, 02 Juni 2016

She is Growing that fast (cerita kembaran merantau III)

Once your twinie grow more mature than you:

"Ada dua pelajaran berharga yang debi dapet.
1. ketika kita lakuin sesuatu jangan harepin imbalan apapun. setidaknya niat ikhlash pasti berbuah baik darimanapun itu. rezeki udah ada yang ngatur. yang terpenting adalah menjaga hubungan baik dengan orang2 yang ada disekitar kita dan berusaha sebisa mungkin untuk membantu.
2. pas denger cerita kak yudhi ini, jadi inget tehdib yg suka bikin kue juga buat ultah temen2.. dia pernah kuliah di psikologi tapi dia mutusin buat berhenti dan pergi keluar negeri. satu keluarga. disana dia beener2 dituntut buat mandiri orangtuanya ga manjain. dia kerja sana sini dari mulai restoran kicil2 sampe dia masak direstoran besar. akhirnya dia sekarang jadi cake decoration..
awalnya dia tiap minggu ke ereja bawa kue buat temennya yang ulang tahun. lama kelamaan dia coba serius dan ikut lomba hias kue, ikut kursus yg harusnya bertahap tapi karena dia salah masuk kelas ke kelas advance hasil dekorasi kue dia malah dipilih terbaik karena unik. akhirnya dia ngerintis karir dengan bikin kue, dia masang standard yang tinggi karena kue yg dia bikin aspek kesehatannya diperhatikan, semua komponen di kue harus bisa dimakan, bahkan emas pun.. kue dia yg harganya 350.000 US dollar buat ultah raju di thailand. dan dia gapernah bikin hiasan kue yg sama. dia punya standard yg sama dengan perusahaan apapun yg sekarang dia punya mau itu di luar maupun dalem negeri.. mungkin bisa jadi inspirasi kita buat tetep semangat:)) apalagi tehdib yg dianugrahi keajaiban tangan yang bisa bikin segala macem, semiga bisa dimanfaatkan sebaik mungkin:)

*maaf kalo share2 kaya gini terus. yang aku punya cuman cerita dan ilmu2 baru yang didapetin dari orang lain yang aku temui xixi maaf belum bisa cari uang.."

Hari itu dia mempost sebuah note di grup keluarga yang isinya Aku, Teteh, dan Aa juga dia. Sesekali cuma terus memutar balikan keadaan yang ada dengan diri sendiri yang sangat berada jauh dengan mereka. Adek tumbuh lebih dewasa dr Aku yang tinggal disini bersama Ibu dan Babeh, diperhatiin dan masih diurus sedemikian rupa, sedangkan Adek, Teteh, bahkan Aa tinggal masing masing tanpa perhatian Ibu dan Babeh selain dari Telefon ataupun messages. Mengatur hidupnya sendiri mengurus segala urusannya sendiri disana, sesekali pgn ngulangin masa SD atau SMP dimana semuanya masih ada disatu tempat yang sama, meski kadang masing masing sibuk dengan kegiatannya sendiri. 

Life isnt that easy, roda terus berputar, kita terus naikin tangga tanpa boleh kembali lagi turun, karena hidup untuk kedepan, bukan untuk mundur ke belakang.

Minggu, 11 Oktober 2015

lembaran buku habis, butuh beli baru (Cerita mantan udah kuliah II)

kebiasaan lama ku yang masih lestari sampai saat ini adalah curhat.

curhat ke orang maupun nulis di buku ataupun ngetik di keyboard kayak gini. semenjak setahun yang lalu aku nulis selang berbulan bulan karena padetnya jadwal kuliah dan tugas yang numpuk buat badanku ini berat untuk buka buku untuk sekedar ceritain apa yang ada ngelintas di kepala. bener beratnya. sesekali mikir, kenapa waktu bener bener sempit.

buku terakhirku abis 3 hari yang lalu, udah overloaded dan udah gakbisa lagi nulis, lembaran kertasnya udah ampe mudal saking tebelnya karena gak cuma tulisan yang ada dalem buku.

dulu, Garda pernah bilang "semua diciptakan ada pasangannya, kalo gakbisa ngerasain sakit, ya gak bisa ngerasain seneng."

waktu itu aku kepingin terus terusan seneng. ternyata, bener kata katanya. that words is true. depending of what he have done. 

he told me, then he prove it. he show me, that his words is something that I can trust. thanks to Garda. he have done so many things altough we are in a-far-condition. he told me - directly to be this strong. to be this patient, and to be this thankful.  

Jumat, 02 Oktober 2015

Penyakit (Cerita tinggal Aku sendiri di Bandung)

pagi ini, harus ngerjain tugas sketsa proyek sekitar 5 gambar, dan ngeberesin konsep Desain Interior.
waktu  waktu ini adalah waktu kritis dimana Aku biasanya kambuh penyakitnya.
apa penyakitnya? penyakitnya adalah...
penyakit begadangku adalah tiba tiba keingetan Teteh, Aa, sama Debi, plus Babeh yang lagi diluar kota untuk menuntut ilmu juga kerja.
belum lagi Ibu lagi ke Depok buat pertemuan orang tua murid buat Adek.

