Jumat, 30 April 2010

suara lembut anak itu ngebuat tisha gila (part 1)

maap nih,diba coba coba buat cerita yang gitulah,maafin kalo ada banyak yang aneh. ini cuma coba-coba, karena diba bukan orang yang jago bikin cerita,ceritanya bersambung - sambung gituu haha,yaudahlah nikmatin aja, : D


Tisha, hari ini ia memulai les bahasa inggrisnya dengan sangat semangat ! sepulang sekolah tadi tisha langsung nyari-nyari baju yang akan ia pake pas les nanti,akhirnya setelah satu-persatu tisha keluarkan koleksi-koleksi bajunya ia menemukan baju andalannya, kaos rompi pink lucu, dan celana tigaperempat berwarna putih yang sangat menyatu dengan atasannya. Tishapun tampak lega udah nemuin baju untuk tisha pake pas nanti les .tapi…tisha lupa ! dia lupa belum nentuin model rambut, accesoriesnya,tas dan sepatunya !! (buset daah ribet amat !)

“YAAMPUN !!” kata tisha lirih “aku lupa !”

Terus dia bertindak,tisha buru-buru menuju tempat dimana dia nyimpen koleksi sepatu dan tasnya yang sangat banyak . tisha mulai confuse ngeliat sepatu sepatu yang ada diruang itu.emang pertama tisha nyari sepatu dulu baru nanti nyari tasnya .

“maaaa !!!” teriak tisha

“iya tisha ? kenapa ?”jawab mama yang ada di lantai satu rumahnya entah lagi apa

“help me !!”

Mama tisha buru-buru naek ke lantai dua untuk memenuhi permintaan anak semat wayangnya itu, memang tisha ini dimanja sama orang tuanya

“tisha ?”mama mencari tisha

“disini ma !”teriak tisha yang berada di ruang koleksi sepatu dan tasnya

Mama pun segera menyusul sumber suara

“ada apa ?”kata mama

“aduh,tisha bingung ma,mau pake sepatu apa ya ? untuk les sore ini ?”Tanya tisha

“memangnya mau pake baju yang mana”

“pake yang itu loo yang pink dan celana seperempat yang warnanya putih”

Dengan kilat (sssssyyyuttttt) mama tisha ngedeketin lemari sudut yang paling bersih, dan langsung mengambil sepatu plastic warna pink yang berpita lucu dari lemari tersebut, tisha pun aga melongo melihat mamanya yang langsung mengambil sepasang sepatu yang tidak pernah terlintas di otaknya untuk memilih sepatu itu .

“kalo tasnya ma ?”Tanya tisha nyengir berharap bantuan yang memudahkannya (?)

”pake aja yang warna putih itu !”mama nunjuk tas gendong berukuran sedang berwarna putih yang sangat lucu

“sip !!”thisa langsung lari  kearah tas yang tadi ditunjuk mamanya, dan langsung mengambilnya terus lari kekamarnya tanpa bilang terima kasih sama mamanya

Udah jam 4 sore, tisha lagi sibuk ngurusin rambutnya, yang dari tadi belum beres .akhirnya tisha milih untuk pake bondu tipis berwarna putih yang nge-match banget sama bajunya.secepatnya tisha lari kebawah untuk minta mamanya untuk nganter dia ke tempat les.

Di tempat les,parkiran..

“tisha, cepet turun, nanti telat loh ! (alah lebay baru juga jam setengah lima kurang)”kata mama menyuruh anaknya ini untuk segera turun dari mobil , karena bukannya dia cepet-cepet turun malah ngeberesin rambut pendeknya yang pake bondu cantik, bajunya yang agak rusak karena duduknya yang terlalu pewe dan tasnya yang belum dipake. Emang cewek yang satu ini sangat peduli sama penampilannya pokoknya harus cantik setiap waktu . meskipun kalau soal cowok dia sangat-sangat cuek ! bukannya urusan gaulnya sama cowok tapi kalo udah digodain sama cowok-cowok yang ngejar-ngejar tisha setengah mati di sekolahnya.

