Senin, 31 Desember 2012

Friends--and more



HAI. This is the last day of 2012.
Gue sangatsangat gak nyangka.Perasaan baru kemaren gue bikin harapan harapan gue untuk tahun 2012.Sekarang udah waktunya gue buat harapan baru untuk 2013.
2012. thanks for being my best year!

dan ini dia orang orang yang telah bersedia menjadi kuas.. crayon.. cat.. pensil warna.. bahkan spidol buat kehidupan gue di 2012 ini.. check this out!



jeng. jeng. jeng. *hening* *garing*

Orang pertama. Garda Patria. Bongkar bongakaran ajadeh.Ini dia marmot gue.Sekaligus ultraman.Sekaligus cowok borokokok.Sekaligus orang tertiis sedingin esbatu.Orang yang guepanggil juga seperti makanan jelly.Orang yang punya pipi kaya siomay.Orang yang guegue… sangat suka.Ya.Tanpa alesan yang jelas.Karena gue pun gak ngerti bisa jatuh hati sama bocah ini. Thanks for be in this year for me. Entah gimana ceritanya bocah satu ini bisa gue lock di awal tahun 2012. Dia satu satunya cowok yang bisa buat gue gila selama ini.Soalnya kalo ada di sebelahnya, gue bisa sangat sangat cablak.Gue sangat suka waktu gue cerita sama satu orang ini. Karena dia pendengar yang baik.Penjaga yang baik.Tukang janji terbaik.Dan orang yang punya senyum terbaik juga ketawa yang sangat aneh kalo ngetawain kelakuan gak banget gue.Ya. That’s all-ajadulu. Karena untuk nyeritain orang pertama ini mungkin gue butuh buku.Beberapa buku*ups

An Ice

bo-cah
abucket

myUltraman's Biograph
kenalin. Wawa.


Orang kedua.Hanny Dzikria Sahlina. Debi Zahirah Hariwijaya. Sebenernya Debi bukan temen gue. Melainkan sodara kembar.Tapi gue mau ceritain mereka sepaket. Karena gue akan sangat merasa seneng dan merasa gue banget saat gue lagi sama dua bocah ini..selain sama marmot. gue kenal Hanny entah dimana dan entah kapan. Kalo mau digambarin gimana deket nya gue sama anak yang bernama Hanny ini. Gue SANGAT DEKET sama dia. Apalagi Debi. Mereka bakal dengan senang hati ngedengerin cerita yang udah kaya kaset rusak soalnya diputer berulan gulang.Soal marmot.Soal sekolah. Kelas. Bahkan teman sebangku. Gue akan dengan gapegelnya ngebahas soal apapun sampe larut malem di kamarbareng mereka. Bahkan kita terlelap bareng saking capenya cerita. Oh. So swiiid.
be-to the-ngeut
Orang Ketiga.Judhitia Hasita Syahrani. Ivone Rifasha. Vasya Aulia. Tasya Fikriyah Bacheramsyah. Rizka Amalia Bachtiar. 5 kawanan gue di sekolah yang sangat loveable. Entah gimana ceritanya gue bisa nyantol bareng mereka for this 2 year.Ditahun ini. Mereka sangat sangat membuat gue ngerasa sangat sangat berharga.Karena mereka adalah orang pertama yang akan ngurusin gue kalo gue sakit disekolah. Mereka juga pendengar yang sangat baik dengan sejuta solusi dan saran yang sangat sangat gaklokal. Mereka orang ter-perhatian karena matanya gak pernah luput dari gerak gerik gue. Jadi kadang disekolah..gue harus hati hati. Soalnya segerak aja gue nampak aneh..pasti jadi seribu pertanyaan buat mereka.. “iba?? Kamu kenapa??”/”iba?? Kamu sakit?Kenapa diem aja dari tadi?”/”iba? Kemaren kenapa ih cerita!!”/”teeeh? Bilang sama kita..jangan dipendem pendem teeh..”/”teeh? Kamu kenapa?Pusing?Belum sarapan?Atau puasa??”……….. ya mereka sama cerewet nya ama gue. Gue juga akan menjadi sangat sangat binal kalo gue udah kepalang seneng bareng mereka. Ya.


Orang keempat.KRIMA.Kalo ini sulit di ceritain.Soalnya di tahun ini gue kehilangan KRIMA seutuhnya pada akhir tahun.Entah dimananya tapi itulah rasanya.Sangat ngangenin.Bukan orang orang nya tapi suasananya.Tapi tahun ini tetep jadi tempat buat KRIMA Menuhin pikiran gue.Karena gue gak bisa lepas selepas lepasnya dari KRIMA ini.Tahun ini banyak banget pengalaman yang gue dapetdari KRIMA ini. Dari mulai senyum..marah.. sampe tangisan yang gue keluarin. KRIMA lah yang sering jadi pemeran utamanya.Entah bakal kayak gimana tahun ini tanpa adanya KRIMA. Ah pokonya sangat susah diceritain. Sangat. Sangat. KRIMA. Keluarga kedua gue. Dan gue udah gak sadar itu..soalnya udah kayak keluarga asli. I swear. I don’t know. 

[maaf. foto yang anda inginkan tidak dapat ditampilkan. karena kalobaan(read:kebanyakan/terlalu banyak)]

Orang kelima. Syahla Ayunda Rizky. Irena Chairunisa. kedua sahabat gue yang nempel terus dari SD ini juga salah seorang yang bikin 2012 gue berwarna. Di tiga waktu ulang tahun yang berbeda kami pasti ketemu. buat nyeritain sejuta cerita yang numpuk berbulan bulang atau berminggu minggu di otak masing masing. ya thats us. gue seneng banget masih disisain kedua sahabat lucu ini. sebenernya bareng juga sama kembaran gue. as always. Debi Zahirah Hariwijaya.