Penyakitnya adalah nangis, rasanya kangen. padahal baru aja kemain semuanya pulang, kumpul waktu Idul Adha. sekarang udah kosong lagi.

disamping rasa kangen, ada rasa salah.
ngerasa bersalah buat cuma bisa jadi kayak gini disini, teteh selau bilang, Aa, Adek, Ibu sama Babeh, aku bukannya gak bisa apa apa tapi aku cuma "emang jalannya disitu". tapi hati selalu terus ngerasa bersalah buat gak bisa ngebanggain Ibu sama babeh Teteh, Aa, dan Adek dengan masuk perguruan tinggi yang terbaik dan berusaha untuk struggle disana. diantara semua, bidangku adalah yang paling ngeribetin. diantara semua bidangku adalah yang paling beratin. diantara semua bidangku adalah yang paling keliatan "ngapain sih?" dan "waaaw" doang. diantara semua, bidangku adalah yang gak paling sering buat harus baca buku. diantara semua...

ngebanding bandingin terus gak akan ada abisnya. bersyukur harus jadi apa yang aku lakuin dari dulu buat semua jalan yang udah Allah kasih ini.

ini penyakitnya. kalo malem malem lagi begadang sendirian, ya ini penyakitnya...

nangis inngsreuk-ingsreukan (baca:tersedusedu) karena ngerasa sepi gak ada Teteh, Aa, sama Adek.

Selasa, 15 September 2015

Kuat, lebih dari kamu! (cerita Kembaran merantau II)

Halo, selamat malam menjelang pagi.

bukannya ngerjain tugas studio terpenting di semester ini, malah mampir kesini.

malam ini dibuat nangis sama kembaran.
sewaktu lagi nyalain komputer untuk searching soal "Desain Interior", "One Room Apartment", dan "Jurusan Gizi" kembaranku nge-LINE. nanya lagi apa, dan ngabarin kalo dia baru sampe di kost-an nya di daerah margonda, Depok.

lalu, sambil sedikit sedikit buka jendela google, diapun curhat, curcol, cerita. tentang beberapa tekanan yang ada disana. disana yang sendirian, disana yang gak ada siapa siapa, disana yang, jauh dari rumah, dari Ibu, dari Babeh, dari kakak kakaknya, dan dari Aku.

entahlah. cerita dia bikin aku ngerasa, bener bener kecil. gak ada apa apanya, dibanding dia.

lalu, cuma nangis, dan nangis.

kondisi yang bener bener beda sama disini maksa Adek buat jadi anak yang mandiri, kuat, pantang nyerah, dan keras. dulu, disini, di Bandung, Adek ku cap sebagai anak manja yang agak kurang gaul dan pemalu tapi punya mimpi besar. sekarang Ade bukan lagi anak manja yang kurang gaul dan pemalu.

Adek udah tumbuh jadi cewek mandiri, yang gaul, dan berani--yang udah mulai nyicil mimpi besar nya dengan nuntut ilmu di Universitas nomor 1 di Indonesia.

Nomor 1 di Indonesia.

di Indonesia. 

di negara ini.

yang punya 32 provinsi.

dan ribuan pulau didalemnya. 

nomor 1 di sini.

disini. 

dia udah ngalahin ribuan orang. 

dia

Kuat, lebih dari......

Aku. yang cuma bisa nulisin betapa aku kagum sama dia disini.

Selasa, 01 September 2015

Kangen? (cerita mantan udah kuliah I)

rasanya, beberapa kebiasaan ga lagi jadi kebiasaan.
diganti kebiasaan baru.
rasanya, agak sedikit ada yang kurang.
rasanya, kayak kehilangan satu teman buat ngelepas beban kedua setelah keluarga.

kabarnya mungkin baik, mungkin buruk, mungkin kaget dengan segala sesuatu yang baru? 
mungkin.
setahun ya aku gak cerita? soal dia. 
soal dia yang sekarang bukan lagi anak kecil yg suka main main di depan rumah orang dan ngelakuin hal gak jelas cuma buat ketemu sm orang yang menurutnya spesial. 

dari puluhan sahabat yang ada, kenapa dia harus mundur.
berlebihan ya? 
galagi beres ngerjain tugas curhat via sms atau chat medsos "udah beres nugasnya" sampe diusir tidur saking gakboleh kurang istirahat.
galagi ngerasa ada "ah, mau minta temenin sama dia." di waktu waktu tertentu.
galagi berantem cuma gara gara kelakuan kekanak kanakan dari diri sendiri masing masing.
galagi heboh bikin kelucuan kelucuan di setiap tanggal yang dulu di cap tanggal penting.
galagi, ga lagi persis.

