Sabtu, 02 Oktober 2010

INGET LAGI :((

Okey, lagi pingi nulis niih. Yang lagi melintas sekarang di atas otak diba adalaaah…
Hmm, susah dibuat jadi satu kata. Ga tau mau mulai dari mana. Saat INI diba lagi duduk di meja. Dan tiba tiba aja, ada yang dateeng. Srrrrt, pada duduk mereka di sebelah diba. Ada yang bawa gitar satu orang. Nyanyi bareng, dibantu alunan gitar yang membangkitkan suasana. Jadi ajaa, inget sama ido dan abay yang rajin ngiringin kita nyanyi waktu ITU. Ngebuat kita tertawa, tersenyum, dan menangis. Berkumpul, membentuk sebuah lingkaran besar sambil menyanyi. Dengan perasaan suka maupun duka. Tak kenal lelah, tak pandang mata. Nilai, kebersihan, ketertiban, kedisiplinan kita ga setara dengan kelas yang lain. Ga sebagus dan setinggi yang lain. Tapi kompak, perhatian, keluarga, dan cinta kita bisa dibilang lebih besar dari pada yang lain. Yaah, memang bisa dibilang lebe ini postingan tapi.. mau bilang apalagi. Diba Cuma kangen aja sama MEREKA yang dulu, haha, konyol sih, diba nulis nulis kaya ginii. Apa salah kalo diba kangen MEREKA ATAUPUN KALIAN? Diba Cuma kangen aja ko. Apa salahnya? Hayoo?

My chairmate---> Rexy and Hisyam
Rexy, cowok bandel yang jago ngebanyol tapi rajin solat dan juga ngaji. Sedih banget tuuh. Pertama kali ditentuin duduk bareng rexy, baru taunya juga soal rexy bakal pindaah. Inget banget pas baru aja duduk bareng diba ngomong “rex, manehmah. Eungke urang duduk sorangan nyaak”, rexy hanya menjawab dengan senyuman yang ga bisa dibaca artinya. Masih inget juga soal RUBIK, waktu waktu itu, diba sama rexy lagi freak rubik. Kalo ga salah, pertama kali duduk bareng kita main rubik dibawah meja. Tandingan ceritanya. Okey! Diba terima tantangannya, haha. Kita main sambil ngomel ngomel, takut kalah. Tiba tiba bu encar yang lagi ngajar negor kita yang lagi sibuk nunduk dan ngomeh rubik dibawah meja. Beungeut, beungeut. Juga masih inget soal keberangkatan rexy ke Cirebon sepulang dari jogja. Saat itu kalo gasalah, hari rabu. Pelajaran pertama olah raga sdan poco poco. Seperti biasa diba dateng pagi. Mulai naik tuh matahari, dilirik lirik ke kursi sebelah diba belum juga ada tas rexy yang item ada warna birunya dan lusuuh, ckck, dari sd tuh kayanya.. masih awet aja. Poco poco bareng, rexy pake kaos spongesbob hitam, sepatu skate, dengan kaos kai yang tinggi sebelah. Pelajaran kedua, bahasa inggris. Pa yani minta kita buat nulis kesan kita sama rexy selama berada di kelas ini. Sebaliknya, rexy diminta untuk nulis kesan kelas ini buat kita. Ehm.. duduk sama rexy di bangku belakang, sehabis ngedenger perintah itu dari pa yani, pikiran agak sedih mulai lalu lalang di otak semuanya. Diba yang duduk disebelah rexy masih bisa denger banyolannya yaaah, yang mungkin bisa ngelunturin suasana tegang, gini katanya “haah, dib. Manehmah ngeunah bisa nyontek. Mun aing? Eweuh batur”, diba Cuma balas senyuman terpaksa dari mulut diba. Pas lagi nuliis, kerasa banget sedih, bakal ditinggal sama chairmate terbaik yang pernah diba temuin ini. Udah mulai ada anak anak air mata yang pengen keluar dari kandang saat itu, tapi masih iba tahan mereka, malu laah sama rexy. Akhirnya ada beberapa orang yang kedepan untuk ngebacain hasil tulisannya, termasuk rexy. Rexy maju. Air mata mulai turun, baru satu butir. Diba tutupin sama jaket oranye punya ibu diba yang diba bawa saat itu. Bagian tiara bacain, membanjirlah airmatanya. Bagian heidy bacain, SEKELAS nangis. Dan iba Cuma inget kalo saat rexy pergi diba Cuma ngasih kenang kenangan buat dia sebotol air mineral dingin buat dia minum saat itu. Soalnya dia juga nangis pas heidy bacain tapi ga kuat. “rex, besok diba duduk sama siapaaa?” diba Cuma mengatakan kalimat itu ke rexy pas dia mau kita anter ke gerbang sekolah. Ckck rexy..rexy..