Orang keenam. X-6. Kelas terkeren dan terbaik yang udah gue tempatin di 2012 ini. Kelas yang selalu dalam satu lingkaran dan jarang jarang pada mau keluar. Kenyamanan yang gue rasain sangat sangat keras narik gue untuk terus tinggal di dalam ruangan dan belajar seenak mungkin. 


Thanks for this year. Thanks God for this 2012. Gue sangat sangat bersyukur punya mereka yang ada diatas juga Allah yang selalu ada di hatigue. Dan Pastinya Keluarga. Keluarga gue yang sangat sangat gue sayang.Semuanya. Yang ngebantuin gue ngelukis berbagai gambar di tahun ini. Dengan berjuta warna yang ada. Dengan cara mereka masing masing. Yang ngebuat gue terus belajar. Belajar berbagai pelajaran. Yang membuat gue ngerti apa arti kehidupan sebenernya. Dan gue harus terus belajar dan terus belajar dari apapun masalah yang ada. Dari apapun tangisan yang gue keluarin.Dari apapun tawa yang gue buat.Dari apapun amarah yang gue luapkan. Dari apapun. THANKS!

*sebenernya ini mau gue post kemaren. jadi. kalimat awalnya. salah. ah maaf. 
oke bungkus. my first post on 2013!!!!!!!!!!

Sabtu, 22 Desember 2012

Thanks & I Love You

halo. hari ini hari sabtu. tepatnya tanggal 22 desember. menurut edesasdesus yang gue denger tanggal ini dinobatkan sebagai hari Ibu. entah Nasional entah Internasional. guepun cuma bisa bikin sebuah buku 3 lembar yang ditiap lembarnya ada pop-up. gue ini bukan termasuk orang yang romantis jadi gue memutuskan untuk membuat kado. haha. kalo mau gue paparin jadi sebuah novel, gak akan cukup satu jilid buat nyeritain soal Ibu gue. karena. karena. karena dia itu sangat super. bagi gue. sangat sangat. guepun gak bisa ngejelasinnya dengan gamblang karena. karena. karena. kan tuh gue gatau harus nulis apa. di buku pun gue kemaren cuma bisa nulis:

THAKS and We Love You

karena gue ceritanya ngasihinnya bareng kedua sodara cewek gue. hehe. fotonya ntar gue susulin. eh maksudnya tar nyusul. 

oke bungkus

Rabu, 19 Desember 2012

I'ts hard to accept but I have to know

halo. gue baru aja menerima laporan akhir gue di semester pertama di kelas dua ini. how? bad. ya thats the truth. mungkin gue udah menurunkan banyak sekali nilai gue. thats why I got the 26th place in my class. sebenernya gue sangat sangat kecewa sama diri gue sendiri., karena ini turun 20 anak tangga dari waktu gue masih duduk di bangku kelas satu. tapi. ya inilah kondisinya. situasi. dan keadaan. eh sama aja. ya semua itu yang membuat gue harus tau kalo segalanya gak akan tetap ada di tangan gue kalo gue gak berusaha mempertahankannya. mempertahankannya dari berbagai aspek. dari cara gue belajar. cara gue mengerjakan tugas. cara gue mengejar guru. bahkan cara gue melihat sekitar. all of my friends.

let's correct it. I know I can. go fight dib! :')
pengen sbnrnya gue jht tapi ga. gaboleh. thats them. and this is me.

bungkus. Wassalam.

Kamis, 13 Desember 2012

Choice

hay see you moree
gue sering banget yaaa sekarang nongol disini.. mm sebenernya ini gara gara KBM yang udah selesai disekolah. jadi gue sering meluangkan diri kesini. because I love this activity so much. why? I dont know why. gue udah ada di akhir semester awal kelas 2. ini artinya gue harus lebih serius lagi. tapi gue masih sangat bingung untuk memilih jurusan apa yang gue pengenin nanti. this is the dificult one. choosing. 

menurut gue inilah hal yang terberat sepanjang gue memulai kelas 2 di SMAN 22 Bandung. pilihan itu selalu ada. kapanpun. dimanapun. karena hidup itu sebuah pilihan. bahkan untuk hidup ataupun engga itu udah jadi pilihan. untuk nerusin sekolah kemana pun pilihan. untuk menjadi seseorangpun pilihan. I know it. I have to choose. start now. 

kata kata yang selalu bikin gue menghilang adalah saat salah satu dari keluarga gue udah nanya "de? mau jurusan apa nanti?", toeeeeeng guepun akan diam seribu bahasa. kadang kadang kalo Ibu atau Babeh atau Aupi lagi ngomongin soal ngerjain soal dan belajar buat nanti SNMPTN atau UN gue cuma cengo sendiri. bukan karena pertanyaannya yang gue gak ngerti. tapi karena sungguh tidak ada ketertarikan dalam memegang pensil 2b lama lama di atas kursi bersama buku soal.

kalo boleh jujur gue sangat nakal waktu UAS kemaren. sangat. tapi thats my choice. saat besok-nya gue akan menghadapi ulangan biologi.. eh entah apa.. gue lupa. gue lebih memilih membiarkan tangan gue mengerjakan  sebuah buku tangan. yang pribadi buat gue sendiri daripada membuka buku untuk besoknya ulangan. itulah pilihan gue. berkreasi. gue belum bilang sama Ibu ataupun babeh. tapi mungkin. nanti.

know your choice. start now. believe it. and reach it. 