I've grown up.

mungkin masih, tapi sama sekali gak persis. 

kali ini, ngerasa beruntung, pernah diketemuin sama Garda. 
dan ngerasa beruntung masih bisa kontak dia, walaupun jarang ada respon kayak dulu. 
pelajaran yg didapet, ga sesedikit 4 tahun saat sangat suka sama manusia yang namanya Garda ini. 
pelajarannya, banyak parah.

Garda sekarang udah jadi Mahasiswa Teknik di salah satu Universitas Swasta di Bandung. deket. bener bener gak jauh. bandung, ya cuma segini gininya. 
kangen? iya, mungkin lagi pengen cerita sama dia.
ternyata, dia udah hampir setingkat sama kembaranku, tapi sayangnya, 
rasanya jauh.
terakhir ketemu, kayak gaketemu. 
the one I  recognize was missing. 
dont know where. 
berlebihan ya? iya, mungkin buat dia aku cuma setitik kecil yang gak berpengaruh, tapi, buatku, dia setitik kecil yang berpengaruh banyak. karena gak mungkin ada garis kalo gak dimulai dari titik, gak mungkin ada bidang kalo gak dimulai dari garis. gak mungkin ada ruang kalo gak dimulai dari bidang. cause everything start from a little thing.

I just remember once he said what he want to be in the future, is it a true? or just a words? 

Allah know it well

waktu nulis ini, mungkin, sedikit kurang sadar. pokoknya, kangen manusia  nyebelin ini.


Senin, 31 Agustus 2015

Kangen? (cerita Kembaran merantau I )

rasanya, sepi.
rasanya, gak ada tempat buat melepas semua beban yang buat kepala ini berat.
rasanya, ada yang ilang.
rasanya, kok aneh ya?
rasanya, bener bener beda.

sadar, pada akhirnya, kami bakal terpisah, kami bakal sendiri sendiri.
teteh bilang, nanti juga akan ada waktunya kita emang masing masing.

berlebihan, iya. 
gak lagi pulang dari kampus cerita, ngotorin kamar debi.
kamar debi kosong.
cuma ada cancan(boneka terbesar yg debi punya) di kasur, tiduran.
galagi diusir waktu lagi cerita karena debi harus belajar dengan setumpuk soalnya.
galagi berjamjam, ngomong kayak radio kelebihan batre.
galagi lupa makan karena keasikan cerita.
galagi ngelawak ceritain soal kejadian aku-senior-temen temen waktu dimarah marahin, disembur asep rokok, ataupun diteriakin.

Debi, sekarang udh jadi mahasiswi di Universitas Indonesia. bener bener banggain. bener bener bikin aku jd sangat kecil. ini hasilnya, setelah dia setahun kesepian dan cuma bareng buku soal dan tempat les. ini hasil dia usir usir aku setiap aku cerita. ini hasil dia nolak waktu aku ajak dia main. ini hasil dia ngehindar dr berbagai kegiatan seru yg aku tawarin. ini hasil dia trs berdoa sama Allah buat jadi orang yg berguna buat orang lain. 
dia, bener bener hebat, kayak yang pernah kubilang, dia kembaranku yg paling hebat. 
buktinya, dia bisa ngalahin aku yang kata dia "apa yg tehdib gakbisa" "tehdib itu hebat, jago apapun" "edan tehdib". see? usaha dan doa bakal sebanding sama hasilnya. linier. sejalan. kalo usaha kamu besar, doa kamu besar. yg kamu dapatpun bakal besar. noted.

balik lg sm aku.
hari ini hari pertama di bulan september. 
pagi pagi gini, belum bisa tidur, entah karena terbiasa tidur larut karena harus dekor di kampus atau ngurus surat dan bla bla bla, atau beneran ini karena kangen.
mungkin aku kepingin banget cerita. 
tapi, kembaranku gak lagi dikamarnya.
dia di Depok. 
butuh 3 jam buat aku temu muka sama dia dan cerita, jadi, aku harus tidur sekarang, sebelum air mata ini terus turun dan buat mataku bengkak di pagi nanti. 

berlebihan, iya.  
cuma bandung-depok.
cuma butuh 3-4 jam.
mungkin karena kami kembar yang selalu bareng bareng?
rasanya bener bener sepi, walau ada ibu sama babeh yang sekarang sangat berlebihan perhatiannya. 
rasanya, sepi. rasanya, kangen. wle.



Sabtu, 20 Juni 2015

Am I that "nyenengin" ?

malem ini buka e mail dan dapet pemberitahuan di facebook, kakak yang men-tag saya di sebuah cerita

katanya : "Diba tetiba inget kamu de.i smile and laugh alot when u're around:p "

ini kutipan ceritaanya:

"
TENTANG CINTA DAN JARAK
Hari ini Kalky mengajukan pertanyaan sederhana namun membutuhkan keseriusan saya untuk menjawabnya.
“Dad, why do you love me?” Tanya Kalky.
Saya hanya bisa tersenyum mendengar pertanyaan anak berusia empat tahun ini. Dalam hati, saya bertanya-tanya apa yang terbersit di pikirannya sehingga terdorong mengajukan pertanyaan itu kepada saya…
Mengapa saya mencintainya? Setelah mendarat di pikiran, pertanyaan itu seketika menggali dalam sekali hingga ke perasaan.
“Maybe because you are my son,” jawab saya. Standard. Saya seperti mendadak bodoh untuk memberikan jawaban yang memadai kepada anak ini. Satu-satunya jawaban yang saya punya adalah logika sederhana bahwa seorang ayah memang harus menyayangi anaknya.
Seperti anak kecil kebanyakan, Kalky sebenarnya tak terlalu mementingkan jawaban apa yang akan ia dapatkan setelah pertanyaan super sulit yang ia ajukan. Ketika mendengarkan jawaban saya, ia sedang duduk di paha kanan saya dengan dua kakinya menggantung. Tanpa merespons apa-apa, ia hanya menggoyang-goyangkan kakinya dengan riang. Matanya berbinar.
“Why do you love me, Kal?” Saya mengembalikan pertanyaan itu kepada anak saya. Ingin tahu juga apa alasannya untuk mencintai saya.
“Because I’m happy!” Jawab Kalky. Spontan.
Tipikal jawaban anak kecil, pernyataan Kalky barusan begitu sederhana dan tak mengada-ada. Tetapi rasanya seperti ‘keluar jalur’ juga… jawaban Kalky seolah menggambarkan suasana hati dan pikirannya yang lain, yang di luar konteks pertanyaan asli yang saya ajukan. Mungkin saya perlu menggalinya lebih dalam lagi.
“What makes you happy?”
Kali ini Kalky tampak berpikir. Kakinya terus bergoyang-goyang. “I’m happy when you are around.” Jawabnya kemudian. “Because you gave me a lot of toys… Because you love Mami and Kemi!”
Saya kembali dibuat tersenyum oleh jawaban anak ini. Tetapi jawabannya yang pertama begitu membuat saya bahagia. Ternyata dia bahagia jika saya ada di dekatnya.
Percakapan saya dan Kalky kali ini memberi saya sebuah kesadaran baru tentang cinta dan jarak. Pernah menjalani ‘long distance relationship’ bersama Rizqa selama bertahun-tahun, saya sebenarnya termasuk orang yang percaya bahwa cinta tak akan terpengaruh oleh jarak… Pada titik tertentu, cinta bahkan bisa mengabaikan jarak. Saya pernah berpendapat bahwa jauh-dekat cinta akan sama saja jika kita pandai menjaganya.
Namun, kali ini tampaknya keyakinan saya goyah oleh percakapan bersama Kalky. Betapa jarak sebenarnya memiliki peranan sangat penting dalam membangun dan mempertahankan sebuah perasaan bernama cinta. Betapa jarak sangat penting untuk membuat kita mengerti bahwa cinta tak perlu alasan apa-apa jika kita bisa merasakannya dalam jarak yang bisa kita terima.
Banyak orangtua yang merasa ‘tidak apa-apa’ tidak selalu dekat dengan anak-anak mereka yang penting cintanya tetap terjaga. Banyak suami atau istri yang berpikir ‘tidak apa-apa’ berjauhan yang penting tetap bisa membahagiakan pasangan. Tetapi rasanya cinta yang tak memedulikan jarak adalah cinta yang egois. Mungkin kita merasa ‘tidak apa-apa’ tetapi apakah orang yang kita cintai juga merasa ‘tidak apa-apa’ jika kita tidak di dekatnya?
Tiba-tiba ada perasaan bersalah yang muncul di hati saya. Berapa jam waktu yang saya miliki sehari untuk bisa berada di dekat istri saya? Berapa lama momen yang saya punya untuk bersama dengan anak-anak setiap harinya?
Sore ini, saya mengantar Kalky ke sekolah renangnya. Kami tiba 15 menit lebih awal dari waktu seharusnya. Membuat kami hanya berdua saja di tepi kolam menunggu instruktur dan teman-teman Kalky yang lainnya. Sepanjang perjalanan menuju tempat ini, ternyata kami juga melewati banyak kebersamaan yang penuh kebahagiaan di dalamnya—sesuatu yang sering kami miliki tetapi rupanya jarang saya maknai.
Rasanya saya ingin merayakan waktu berdua yang sangat berharga ini, waktu di mana cinta dan jarak bersatu, waktu di mana saya bisa mengerti mengapa Kalky bisa memaknai cinta sebagai sebuah pernyataan: I am happy because you are around!
Melbourne, 15 Juni 2015
FAHD PAHDEPIE
"