Hisyam, cowok males yang ga jelas asalnya dari mana. Masih inget kalo hisyam ioni anak baru di kelas diba. Dia dateng setelah kalo ga salah seminggu atau beberapa hari rexy berangkat ke Cirebon. Pertama dia dateng ngalahin datengnya diba yang sangat subuuh. Dia ga tau mau duduk dimana, dia duduk bareng mantan temen sdnya dulu, heidySama yang lain udah dikasih tau, “tuuh, kamu duduk sama diba. Yang dulu duduk sama rexy” tapi mungkin belum kenal aja, dan masih malu. Biarlah, diba duduk sendiri dulu untuk beberapa hari. Pada saat pelajaran bu encar (wali kelas kita) semuanya sibuk ngatur posisi duduk yang udah ditentuin. Nah, akhirnya, si chairmate baru duduk juga disebelah diba. Pertama kali duduk bareng, agak boring, mungkin belum tau aja sifat dia. Inget banget kali si hisyam ini rajin nguap, same like me. Nguapnya lebih gede lagii, dari pada diba. “tunduh euy” kata itu yang biasanya terlontar dari mulut hisyam. Apalagi kalo lagi ngedengerin guru nerangin di depan. Dicontekin sama anak yang satu ini? Udah biasa. Bahkan tanpa sepengetahuan diba sekalipun, tau tau dia udah selesai nyalin latihan atau PR atau catetan yang lagi diba kerjain. Hebat syaam! Keprok keprok buat hisyam. Masih inget juga, dulu diba pelit banget minjemin hisyam headset. Hisyam headsetnya ilang. Malangnyaa. Alesan ga minjemin adalaah, karena kupingnya kotoor. Tapi dia nakal. Dia ngambil aja seenaknya dari tas diba. Ckck syamsyaam..




My Ensamble Group ---> Debi, Giprit, Hesti, Maya, Abas, Nugi, Syahid, Sydad, Tiara, Tsaniya
Sing~ “mari berlari..
Meraih mimpi..
Menggapai langit yang tinggi
Jalani hari..
Dengan berani..
Tegaskan suara hati..
Kuatkan diri dan janganlah kau ragu..
Takkan ada yang hentikan langkahmuu..u..u..u..

Still remember this song? Diba kangen nih, sama lagu ini. Kali kalinya dengerin rekaman suaranyaa, pengen ketawa deeh, haha. Lagu ini yang nyatuin KITA atau KALIAN atau MEREKAlah. Pertama kalinya nyanyiin lagu ini, di kamar cocol. Di dalam ruang kamar cocol yang sangat penuh oleh bau bau keringet keringet, tanpa merasakannya kita bernyanyi dan memainkan alat musik. Semuanya nyatu jadi SATU disini, tapi sayangnyaa, maya saat itu ga ikuut. Tapi ada firdi yang nungguin kita latian sampe sore. Inget banget laah, firdi sampe ngaret les gara gara kita yang terus latian dan kayanya ga mau berhenti. Nyocokin musiknya. Nyari nadanya. Nyari chordnya. Nyari letaknya. Pembagiannya. Dan lainnya bareng bareng. Masih inget juga tentang Nugi yang tiba tiba sakit sepulang dari rumah cocol, parahnya, ada rumor saat itu kalo besoknya kita bakal di tes langsung sama sang guru. Paniknya minta ampun. Tapi ternyata ga jadi, jadi kita terus latian dan berdoa biar nugi cepet sembuh. Uniknya, setelah nugi sembuh, Cocol, Tiara, Diba, dan Debi nyusul dengan beberapa selang hari tiap orangnya. Selalu inget sama nyere, tempat sampah, kursi jadul, dan gallon. Itulah yang ngebuat kita nyatu. Latian bareng. Dimarahin bareng. Malu bareng. Bangga bareng. Sombong bareng. Saling bantu. Nyanyi bareng. Mikir bareng. Makan bareng. Ketawa bareng. Panik bareng. Marah marah bareng. Nangis bareng. Sedih bareng. Jajan bareng. Naik angkot bareng. I WONT FORGET THAT MOMENT. Kangen ih, kangen banget. Boleh kan kangen sama kalian semuaa? Atau mereka semuaa? Diba kangenlaah. Gimana ya? Bukan lebe yaa. Tapi gimana yaa? Susah diucapinlaah. Iyaalaaah, ngerti “gue bego, gue cupu, gue ga menarik, gue ga cerdas, gue ga kreatif, gue ga asik, dan satu lagi GUE GA BAIK” tapi di tahun lalu itu ga kerasa sama sekali. Mengerti karakter orang dan menerimanya. Mungkin dibanya juga yang dulu ngelakuin itu jadi mereka ngelakuin itu juga ke diba? Karenaa, katanya teman adalah cerminan dari diri kita sendiri. Kalo sekarang, mungkin diba ga ngelakuin itu ya? Huh dasaar.

Ayo semangat!
Bissmillahirahmanirahiim!
BISA! BISA!
Raih mimpimu!
JANGAN RUGIKAN ORANG LAIN
BERIKAN YANG TERBAIK UNTUK MEREKA MESKIPUN MEREKA TIDAK PERNAH MEMBERIKAN YANG TERBAIK UNTUK KITA
JANGAN PAMRIH
KEEP SMILE
KONSISTEN
JANGAN SOMBONG
JAGA OMONGAN
JANGAN SAKITIN ORANG LAIN

Looh, kok jadi ga nyambung ginii? Biarin lah, SEMANGAT TEMAAAAAN! DIBA TAU KAMU BISA!!