Let she go

an Ice for making my Life become colourful
-on my task.mine.-
Diba Zafirah Hariwijaya

Senin, 10 Desember 2012

gak semua orang bisa.

gue mau cerita. bukan cerita tapi menghasut. bukan juga. mm. SKIP!

I can sleep everywhere I want without looking the situation first.

kabur dari kesibukan dan tertidur pulas
teridur dibawah pohon di tengah taman sekolah
ya. gue sangatlah kebo. gue akuin. karena gue mudah tertidur. bukan mudah.. tapi dapat. gue dapat tertidur dimanapun dan kapanpun gue mau. mungkin buat seorang cewek yang kodratnya harus jaga image dengan berperilaku anggun atau apalah itu.. tidur bukan pilihan terbaiknya untuk mengistirahatkan diri. tapi buat gue tidur adalah pilihan terbaik. karena dengan tidur gue bisa naikin energi gue. sedikit. gue adalah tipe orang yang sangat fleksibel.. karena gue bisa tidur dimana aja. kalo tidur di atas meja waktu pelajaran atau jam kosong sangat biasa gue lakuin. tertidur dibawah pohon sekolah saat siang bolong juga gue pernah gue lakuin tanpa disengaja. tidur di kolong meja dibelakang seluruh anak kelas X angkatan 2015 SMAN 22 Bandung, tepatnya saat ada materi pun gue pernah. tidur sedikit saat ngendarain motor..pernah. tidur waktu orang lain asik membincangkan sesuatu...pernah. tidur saat dibonceng marmot di motorpun...gue pernah. tidur di jalanan gunungpun gue PERNAH. yaampun guepun gakngerti ada apa sama gue. tapi.. gue pikir pikir lagi. ini sebuah kelebihan yang harus gue syukurin. Allah kasih gue bisa tidur dimana aja itu pasti ada maksudnya. kerena gak semua orang bisa tertidur pulas dimana aja. bahkan untuk tidurpun susah. banyak temen gue yang sulit tidur waktu malem. banyak temen gue yang kalo mau tidur harus ini dulu lah atau itu dulu lah. nah artinya gue harus bersyukur dengan kebiasaan aneh gue ini. ya. harus=))

so, be proud of what you can do! 

menemani adik adik angkatan yang lagi denger materi

getting tired


bungkus

Kamis, 22 November 2012

Behind children smile

Hai! halo

suka-senyumnya(Adel)
I have found a new moodbooster in my life. children. ya. gue baru aja sadar kalo gue sangat suka sama anak anak kecil. sebenernya sadar sejak 2 tahun lalu. dimana gue mulai belajar gimana caranya ngajarin adik-adik asuh pada Pesantren Kilat Ramadhan. dari situlah gue mulai mendapatkan energi. ini terbukti, dimana saat badan gue udah lunglai karena segala kerjaan untuk materi mereka atau games-games.. gue akan kembali tersenyum lebar dengan kehadiran mereka.. juga senyuman senyuman manis yang rasanya sangat tulus dimata gue. itu sebuah penyemangat menurut gue. bahkan gue akan lupa dengan semua keribetan acara yang lagi dipersiapin saat mereka dateng dan dengan lantang berteriak "teh dibaa.......". ya itulah panggilan gue. gue biasa dipanggil kayak gitu. dan keriangan mereka juga sangat sangat menghibur gue. teriakan teriakan cempreng yang keluar dari mulut kecilnya juga tarikan tarikan pada tangan gue saat gue berjalan untuk memulai materi dan perhatian perhatian kecil yang mereka munculkan saat gue mengajar atau saat gue terlihat mulai kebingungan. sangat berkesan. gue sangat suka keadaan kayak gitu. dimana gue tersenyum karena gue liat mereka senyum.


abaikan ateu mu ini ukiii(Uki)
sleep while taraweh.. so cute(don't know who)

Liat! ditengokin ateu jd sembuh he he(Ara-Uki)

menggila sebentar sm raditkecil (I-am)
Pesantren Kilat Ramadhan (Lala-Raisya)
Geng Olen(Lala-Debi-F.Diba)

smile! she! (Gendhis-Aliya)
Uki more (Uki)

selain itu... anak kecil itu sangat jujur. bahkan kalo gue mau tau apa aja keburukan gue? tanya aja sama anak kecil. mereka akan menjawab segamblang gamblangnya. hebat. dari penilaian mereka gue jadi bisa introspeksi sama diri gue sendiri. hebat juga. mereka juga pendengar yang baik menurut gue.hm. I love being so in love with many children in my life. because I started my life from being child and growing up. and now I try to learn how they grow. like how I can be like this:




sometimes I miss the situation when I still being a child but this life is a lesson which continues to grow:)

Minggu, 18 November 2012

hati hati sama mulutmu

hi!
perkenalkan nama gue Diba Zafirah Hariwijaya
gue terlahir di Bandung, 20 Oktober 1996
jadi gue udah berusia 16 tahun
dan sekarang gue duduk di bangku SMA kelas 2 tepatnya di SMAN 22 Bandung
gue adalah seorang cewek yang suka dengan kesibukan
bisa dibilang udah kebal sama kesibukan
......berhubung udah sangat lama gue ga nulis disini. gue kenalin diri lagi. barangkali ada yang lupa sama gue. sang penulis tunggal di blog yang udah bertahan selama hampir 4 tahun ini.