Senin, 25 Mei 2015

Subhanallah

dapet, dari post Aupi di LINE, check this out

Husband: Have you prayed Asr?
Wife: No.
Husband: Why?!
Wife: I got back from work tired a bit so I took me a nap.
Husband: Ok... Go pray Asr and Maghrib before its time for Isha.
The next day... the husband leaves town on a business trip... But a few hours after his flight was scheduled to arrive he didn't call or even text her like he usually does to let her know that he had arrived safely..!!
The wife calls to check up on her husband but he doesn't pick up.. she calls again; the phone rings but no reply what so ever..!!
She was starting to get worried after many attempts of calling her beloved husband and no reply at all... She thinks to herself something must have went wrong he never does that. He always calls as soon as he lands..!!
A few hours pass by... and suddenly the phone rings and its the husband.
Wife all worried says: have you arrived safely..!!??
Husband: Yes, Alhamdulillah.
Wife: When?
Husband: About 4 hours ago.
Wife in an angered tone: 4 hours ago? And you don't call?
Husband: I was tired so decided to take a nap.
Wife: A few minutes wouldn't have hurt you if you were to call me and let me know you'v arrived..!! Plus haven't you heard the phone ringing over and over again as I was calling you..!!??
Husband: Yes, I heard it..
Wife: And you don't pick up..!!?? What are my calls not important enough for you..!!??
Husband: You're calls are important to me, but yesterday you didn't seem to mind not answering the calls of Athan.. Allah's call...
Wife with watery eyes and after a short silence says: Yes, you have a point.. I'm sorry..
Husband: Why are you apologizing to me? You should seek Allah's forgiveness and don't repeat the same mistake twice. All what I want out of this world is that Allah unites us both in a palace in Jannah where in it we can start our eternal life together..
Ever since that day the wife never delayed any of her prayers.
The one who truly loves you is the one who pushes you forward on your path to Allah and gets in your way and stops you from going backwards in life.

Jumat, 03 April 2015

This and This

HALO

apakabar blog-ku?
apa kau baik baik saja?
apa kau merindukanku?
apa kau rindu tulisan ku?

apalah

hai, mesin, blog, yang udah resmi setahun lebih aku tinggalin. maaf sebesar besarnya, atas semua kekosongan yang ada, atas segala manajemen waktu yang sangat gak baik sampe sampe gak bisa mampir kesini dan berbagi sesuatu.

tahun lalu, banyak cerita, banyak sekali, sangat, wah. kalo diceritain satu satu disini, gak yakin mau mulai dari mana dan mau pilih yang mana buat ditulis. yang pasti tahun lalu luar biasa, dahsyat dengan semua pengalaman dan pelajarannya yang bikin saya, semakin merasa kecil.

kecil disini gaberarti saya semakin kurus atau saya turun berat badan ataupun..... berubah menjadi kurcaci, melainkan saya.........ygtdh(belum terlalu expert buat jadi penjelas gagasan, jd hasilnya:ygtdh)

sekarang saya sudah berlabuh, di Jurusan Desain Interior. akhirnya, setelah kembali lagi gagal Allah nuntun saya buat berlabuh disini, di jurusan ini. padahal awalnya pengen masuk Arsitektur. ya tapi apa daya, di kampus gajah (kampus impian, yg tetap masih dicinta) saya belum terpilih buat jadi salah seorang yang bisa menimba ilmu disana.

sedih? iya, saya sedih, kalo mau pada tau, saya nangis entah berapa kali. but show must go on, akhirnya kaka sama ibu ngegiring saya buat coba daftar ke Desain Interior. ya, akhirnya, saya sekarang sudah resmi jadi manusia yang (Alhamdulillah) bisa liat kehidupan dari segi seni. kata orang orang, anak seni itu aneh2, unik. saya belum tau saya sekarang seaneh apa dan seunik apa, karena rasanya saya masih ngerasa saya biasa aja(entah mungkin dari dulu saya udah aneh?yasalam). hari hari saya sekarang di hiasi oleh barang barang aneh yang harus saya urus(sebenernya ga aneh, cuma gak biasa anak2 lain urus dgn sebegitu detailnya) kayak kertas, pulpen, alat warna, kuas, pipa, piloks, lem stereofoam, polyfoam, lem pvc, tanah liat, sedotan, ranting pohon, kertas kalkir, kawat besi, plastik eskrim, aduh pokoknya...... ygtdh

apa kabar temen2 saya yg dulu??
Dido?
KRIMA?
DTCT?
Timnas U-19?
Mbaren dan Ceuceu?

Dido, nempel melulu kemana mana sekarang dia bisa tiba tiba dateng kayak hantu. as always. she will be there everytime I need. dengan segala keresean dia yang suka ngaret yang suka bawel yang suka jahat, Saya kadang bisa tiba tiba kangen manusia ini*eoh.

KRIMA, masih ada, saya masih...............................saya kangen. dengan situasi sekarang yang udh berubah, dengan semakin ga adanya kakak kakak yang dulu selalu bimbing, dengan berkurangnya kegiatan yang digarap, dengan jauhnya jarak saya dengan mesjid (Al-Muhajirin, tempat mulainya, lahirnya, adanya KRIMA), entah gimana jelasinnya. saya cuma bisa jelasin kalo saya nangis waktu liat foto foto lama bareng KRIMA, sang keluarga kedua. iya, gitu aja.

