Senin, 28 Maret 2011

Ternyata awan punya nyawa

hmhm. hari ini diba balik bareng dido. dido atau hanny, temen sd kelas satu yang kenalnya cuma sekilas. kita ketemu lagi waktu kelas 1 smp, itupun ga sedeket sekarang. kita makin deket dikelas 9. mulainya waktu puasa. dido ini orang yang tergolong cuek, tapi terus mikir. ya, kalo mukanya lagi datar, kita gatau kalo sebenernya dia lagi susah payah nganalisis suatau hal. suka banget film. beda sama diba yang kaga ada ilmunya tentang film.

oke, jadi hari ini sidebi, kembaran diba ngajakin dido buat pulang bareng.
" 'do, balik jam berapa?'
'ha? gue balik jam 12an, kalo lu?'
'ooh, aku balik jam setengah 12an, tapi ada pengarahan dulu sebentar'
'mau bareng?'
'iyaiya'
'oh, yaudah, ntar ketemuan di XXX'
'sip, kalo udah bel, sms aku' "

sekiranya, gitulah sms mereka.
diba sama debi udah lama bubaran sekolah, jadi kita paksain masuk aula, sambil nunggu dido bubaran sekolah. pengarahan ceritanya. tapi lamalamalamalama, ga ada jugatuh yang katanya mau ngasih pengarahan. dan, tiba tiba buguru dateng dan nyuruh kita sabar karena apalah gatau, jadi diba sama debi langsung mabur aja ke gerbang, karena udah dapet sms dari dido. kita akhirnya keluar dari gerbang, sebelumnya kita tegang soalnya takut ada pa Oteng jaga gerbang, dan ngga ngebolehin kita pulang duluan (aduuuh, sorry paa). tapi itu ga terjadi, diba nyumput dibelakang anak kelas delapangataukelastujuh, biar beungeutnya kaga keliatan sama pa Oteng.

kita jalan deh, jalan kaki. awalnya ke tempat janjian pertama, tapi karena satu hal kita jadi ketemunya di tempat janjian yang kedua. udah ketemu, kita naik angkot. dido bareng temennya Fingki dan Ifa. Mereka sobat dido, apalagi Fingki. duet maut banget kalo mereka udah berdua =)) gokil abis.

yah, jalanan kita laluin pake ketawa, melamun atau ngobrolin sesuatu yang sebenernya perlu dibahas ataupun ga perlu dibahas. misalnya, soal film temntang Zombie yang suka ngedahak bukannya makan manusia sampe tentang rumah calon istrinya pasha ungu yang terletak di daerah margacinta. dan akhirnya dibdebdid turun dari angkot ninggalin fingki sendiri, setelah ifa yang duluan turun dijauh jauuh sebelum dibdebdid.

nah, dijalan, kitakan jalan kaki. kita ngerasain rintik rintik ujan, dikit banget. padahal langitnya cerah banget.
"ih ujan" kata dido sama debi sambil ngfangkat ngankat tangan mau ngerasain ujan.
"wah mana?" diba bingung, soalnya belum ngerasain, tapi udah liat ada titiktitik yang jatoh ditanah
"tuh tuh" dido nunjuk nunjuk ke tanah sambil kita terus jalan
"iyaaa, udah liat, tapi belum kerasa ih, manaa?" sibuk nyari air ujan pake telapak tangan
clak. akhirnya ada yang netes setetes di telapak tangan diba
"oh iyaiyaa" diba ngangguk ngangguk percaya.
"hujan poyaan, pasti ntar lagi ada pelangi"
kita lanjut jalan, dan tibatiba dido ngomong

Kaya senyuman dibalik tangisan
dia ngasih senyuman tapi didalem hatinya dia nangis
tegar. ya dia tegar. ternyata awan juga punya nyawa ya. 
yaah, setidaknya walaupun ga bener bener punya nyawa, tapi apa yang dia lakukan biasa ngasih kita gambaran tentang keindahan Tegar. 
kita aja bisa nikmatin: sejuk di suasana yang cerah. 
bikin hati tenang. ga risih gara gara terlalu terik yang bikin keringetan
atau ga buru buru garagara ujan besar yang bikin baju seragam kita basah.
ya, ini semua kuasa Allah yang bisa menciptakan semua makhluk, benda mati ataupun hidup. 
ini semua berkat keagunganNya dan juga kekuasaanNya. 


nyambung-ganyambung-bungkus!