kenapa judulnya hati hati sama mulutmu? disini maksudnya bukan kasihin hati buat mulut karena mulut butuh rasa disayangin sama hati. bukan sama sekali. ya gue ngelucu tapi gakberhasil bahkan garing. ya. stop. maksudya disini adalaaaaaah. ah! gue mau ngaku. gue baru saja melakukan kesalahan terbesar gue--> ngomong seenaknya kaga pake mikir dulu. ya inilah masalahnya. temen temen.. mulut kita ini aset--kita akan jadi manusia yang berguna... mulut kita lah pemeran utamanya. kita akan terlihat sangat menyebalkan... mulut kitalah pemeran utamanya. kita akan terlihat sangat menyedihkan... mulut kitalah pemeran utamanya. bahkan kita memulai semuanya... mulut kitalah pemeran utamanya. bukan diliat dari rapih atau enggaknya gigi kita atau bersih engganya gigi kita setelah gosok gigi, tapi diliat... em lebih tepatnya didenger dari apa yang kita ucapin. apa yang keluar dari mulut kita itulah yang akan mencerminkan bagaimana sebenernya diri kita. SKIP! bukan urusan itu sebenernya. tapi........ kalo gue balik lagi liat judul post ini.. gue mau mengulas soal kehati hatian mulut berbicara. temen temen pernah sadar kah? omongan yang temen temen keluarin tanpa pikir panjang berakhir pertengkaran atau perkelahian atau bahkan permusuhan? pasti deh.. walaupun yg kecil kecil juga. guepun udh sering ngalamin sejak gue masih bocahtengilendut di SD dulu. nah.. kadang apa yang kita ucapin tanpa pikir panjang ini lah yang kita gak sadari akibatnya. orang yang dituju saat kita berbicara seperti itu akan merespon cepet juga. cepet gak selalu bagus loh. jadi hati hati.. bisa aja lawan bicaranya itu sakit hati sama apa yang kita ucapin atau bahkan sebel atau bahkan kesel. sakit hati.. sebel.. dan kesel itu ga gampang ilangnya.. so be careful with your words..

hujan. berenti! gue makin aral jdnya jan :(
mhsm er wrngwy.

Selasa, 06 November 2012

Its end! and gue telat ciat!

Hei. halo. hari ini hari selasa di minggu kedua pada bulan november. ya dan ini berarti gue udah ngelewatin bulan terbaik gue. bulan dimana gue lahir. bulan dimana gue punya banyak-sangat banyak cerita tepatnya. ya dan semua selesai.
I start with many "october wishes"
let it flow..
grant my wishes one by one with many ways.
my wishes granted by Allah and many poeple and also my precious marmot.

so simple. and it has done. simple. I have already written all those things Ive done in that beautiful month on my great book--> my heart. believe or not. up to you.

Thanks for Allah who give me all those beautiful things in October
Thanks for my parents who admit me as the most important poeple-the most unique poeple
Thanks for my pet=)) who give such little things that can make the biggest smile from my mouth
Thanks for all my close friends who came to my house in the middle of night just for me.. and debi. who wrote many new stories on my great book.
Thanks for Adera who completed my day with his great voice
and again Thanks for my precious marmot who give me so many things to learn and so many times to remember.

and I'm growing up. semoga november lebih baik lagi. lebih baik lagi. lebih baik lagi. buat gue.. buat semua orang.. Bismillah

Senin, 29 Oktober 2012

Why do I like to sing so much?

hey. long time no write. hah? agak ambigu? biarlah memang ini gue ada apanya.temen temen pernah ngerasa ga sih? ada sesuatu yang bakalan tetmen temen lakuin secara refleks kalo lagi ngelakuin sesuatu.. pasti deh. contohnya gue.

video
ini contohnya.. gue nyanyi kayak orang gila

video
feat Ivone Rifasha=)) kalo ini direcokin sama udit=)))


kalo boleh jujur sebenernya gue nulis udah panjang tadi... bahkan ada sesuatu yang bermakna yang gue tulis sebelumnya... tapi ada suatu hal yang membuat semuanya hilang begitu sajah bak angin topan yang menyisir dedaunan -_______- Damn gue sgt kesel.. kalo boleh jujur tadi gue tereak... maaf enjoy! mungkin sesuatu itu bakal gue post nanti kalo mood gue udah balik... karena tadi ada moodbreaker =(

bungkus!



Sabtu, 20 Oktober 2012

D-day

today is my day. yap hari ini ceritanya gue berulang tahun. ya dan hari ini almost perfect. bahkan sudah perfect. thanks god. dari mulai tengah malem dapet surprise dari kawanan sekolah plus kawanan rumah. pagi pagi nemu kado yang cuma buat gue. ngasihin buku yang gue buat beberapa hari yang lalu buat debi dan berhasil hampir membuat dia nangis terharu. dibuat kesel sama marmot sepanjang hari. tampil di guzzelik dengan keadaan panggung yang gak cocok. sukses dibilang kurus sama hanny saat berkebaya. dapet banyak ucapan dan pelukan dr tementemen. mengaral gara gara marmot menyebalkan. menggila brg temen temen di depan panggung paling depan. nungguin adera. diminta nyanyiin lagu adera bareng debi. dan liat adera didepan mata. melakukan hal hal konyol di jalan entah kenapa. dan dijemput pangeran hati.. dan hampir nangis tapi akhirnya enggak. sampe rumah dapet ucapan ultah dari babeh dan nemu kue ultah lucu di atas meja makan. ya thats all.