DTCT, masih tetep ada, grup ini masih aktif dengan semua kehebohannya dan ke so-sweet-an nya yang gak ada abisnya, walaupun cuma 1 event sekali kami ketemu, tapi waktu ada event itu kami bener bener ngasih waktu, buat kami sendiri.

Timnas U-19? Judhit, Ica, Pase, Taci, sama Ipon? mereka juga masih baik baik ajaa, sejauh ini  merekalah orang terngangenin dan terharkos juga super sibuk sampe sampe paling susah ditemuin, dimuka bumi ini. Judhit sekarang udah resmi jadi mahasiswi di kampus Gajah, di SITH(Sekolah Tinggi Ilmu Hayati). Vasya, Ica, sama Taci barengan di Telkom University. Ivone jadi tetangga tapi paling susah ditemuin, di Widyatama. susah sekali nemuin mereka lengkap, jadi kami biasa ketemu sebagian sebagian sebisanya buat sekedar bagi bagi cerita. mereka, masi tetep jadi kelompok paling so sweet, yang saya punya. mereka paling anti liat saya nangis ataupun galau. anti.

Mbaren dan Ceuceu, lagi sibuk buat sukses lagi siap2 buat kesuksesan di masa depan, kami masih sering ketemu buat sekedar ngasi kado atau kue di ultahnya masing masing... ya karena dari SD kami bisa ketemu lengkap cuma waktu ada salah satu dari kami yang ulang tahun, they sweet, and formalined(?)

Garda, wohoooo, the most best boy I have ever knew ini, entah apa kabar, entah sedang apa dan dimana. dia masih tetep jd partner,sahabat(-sekarang- khayal) saya. I do know if he do so.

bingung mau ngomong apa lagi disini, bungkus ajalaya.......
bung.. kus..

Kamis, 12 Desember 2013

Late Post

Hai. Halo. Hai. Halo. kangen nih. kangen sama kamu, blog. udah lama gak nulis disini. udah sekitar setengah tahun belum ya? kayaknya udah deh, aktivitas nulis dan menggeje disini udah kelelep sama semua kegiatan belajar dan mengajar gue. cie. belajar mengajar. iya, karena sekarang gue gak cuma belajar dari guru, tapi gue juga ngajar jadi guru. biar pinter.

oke. mau cerita. mau cerita soal 20 Oktober yang lalu. yang luar biasa. yang asalnya gue pikir gak akan ada apa apa, jadi banyak apa apa. hari ini asli hari yang jadwalnya padet sepadet kue lapis. karena ada kegiatan dari jam 12.01 dini hari sampe 11.30 dimalemnya. jadi mungkin ini bisa gue bilang hari paling cape. hari apa sih ini? mungkin kalian bingung dari tadi gue cerita tapi gak ngerti "emangnya kenapa bisa cape". ini hari dimana sepasang anak kembar yang endut lahir dari rahim Ibu Dewi. ya, suatu keajaiban. suatu, em suatu hadiah karena dunia telah diberi sepasang anak kembar baru yang akan semakin memadati ruangnya.

pagi pagi jam 12 teng marmot minta dibangunin karena dia pengen jadi pengucap pertama katanya. uuuuh terharu sekaliiii. lalu dia cerita banyak lewat barang yang canggih yang bisa ngirim semua suara gue ke dia dengan jawaban suara dia langsung. telfonannya sampe pulsa gue abis dan malah diketawain sama dia. gue pun ngantuk dan gue tidur. yaAllah, makasih buat ngirim orang yang sayang sama makhluk ciptaanMu ini :)

Bangun bangun subuh, dirumah semua orang sibuk, entah kenapa, entah gue yang terlalu polos atau gue yang emang gak mau ngarep ketinggian. semua orang sibuk, ibu sibuk masak apalagi bijuju, teteh adut juga. waktu gue tanya ibu masak buat apa, ibu bilang "buat pesenan, buat anak yatim piatu" oke, gue terima, jadi gue bermalas malasan di kamar, karena menurut gue, kalo gue beres beres juga gak ngaruh, masih "pukpeuk" gaiiis. waktu gue lagi tiduran gitu, ibu tiba tiba nyamperin dan ngucapin selamat ultah sambil bilang maaf karena kesibukannya, lalu Ibu meminta gue beli kue ulang tahun sendiri. pertamanya gue mikir, ngapain beli kue segala ah, yaudah aja gakusah. tapi gue dipaksa, dan akhirnya sepasang cewek kembar diusir dari rumahnya. diusirnya sambil dibekelin uang dan dibekelin pengawal, ya pengawal sekaligus supir, dia itu Aupi. kaka gue yang katanya paling macho:) setelah beli kue bareng ade gue anter dulu I'am les ngaji dan dibawa keliling sama Aupi. keliling keliling yang aneh, dan lucu menurut gue. sampe gue bosen, karena kaka gue ini belaga sangat aneh dengan membeli sampo, korek kuping, dan minum di tempat yang misah. terus ibu nelefon, minta beliin keripik tempe buat Ua. terus Ibu nelfon lagi nanya udah dimana dan Ibu nelfon lagi buat nyuruh gue, Ade, dan Aupi jemput Iam. oke perjalanan sangat panjang. padahal kita gak kemana mana, kita cuma di Margahayu Raya, komplek perumahan yang katanya paling musingin orang orang karena sangat luas dan suka jadi pada nyasar. gue aja yang udah ampir 18 tahun di komplek ini masih suka nyasar kok, santai aja :) oke lanjutin, dan akhirnya perjalanan selesai. gue dibawa pulang. sampe dirumah...............................rumah gue udah penuh sama orang orang. ada anak anak dari yayasan yatim piatu dan ada Agar, Hanny, Adam, Abang, kafarid, Kiki, dan Apiz. gue panik. gue kaget. masalahnya yang sangat gue pikirin detik itu adalah.... GUE BELUM MANDIIIIIII!!!!!!!!! DAN GUE MASIH PAKE BAJU TIDUR!!!!! gue kebelakang dan gue menanyakan segala kebenarannya pada biJuju. yaAllah, makasih buat ngasih keluarga terbaik yang paling disayang sama makhluk ciptaanMu ini:) ini bukan lagi special, you can call it unpredictable awesome. 