Minggu, 27 Maret 2011

Flash back masa lalu part two

“selesai kita ngelilingin parambanan, ngambil foto dimana mana, kepanasan, kita rencananya mau balik tuh. Di jalan ke pintu keluar kita ngelirik banyak bule. Tiara! Tiara. Kita heboh narik Tiara buat ngobrol bareng sama bule bule yang lewat. Mauu, lagi Tiaranya. Sasaran pertama keluarga bule yang lagi asik foto foto.
‘excuse me maam, sorry I am disturbing your time. I have a task from my teacher, I have to ask you something. Can I?’ tiara ngebacotcepetbanget sebagai penonton kita cengo.
‘oh, sure. Give some question’ kalo gasalah siibu Bule ngomong gitu. Dengan wajahnya yang keliatan ramah tamah bercampurkan kepanasan
‘uhmm.. what do you think about this temple? Do you like this place?’ Tiara nanya lagi pake logatnya yang emang udah cocok buat jadi Warga Negara Asing, dan kita sebagai penonton tetep-cengo.
‘oh! I like this place so much! Because blalablaablaa’ sibule excited banget kali yaa, ada anak anak ngewawancara
‘uhm, I see. Okay, thanks for your time.. ohya, may I know your name mam?’
‘oh, I’m XXXXX’
‘from?’
‘I come from XXXX’ yaah, habis gitu tiara nanya nanya nama anak anaknya si bule, sebagai penonton kita-tetep-cengo. Habis pamitan, kita boyong lagi tiara buat ngobrol sama bule yang lain. Tiara udah prustasi, mungkin gara gara kepanasan dia jadi kaga niat yee. Sasaran selanjutnya bule yang sipitsipit putih dari jepang. Kalo yang ini ga Cuma tiara yang ngomong, kita sebagai-yang-tadi-jadi-penonton-ga-cengo-lagi. Soalnya sibule dari jepang ini ga jago bahasa inggris, pas tiara pertama nyapa pake kalimatnya aja, si bule cengo (hahahahaaaa, gentian ya le) sesi ini seru banget! Pengalaman pertama buat yang ga pernah dan pengalaman lagi buat yang udah sering =))))”

“Dilanjut liat liat museum museum, liat bagusnya kota Jogja naik Bus4. Panas, yang namanya panas. Panas banget. Kita udah ngebet pengen cepet ke hotel buat mandi. Kita baru masuk hotel sore. Sore, bayangin itu badan udah bau hapeuk, belum mandi dari malemm.”

“nyampe di pelataran hotel kita dijamu sama minuman, hahaha. Seger. Abis itu baru dikasih kunci kamar. Dan akhirnya MANDIIIIII! Aku sekamar bareng Syifa, Tiara, Hesti, Debi, dan Shabrina (eh? Iyakan sama shabrina? hoho) nyampe di kamar, kita langsung nyalain AC, terus rebutan giliran masuk kamar mandi. Kalo gasalah Tiara yang terakhir. Ohya, kita juga ngaji dulu dikamar itu. Soalnya, kita denger kemistisan kemistisan Jogja, jadi kit abaca Al-Quran dulu bareng bareng. ”

“dan tragedi air panaspun terjadi. Bagiannya tiara masuk kamar mandi buat mandi tiba tiba ‘AAAAAAAAAAAA, Panaaaaaaaaas….. baju akuuuuuuuuuuu waaaaaaaa’ tiara teriak teriak gara gara air panas yang dikocorin dari keran ga bisa mati, dan shabrinalah kambingjantannya. Anak anak HBS yang lagi keluyuran dikoridor langsung pada dateng ke toilet kamar yang lagi ada tragedy air panas itu. Kalo gasalah hesti lagi solat. Dan dia engga konsentrasi karena bising luar biasa. Yang namanya ripuh. Ripuh banget kitaaa. Tapi itu ngebekasin kesan yang susah dilupa buat kita semua”

...