Kamis, 18 Oktober 2012

Time goes so fast

hai. lama? ya lama sekali gue gak mampir di sini. sangat. maaf gue sedang gencar gencarnya menyibukan diri. entah kenapa. gue gak lagi sampe dirumah saat matahari sedang naik tapi saat hujan udah mulai mengejar. ini bulan oktober. dan udah di tanggal 18. sangat gak kerasa, perasaan baru kemaren gue beres Ujian Tengah Semester bareng adik adik di kelas X-1 SMAN 22 Bandung. hei! adik kelas.... gue udah punya adik kelas sekarang. time goes too fast.

ah ya. today I just wanna share you about my new experience in telling lesson for other.
okey.. ingatkah? gue pernah cerita soal Latihan Kepemimpinan Siswa yang harus gue ikutin agar gue tetep bisa sekolah di Bandung? ya.. itu yang gue ninggalin rumah selama empat hari tapi bukan sekedar pindah tidur atau pindah makan melainkan untuk belajar. belajar yang lain dari apa yang Ibu Aminah ajarain di kelas ataupun Pak Dadang. belajar untuk ngehargain waktu yang sangat sangat sedikit. belajar untuk menggunakan waktu dengan sebaik baiknya. belajar untuk belajar dari orang lain. belajar untuk menghargai orang lain. belajar untuk bersabar. dan belajar untuk lebih kuat lagi. YA! thats the lesson that I have received from that school program. tapi kali beda cerita. gue udah jadi among. Among adalah sebutan untuk pembimbing suatu kelompok anak anak yang ditempatkan dalam satu barak.

dulu gue sempet di-among-kan oleh seorang teteh cantik yang baik dari SMAN 24 Bandung dan sekarang guelah yang meng-among-i adik adik gue dari SMAN 22 Bandung yang baik dan cantiknya juga sama layaknya Among gue yang lalu ha ha. beda cerita juga. karena disini gue harus menukar posisi. kalau dulu gue yang dibentakin.. sekarang gue yang harus ngebentak adik-adik gue biar jadi lebih cepet pergerakannya dan kedisiplinan waktunya. kalo dulu gue yang harus tidur tepat pukul 10 atau 11 sekarang gue haru melek saat saat jam segitu untuk mengisi lembar penilaian. kalo dulu gue yang di gedor gedor pintu kamar mandinya karena kelamaan, sekarang gue yang harus meng-gedor gedor pintu kamar mandi mereka kalo mereka kelamaan. kalo dulu gue mencontoh apa yang among gue kerjain sekarang gue harus nunjukin contoh yang baik untuk adik-adik gue. kalo dulu gue yang tanya "teteh.. semalem tidur dimana? jam berapa?", sekarang bagian gue yang kena tanya dari adik- adik gue. semuanya berbalik. semuanya cepet banget. sangat cepet.


tapi setelah gue menjadi Among gue tau apa bedanya pelajaran yang gue dapet. Ikhlas. cuma itu. semuanya terangkum hanya dalam satu kata--> Ikhlas. kaki gue linu linu tiap hari karena nganterin adik-adik gue, kemana mana disetiap acara. perut gue bunyi bunyi terus karena gak ada waktu untuk makan lama lama karena metoda "Manusia Super". mata gue ngantuk ngantuk karena cuma tidur sejam di waktu malam. badan gue lemes karena semuanya yang gue rasain nempel dibadan gue. tapi itu semua tertahan sama kata Ikhlas. semuanya gue bisa jalanin sampe akhir. Allah emang maha baik.

Manusia super (งˆ▽ˆ)ง



-Dunia itu kaya roda, ada kalanya kita di atas ada kalanya kita dibawah (rasain semuanya)-

Minggu, 30 September 2012

prepare before go

hai blog. hai. hai. ingetkah sama janji gue seminggu yang lalu? ya gue bakal cerita soal kartu peserta ujian gue.

tapi kayaknya gue gabisa ngepost apa apa, soalnya selama UTS berlangsung gue ga mengalihkan pikiran gue ke kartu tersebut sepenuhnya. jadi... gambaran gue di kartu itu... gak banyak. cuma dikit. UTS kali ini gue banyak belajar. sesuatu yang mau kita kerjain itu harus ada persiapan. apapun. contohnya ya ini. saat gue UTS ada beberapa pelajaran yang gue ga siapin sama sekali sebelumnya. alhasil gue bingung gakepalang. dan yang paling buruk adalah dibantuin temen. karena gue udah nyerah dan sama sekali gak ngerti dengan apa yang tertera di soal itu, gue nanya sama temen. beda cerita saat gue ngerjain soal yang sebelumnya gue udah pelajarin atau baca dikit dikit--ga lima menit semua soal udah berhasil gue coret jawabannya. jadi sebaiknya kalian harus nyiapin dulu bahan bahan yang bakal keluar saat UTS ya. gue mohon. gue pengen kalian semua ga kayak gue hehe.
em sebenernya gak cuma saat UTS sih.. banyak juga hal lain bahkan hampir semuanya perlu persiapan terlebih dulu. soalnya karena persiapan semuanya juga bakal lebih enak. "do prepare before you go" today's quote :)

Sabtu, 18 Agustus 2012

setelah lama yang kerasa bentar

HAI! you know.. really miss you nih. eum udah berapa bulan gue ga ngepost disini??? entahlah gue lupa karena gue telah disibukan oleh jadwal padat merapat dari acara gue sendiri. Pesanren Kilat Ramadhan Festival yang berakhir indah di tanggal 12 Agustus 2012. keadaan gue sekarang udah unbelievable. gue ngetik sambil denger suara suara anak kecil lagi takbiran.. wuah gakerasa banget waktu jalan. perasaan baru aja kemaren gue bilang gue pengen cepet cepet  bulan Ramadhan dan sekarang gue udah mau nyelesain bulan penuh berkah ini. emang waktu itu harus bener bener dimanfaatin. karena.. ya ini.. gue pikir kalo gue nyia nyiain waktu yang sangat sedikit ini di dunia gue bakal nyesel diakhirnya.