kiriman foto dari Ipone

Great sketch!

waktu beres pengajian ada Ua, Abah, Teh Wiwin, Uki, Ara, Caca, Aya, sama bi Deli dan mang Ai. Uki sama Ara lari lari gembol kado samil tereak tereak "Ateu Ateu!!!!" aaaaaaah, anak keciil emang paling pantes dibilang moodbooster:) yaAllah, makasih buat ngasi aku ponakan yang lucu lucu, sepupu yang sekarang udah jadi bapak bapak dan ua sama bibi dan mamang yang sayang sama makhluk ciptaanMu ini:) hehehehe

gue dapet kado. kado pertama seumur hidup gue yang didapet dari kembaran. Debi Zahirah Hariwijaya, yang sama sama ulang tahun di hari ini. kadonya udah gue temuin sebelumnya di tas dia. jadi gue cekikikan ngeliat dia yang ngenes pengen ngagetin... yaaaaaaaaaaa punya kembaran untuk hidup selama 17 tahun ini sangat sangat blang blang blang. i'm lucky to have her.




waktu rumah udah kosong, dan kembaran gue pergi, gue juga gak mau kalah. gue juga pergi. jalan jalan sama orang yang paling baik mau nemenin muter muter di Riung Bandung buat ngambil kado buat kembaran sendiri. aneh memang. tapi ya tapi yaudahlah. jalan jalannya pake lama pake banget juga dengan nungguin kurang lebih 2 jam ampe akhirnya nyerah buat pulang dan istirahat. sampe rumah gue tepar dan langsung tidur. waktu bangun sahabat gue semasa sd dateng kerumah. ah seneng banget. lengkap aja gitu kerasanya semuanya hari ini dateng. ada. dengan semua ceritanya masing masing. akhirnya gue, Ade, Syahla dan mba Rena cerita cerita di kamar ampe Agar ngesms, dan gue turun buat nyule-in yang bertiga dikamar. ceritanya mau ngeskrim. padahal mau ngambil kado, ke Riung Bandung. lagi. waktu sampe depan pager, Agar megang korek api terus bilang "mana Debi ih? aku belum ngucapin selamat ulang tahun sama dia" dan ternyata ada Adam, Alifha dan Gendhis di sisi kanan agar, bawa kue yang nyala lilinnya. yap. more surprise of the day. I swear, I am the most happy person in this world. for having them. 







yang kiri mba Rena, yang kanan Syahla. kenalin! =))
yakali sangat tua:(


nih, Ade Ebi sama kembarannya lg niup lilin

Alifha, Gendhis, Debi

Agar, ------, Iam, Alifha, Gendhis, Debi

gue, Alifha, Debi

Gue, Agar, Adam............ kenalin!! future will be ya ehehe


 seberes dapet sur sur sur prise, gue pergi sama Agar sesuai rencana. Agar dengan baiknya nganter lagi kesana. waktu ketemu Ipi sang penimbun kado................. ada kue ama lilin kecil gituuuuu, lagi. lagi. lagi. yap. more surprise of the day. I swear, I am the most happy person in this world. for having them. 

setelah kadonya diculik, balik lagi deh kerumah. waktu dirumah udah pada ngumpul diruang tengah, lagi cerita cerita gitu, rame banget. makan kue, foto foto, keketawaan dan nge-GEJE. iyalah. orang hari ultahnya duo GEJE, ya kalo gak nge-GEJE kan gak afdol yaga.
duo narsis yg ucul ucul nih, Alifha sama Gendhis. kenalin!

nah, waktu udah makin sepi rumah,tiba tiba ada yang dateng bawa kue pake lilin gitu sendirian, sambil gembol gembol kado di tangan sebelahnya. gue nangis. abisnya hari ini belum liat batang idungnya sama sekali. dan dia dateng sendirian. sendirian. hmmmmmm. yap, dia kembaran gue yang satu lagi.. Hanny. Dido. Debo.