Di dalam tempat les..

Pada saat ia keadministrasi ngurusin daftar ulang dan blablabla lainnya ia sempet nanyain ruangannya ke mbak-mbak yang jaga administrasi

“mba ? kalo ruangannya yang mana ?”Tanya tisha

“diruang 103”kata mbak-mbak itu

“oh ! makasih !”

Tisha langsung berfikir

“satu kosong tiga ? artinya lantai satu ruang kosong tiga” (pinterr)

Dia langsung menelusuri koridor yang tampak cantik dengan dihiasin tanaman-tanaman di kirinya dan tangga turun tiga petak kearah kantin yang baguss . sambil jalan ia terus konsen sama nomer yang ada di tiap pintu yang ia lewatin.

“kosong satu, kosong dua, kosong tiga !! ” tisha lega

“akhirnya ketemu”tisha udah mulai degdegan mau masuk kelas barunya,ga ada yang dia kenal satupun .

Akhirnya tisha menenangkan diringa dan masuk keruangan 103 itu . ia melewati pintu, melangkah menuju kursi kosong yang ada disudut ruangan dan langsung menjatuhkan tasnya diatas meja dan berputar duduk . ia memandang ke sekeliling kelas yang belum terlalu penuh karena waktu baru menunjukan jam setengah lima sedangkan dia masuk jam lima !

“sial ! gue kepagian, mana belum ada yang nyapa gue, ngajak ngobrol, nanya nama, atau apeu ke ?” batin tisha

Emang diruang itu baru ada tisha, dua cewek yang lagi asik ngobrol,satu cowok yang sibuk ngomeh hape BBnya (apacoba ?),dan satu cowok yang serius baca novel tebbbbeeeelll . tisha hanya memperhatikan seisi ruangan itu sambil menghentak-hentakan kakinya yang menggunakan sepatu plastik  pink lucu nya yang imut makin membuat tisha makin cute ! ia terus konsen sama jam dinding diatas white board yang terus muter  tk..tk..tk..tk..tk, selama ia memperhatikannya ia sangat konsen banget ! sampe-sampe tisha ga sadar kalau kelas memenuh, dan jam bergerak  jaru panjangnya 2X ke angka 12 = menunjukan bahwa sudah jam 5, masuk ! belpun berbunyi !

Tisha kaget ngedenger bel itu yang Kenceng Banget ! tisha langsung sadar dari lamunanya yang konsen ke jam tadi

“hah ? kelasnya udah penuh gini ?”batin tisha

Kelasnya penuh dan aga berisik, tisha sakit perut nungguin  guru yang ga dating-dateng, apalagi kursi depan dan sebelahnya belum terisi .(makin ajeu sakit perut !)

Akhirnya gurunya dating dgn penuh wibawa, memasuki ruangan, menyimpan buku-bukunya, dan menutup pintu

“good afternoon class” guru itu menyapa

“good afternoon”balas semua

Tiba-tiba suara pintu memotong guru yang akan melanjutkan bicaranya, cklk…semua mata tertuju padanya ! (?) cowok tinggi ga setinggi yang lainnya sih, ganteng masuk sambil menggendong tasnya di pundak kanannya ,rambut yang kurang rapi dengan keringet yang menetes tapi beungeutnya ga ngeliatin kalo dia abis lari-lari biar ga telat tapi emang keringetnya cukuplaah, banyak ! . sambil ngerapihin rambutnya pake tangan kirinya dan jalan ngelewatin guru yang ada di tengah kelas ..

“sorry mam..”katanya lesu tiis sambil terus melangkah kearah kursi sebelah tisha dan duduk dengan keringetnya yang bikin tisha sebel.cowok itu bener-bener cuek ga ngeliatin siapa-siapa,di sibuk ngibas-ngibasin tangannya karena kepanasan

BERSAMBUNG..

 

saya baru masuk..

saya baru masuk disini cumaa, emm, sebenernya cuma pingin ikut-ikutan kembaran saya dan juga teman saya (beuh formal banget !) haha biarinlah . diba cuma pingin coba coba