Minggu, 08 Juli 2012

Monday

uy. hey. halo.hello.hi.
gue kangen.. nulis.. marmot juga.. he:----)
sudah lamakah gue ga nulis disini?? ya.. gue sibuk dengan kesibukan gue karena Ramadhan semakin dekat. tapi sekali lagi gue sadarin kalo waktu berjalan cepet banget. gakerasa aja, perasaan kemaren kemaren baru aja gue nge post disini dan isinya itu pengen liburan. dan besok senin. you know? the first day for school oh again.

Senin menurut gue itu adalah hari dimana mata gue paling susah melek. karena biasanya hawanya itu masih hawa nyantainya sabtu minggu. Senin juga hari dimana seluruh konsentrasi gue bakal terpusat pada sekolah dan segala tetek bengeknya. Senin hari dimana gue menambah beban banyak pikiran--misalnya tugas, masalah kelas, masalah temen, dan masalah gue sendiri hihi. Senin juga hari yang sangat membosankan karena gue bakal memulai untuk berlapang dada menerima segala gala tugas yang bakal dikasih guru guru. apalagi sekarang gue udah kelas dua. ah. parah. gue inget lagi deh kalo gue udah naik kelas dan gue udah harus sangat serius dalam belajar.

ohya.. satu lagi.. perasaan gue baru aja cerita sama blog ini kalo gue baru ke-tendang dari SMAN 8 Bandung dan nyantol di SMAN 22 Bandung. daa sekarang ga kerasa banget ya. gue udah mau nontonin adik adik kelas gue yang di MOS (Masa Orientasi Siswa) wuh. cepet kan. gue juga semakin takut dengan waktu yang terus gerak cepet banget. karena gue belum maksimal dalam membenahi diri gue ini. memperbaiki sikap gue. memperbaiki kedisiplinan gue. memperbaiki tingkah gue. memperbaiki pola pikir gue. memperbaiki cara gue bicara. dan yang pasti memperbaiki Akhlak gue.

Senin, 25 Juni 2012

Indonesian student need character education!

hey, bosen ga sih ini gue muncul mulu disini? ya maafkan karena gue emang pelariannya kesini kalo lagi puyeng gara gara kehabisan ide dengan tugas tugas gue. oya kali ini gue mau men-share Essay gue yang gue bilang ini sangat ca-pe. ya enjoy it! jangan muntah duluan ya!


Indonesian students need character education
Mahatma Gandhi once said that one of seven serious mistakes in education is “Education without character”. It means that character is important in education aspect and also in many aspects of life. Do you remember what Indonesian characters? Actually, Indonesian characters depend on Pancasila which is the identity of Indonesian. For example, in the past all Indonesian people were united to liberate this country. They did big effort together for one goal—the independence of Indonesia—by fighting the Dutch with all their strengths. However, now, it seems that our characters are lost one by one especially among Indonesian student who are the determinant of Indonesian fate in the future. If they don’t have any of these Indonesian characters anymore it will be very dangerous for Indonesia’s future. That’s why students in Indonesia need character education.

One of Indonesian Character that must be revived is teamwork value. Most of Indonesian student don’t really like to do some teamwork for example some of my friends prefer to do group work individually. They think that by doing things alone is faster than discuss it first with other friends. Actually, it is good to do our work by ourselves or individually but if we don’t pay attention for surroundings—a place where we should communicate and do a social relation—it will make us excluded from the society. Another example is student’s brawls which happen in many places like Yogyakarta, Tanggerang, Bekasi, Denpasar, and Depok, especially in Jakarta. For instance, on 14th of May 2012, students of UKI and YAI College brawled near RSCM on Jalan Dipenogoro. They brawled in the middle of the night only because of a motorcycle and revenge other students, and it happened for several times. Another reason why Indonesian student lost their teamwork value is gadget addiction. It makes them forget to live in the real life and communicate with other people. So, what is teamwork? According to Merriam-Webster dictionary, the definition of teamwork is, “a work that done by several associates with each doing a part but all subordinating personal prominence to the efficiency of the whole”. From what the student did, they don’t show any teamwork elements. It means they don’t have any teamwork value anymore. 
The second value that must be revived is hardworking value. Do you remember how was Indonesian hero fighting for this country? They did many ways, such as Bandung’s people did a breakthrough in Bandung Lautan Api tragedy. They decided to demolished and left Bandung together. Similarly, many people in Surabaya fought for their area on 10 November 1945 by ripped the Dutch’s flag and some even fought. It’s very different from the situation right now. Most of people prefer to have an easy game today. They don’t like to have a complicated one. Maybe it is because of the changing of time. For example, in the past many students went to the library to do their homework but now they just have to search in the internet and copy some articles then collect it to their teacher. Some of them choose to copy their homework from other students instantly—they don’t check the work first but they just copy it as fast as they can because usually they do that thing in the last minute. Moreover, the development of technology also causes them to be a slacker and finally they do a plagiarism. In other words, because of technology, Indonesian students like to have an instant process.  Therefore Indonesian student need to revived the hardworking value as soon as possible, to rebuild their character before this country become poorer.