liat foto yg paling atas, kata Hanny, gue kayak mau makan dia.rwwr.

 kita terus ngobrol ngobrol sampe maleeeeeeeeem banget. dan waktu mau pada pulang, gue sama kembaran dapet kado dari Adam sama Gendhis:) lucu banget kadonya! terus ada yang aneh dari Agar, dia kan bawa tas, nah waktu udah depan rumah tasnya tiba tiba menghilang. jengjeng. gue ingetin aja, bisi dia lupa. lalu dirinya sosoan ohiya ohiya lalu balik lagi kedalem ceritanya ngambil tas dan balik lagi dengan wajah licik. ternyata dia nyumputin kado buat gue dibalik boneka. tulisan di ucapannya bikin gue ngapung banget, katanya "buat beruang madunya garda" sebenernya gue mau tereak sekenceng kencengnya detik itu juga waktu baca tulisannya, tapi, nanti seisi rumah langsung pada bangun. ya, this is the end of my day. my special day. I swear. I am the most happy and lucky person in this world. I swear. 






dan gue pun tidur. hari istimewanya selesai.

gue pikir, setelah tanggal 20 berakhir gak akan ada apa apa lagi. ternyata belum selesai.
besoknya disekolah gue dijailin sama Muse, Acuy, dan Babeh. muka gue dilap pake penghapus papan tulis. boleh digaris bawahi.... penghapus papan tulis. yap. dan muka gue makin mehong. bahkan mungkin geheng. terus dikasih kado sama Siiissskaaaa:) senangnyaaa. terus waktu malem malem tiba tiba ada yang tereak dari luar rumah. ternyata ada Della, Decil, dan Bintang. bawa kue lucu banget gituuu. lagi lagi lagi being special for somepoeple is such a big surprise for me. 





yang kanan kiri gak usah dilirik, kucel pisan azeli.
 gue pikir, setelah sehari setelah tanggal 20 berakhir gak akan ada apa apa lagi. ternyata belum. beluuuum. waktu latian padus, gue dapet lagi kado. dan kadonya itu.. buku. buku pertama seumur hidup yang pernah gue dapet. dari Novita dan Mutia. seneng sekali. bukunya bikin pengen nangis sebenernya. abisnya.... being special for somepoeple is such a big surprise for me. 




gue pikir, setelah hari itu gak akan ada lagi kado yang bikin gue seneng lagi. ternyata. masih ada. sepulang gue Edulab, didepan rumah udah ada Ipi menggembol kantong softballnya yang besar tiada dua. lalu ia mengeluarkan kado. besar. seperti badan gue. isinya lampu gitu lucu sekali. buatan sendiri bisa nyala nyala. lagi lagi being special for somepoeple is such a big surprise for me. 




gue pikir, setelah hari itu gak akan ada lagi kado yang bikin gue seneng lagi. ternyata. masih ada. adaaa maasiiiiiiih. tiba tiba di tas gue ada kado sepulang sekolah. besoknya tiba tiba ada yang dateng lagi ke kelas bawa kado. ya Allah. kenapa senengnya dikasih selama iniiiiiiii. lagi lagi lagi being special for somepoeple is such a big surprise for me! so much!




lewat 2 bulan........ kesenengan itu belum beres. ada lagi. lebih parah. gue dibuat nangis bombay hari itu. tanggal 10 Desember. ceritanya mau ngulangtaunin Judit. tapi gue kena juga, dengan kena marah Ivone. gue nangis. dan yaaaaaaaaa thats how their love. lagih lagi dan lagiiiiiiiiiiiiii being special for somepoeple is such a big surprise for me. 


org org yg nyebelin nih.. kenalin!!!! Ivone-Tasya-Judhit-Gue-Ica-Pase:)



ternyata belum beres... di tahun berikutnya, masih ada aja seneng yang bikin pengen ngegemes=( masi ada kado, iya, dari temen sebangku. hari itu entah kenapa bisa sehati. gue berniat alibi ambil oleh-oleh dari dia yang baru aja pulang dari semarang. nah gue mau kasi kado gue yang ngaretnya gila gilaan. nah, waktu pulang menggembol oleh oleh dari Judhit ini gue biasa aja, yang terfikir cuma, akhirnya kado dari gue sampe juga ke si temen sebangku, eh waktu sampe rumah... di dalem kotak oleh oleh yang berupa wingko itu ada kado.. being special for somepoeple is such a big surprise for me. yes. really.



Selamat 17 tahun Diba. selamat jadi orang gede ya:') 
karena gue sayang sama diri sendiri... gue ngucapin buat diri sendiri:( boleh kan? gak akan ada yang hukum=))

"jadilah orang yang bersyukur, karena dengan bersyukur kamu bakal tau seberapa besarnya bahagia yang Allah siapin buat kamu"

bung-kus-BestRegards:Diba Zafirah Hariwijaya