Jumat, 18 Maret 2011

Flash back masa lalu part one

Hari ini, tepatnya 18 maret 2011, rombongan adik adik kelas tercinta akan berangkat ke YOGYAKARTA. Yogyakarta tempat dimana semua hal ITU selalu diingat. Banyak cerita. Banyak banget.

Hari ini diba ada jadwal bimbel bareng Hesti, tiba tiba kita bertiga (plus debi) ngomongin keberangkatan anak kelas delapan SMPN 13 Bandung. “Bu, kita mau ke jogja lohh bu. Ini juga yang lain udah nungguin, soalnya kumpulnya jam 5. Kita HBS bakal ada 80 orang loh buu” kita ngoceh ke buguru. Siibu hanya menahan rasa ibanya ngeliat kita pengen banget ke jogja. “inget banget jam segini, aku sama Mega lagi sibuk mondar mandir nyari kursi di Bus. Gara gara nama kita ga ada di deretan anak kelas DELAPANHA yang rapi diatas kertas putih bertabel. Tepatnya yang judulnya BIS 4. Wuu. Inget banget kita semua ngumpul di Aula, berdempetan, banyak koper, backpack, ataupun tas jinjing yang berbobot besar” sejenak berhenti kita ngerjain dulu soal prediksi UN, tapi masih terus kepikiran sama Jogjakarta.
“inget juga deh sama waktu waktu kita ngabisin waktu dijalan ke jogja, di BISEMPATYANG TAKKANTERLUPA . Kita nyetel CD Barbie princess and the pauper. Main Uno di pinggir pintu belakangelapgelapan. Nemuin P*r*k yang ada di perempatan jalan, barengan. Kita tiba tiba ketiduran bareng. Kita dengerin cerita dari Tiara. Kita ribut soal Film apa yang bakal kita puter di TV. Kita ngobrolin sesuatu yang mistis. Kita cerita tentang apapun yang pernah kita alamin satu sama lain. Kita ngeliatin anak somplak yang lagi tidur pules, tidur nyenyak, atau yang tidur terpaksa. Ketawa bareng, takut bareng, senyum bareng. Semua itu terjadi di BISEMPATNYASOMPLAK”

“masih inget juga tempat tempat kita istirahat, di deket tasik. Kita makan bareng disana, ke toilet bareng, kedinginan bareng, pesen makanan bareng, ngobrol bareng ,bingung bareng, juga ngegossip bareng”

“Pagi pagi kita nyampe di jogja, kita makan pagi di restoran yang bener bener Cuma anak tiga belas, gimana ga aneh, jam 8an udah ada restoran yang buka ajaaa. Ngantri di toilet yang super penuh, yah, gimana ga penuh coba? Anak tigabelas semuanya pasti pingin mandi, yaah, atau setidaknya gantibajugosokgigiataucucimuka. Lanjut ke candi parambanan, panas banget, yang namanya panas. Itu muka yang ada di kamera ga ada yang baleg. Tapi kita tetep seneng jalan jalan bareng SOMPLAK. Ngambil foto yang terpaksa ataupun yang tidak terpaksa. Walaupun badan bau hapeuk kita masih bisa senyum buat nikmatin hari pertama kita di JOGJA. Beli souvenir? Oh, jangan lupa. Kita juga ga lupa untuk belajar tawar menawar dalam berbelanja. Soalnya kita belajar ekonomi coy. Sama Bu Aida. Dari mulai nawar sendiri tanpa bantuan, sampe nawar pake style Ontrogan sekelas. ”