The last is good manner.  This value should be revived too. In the past Indonesian people were famed by their good attitudes internationally. We were sympathetic, kindhearted, and care. However, now these good manners cannot be found in Indonesian students any more. They respect their friends more than their parents. This condition is possible maybe because they choose a bad person as their friend who introduces them to negative things. For instance, when I was in Junior high school, my friend was very kind and respectful. One day, he met my another friend who was very naughty, consequently he became a naughty person too. Another example is my classmate; he likes to penetrate from the classroom when the teacher explaining a subject. He doesn’t like to listen to what the other tell when he acts like that. The teacher feels annoyed with his habit until the teacher reproves him but he answer back impolitely. It means he does not respect the teacher. If this happens continuously without any warnings from the teacher, he will not only get a punishment from the teacher but also be ignored by his classmates.
To conclude, character education is very important for Indonesian students because it can revive some values of Indonesian characters that have lost from their personality. The students are willing to work together with their friends and become an Indonesian student who can do a big effort with a good manner to their family, friends, and society. Therefore, good characters are very important to be owned by all of Indonesian students and it will create a better young generation for Indonesia in the future.

Sabtu, 23 Juni 2012

Missing someone is like a pain

sebenernya sangat berlebihan kalo gue bilang kangen seseorang itu kaya ngerasain sesuatu yang sangat sakit di badan. hmh. gue juga ga ngerti kenapa gue pengen nulis ini.mungkin karena gue sekarang udah gede ya dan gue udah ngerasain rasa rasa kaya gini. sering. ya, if you are missing someone you will thinking of them as many as you can. exaclty, if that feeling comes to you--you will feel uncomfortable. bayangin aja kalo iya disetiaap saat atau disetiap pekerjaan yang kita lagi kerjain kita mikirin.. em.. the someone. really.. mm..ah STOP.
Biasanya rasa rasa kaya gini muncul gara gara udah lamanya kita gaketemu atau ga kontak.. seperti sepupu gue yang udah pindah ke Bogor, dan belum lagi ketemu gue. atau marmot yang udah lama ga gue temuin. atau babeh yang sibuk kerja dan cuma bisa ketemu pagi atau engga malem.
tapi.. gue harus sadar, gue masih punya Allah di atas yang bakal denger apa yang gue pikirin. karena Allah Maha Mendengar. jadi gue banyak aja doa ama yang diatas.. biar Allah yang jagain orang orang yang gue pengen cekek itu wkwkwk-- baelah sekali gue kaya gini ya Allah sekali aja =))

bungkus ga ya-bungkus!

Jumat, 22 Juni 2012

Pak Aya

ya hey ya hey. plisbgt apabanget ya gue ini. hm. gue ini lagi nulis sambil nonton Pak Aya nyanyi Payphone-Maroon5. Hwahahahah biarin deh gue lagi ga puguh soalnya. dan perlu kalian tau kalo gue bikin itu video pas lagi gue sendiri dirumah dan entah mau ngapain. ya sedikit gila gapapa kali. eh ya, pak Aya itu.. adalah boneka. HAH? kaget kan? engga.oh yaudah. jadi.. pak Aya adalah boneka tangan punya gue yang umurnya sudah sangat tua, entah gimana caranya gue punya boneka buaya ini. pokoknya dari kecil gue udah serumah sama dia. nah gini ceritanya, gue udah lama ga ngurusin dia, lamaaaaaaa banget. tapi suatu hari gue nemuin dia di laci tempat I'am sering nyimpen mainan mainannya. nah gue bawa ke Kumpul KRIMA, dan gue pake maen. warna badan depannya kuning dan punggungnya ijo dan bermotif kaya uler. Mulutnya bisa mangap mangap dan berwarna merah, sayangnya lidahnya telah diamputasi karena kecelakaan #plisbgt. nah, gue awalnya gapunya nama buat boneka ini. tapi akhirnya gue manggil dia pak Aya. hiyahahhahahhaha biarin deh.

sebenernya, gue pengen ngasih tau kalian aja, kalo misalnya barang lama itu jangan langsung dibuang atau ditinggal atau diterlantarkan.. karena kadang kadang itu masih bisa dipake loh. aduh plisbgt ya gue ya yaampun. ah biarin dah bungkus aje

Senin, 18 Juni 2012

writing while watching

hey. ini gue baru aja selesai presentasi. dan gue masih nontonin temen temen gue yang lagi presentasi juga didepan kelas. dan ini gelap gelapan. gue juga gatau kenapa ini gelap gelapan, layaknya lagi nonton karate kid di bioskop bareng temen temen, hmph.. gue enak banget ya sekarang sempet sempetnya nulis kaya gini. ini sebenernya bentuk kelegaan gue yang udah turun panggung. sedangkan yang lain masih dag dig dug karena belum dipanggil oleh guru penguji. HaHaHaHa bodo amat gue lagi Aral maaf ya blog:) gue emang lagi ga puguh dari 3 hari kemaren, entah kenapa, gue pengen cepet besok dimana gue udah gausah lagi mikirin apa yang harus gue omongin di depan temen temen LIA dan depan Supervisor plus penguji. dan setelah ini gue bakal ngerjain tugas gue yang lain selain meluangkan waktu untuk liburan. kata apa yang ada di Ayat Al-Quran surat.. surat.. surat apa ya gue lupa.. pokonya disana disebutin kalo misalnya kita udah nyelesein suatu urusan, kerjain urusan yang lain secepatnya. ya itu yang gue inget. ya ini agak ga penting-- gapapa deh setidaknya disini gue mengingat suatu ayat Al Quran ;) dadah yumareee gue mau nanya dulu nih

bungkus ya

Rabu, 13 Juni 2012

SAY NO

HEY gue kangen. ya. UAS udah beres dan tinggal menunggu dibagiinnya rapot lalu gue bakal liburan bersama setumpuk tugas untuk acara Ramadhan Festival yang bakal diadain sama KRIMA di bulan Ramadhan nanti. gue mau cerita nih soal UAS yang baru aja gue selesain kemaren. dihari terakhir gue menjadi seorang anak yang sangat jenius dengan mengerjakan soal pelajaran terakhir dengan cepat yeah. pelajaran terakhir itu ekonomi. mm.. gue ga bisa sama sekali ngerjain soal yang kaya begitu, apalagi ada soal yang isinya itu membutuhkan rumus rumus yang luar biasa panjang. mana gue inget. jadi gue putuskan untuk ngerjain soal sebisa gue dan.. entah kenapa gue males untuk minta bantuan saat itu dan akhirnya gue membuat sesuatu saat yang lain sibuk nyari jawaban.

dan ini hasilnya:
Nah, kartu peserta gue yang awalnya sangat membosankan gue buat jadi agak sedikit berwarna




Sebenernya, itu karena gue udah nyerah dengan sesuatu yang gue ga bisa. tapi diliat liat dan dipikir pikir, ga ada salahnya kita menyerah untuk satu yang kita ga bisa lalu mengerjakan hal yang lainnya yang lebih kita kuasai. walaupun hasilnya gue dapet nilai yang ga memuaskan tapi gue sadar.. gue udah bisa nyalurin apa yang gue pengen dengan ngegambar di kartu pink itu. dan satu lagi, memaksakan sesuatu yang ga bisa kita kerjakan itu gabaik. beranilah untuk bilang TIDAK atau ENGGA daripada kedepannya bikin kita makin kesiksa. ya ga ya ga????

oke bungkus. maaf gak jelas

Jumat, 08 Juni 2012

Time oh time

hai. gue ada lagi nih nongol. gue bukan butiran debu yang susah dicari. gue ituu bantal yang sangat besar dan bawaannya kepengen di tabok mulu. apa banget aduh plis banget. hey! Essay gue udah jadi, akhirnya. ini gue abis olab. tau apa itu olab? gue yakin engga, gue juga gatau apa artinya, maaf. ga kerasa 3 bulan udah lewat semenjak gue mikirin Topik apa yang mau gue usung-mau kaya gimana Thesis statementnya-di Outline mau masukin apa aja dan mulai dengan Introductory paragraph lalu diterusin ke body sampe Conclusion. ya. gakerasa. waktu emang jalan cepet sekarang. gatau sejak kapan gue mikir kalo 5 jam itu kaya semenit, bahkan satu minggu cepeeeet banget. dan gue harus manfaatin waktu yang sangat cepet ini sebaik baiknya. kalian juga.

dan.. seharusnya gue balik kerumah sekarang, cuma gue males karena ujannya baru berenti.. ini gue lagi duduk manis di kantin LIA-BUAHBATU sendiri.. selesai nge-revisi Essay gue yang bakal gue presentasiin senin tanggal 18 juni. tuh kan lagi lagi cepet banget. ya. yaudah deh ya. gue harus pulang.

Minggu, 03 Juni 2012

Bingung sama Judul


Mata Nesa tak dapat berpaling dari sesosok pria dihadapannya. Rasanya, ingin sekali ia berteriak layaknya murid-murid sekolah dasar yang sedang berlarian di taman bermain atau paling tidak meraih kasur empuknya di kamar lalu dengan kilat melompat dan mengguling-gulingkan tubuhnya sambil terus berteriak. Tapi Nesa hanya bisa meringis bahagia dan tanpa sadar berjalan menghampiri tembok lalu memeluknya sembari terus meringis
***
Dipagi hari yang cerah.. fikiran Nesa tak dapat secerah mentari pagi yang telah tersenyum manis untuknya—ia terus memikirkan soal izin keberangkatannya besok untuk trip terakhir di pekan liburan kali ini bersama Febri juga entah siapa lagi—yang belum juga didapatkan dari Ayah ataupun Bunda. Nesa sendiri.. Fey masih dalam perjalannya dari acara tahun baru yang berbau sosial di luar kota. Nesa tidak mungkin merengek seperti anak anak taman kanak kanak yang ingin dibelikan Barbie pada bundanya, hingga akhirnya ia mendapatkan izin dengan bantuan Fey dari jauh sana.
“Bunda??? Jadi.. Nesa boleh pergi???”, Tanya Nesa
“Hmm..I..yaa.. tapi ini yang terakhir”, jawab Bunda seadanya
“Asiiiiik!!!!! Makasih Buuun!!”, Nesa setengah berteriak lalu melengos pergi untuk meraih ponselnya. Hendak mengabari Febri. Ia berlari ke kamar dengan sangat cepat, lalu segera meraih ponselnya yang tergeletak diatas meja belajar dan menjatuhkan tubuhnya diatas kasur lalu mulai mengatur kata kata dengan menggerak gerakan tangannya di atas layar ponsel dengan cepat.
“Febbbbb Nesa dapen iziiin…”, dengan cepat Nesa mengirimkannya, lalu menunggu jawaban dari Febri. Setelah beberapa saat Nesa menunggu, jawaban dari Febripun muncul.
“waaah selamt ya Neees! Tapi.. Febri ga dapet izin nes..”
Oke, Nesa kalap. Entah apa yang sekarang ia harus lakukan jika sekarang ia tahu bahwa Febri tidak dapat ikut berlibur? Dengan berbagai harapan Nesa terus bertanya pasa Febri, berharap ada yang salah dengan apa yang ia baca dalam pesan singkat tadi, tetapi nihil. Tidak ada sedikitpun kemungkinan yang dapat membahagiakannya kali ini.

Yara datang. Yara merupakan sahabat Nesa, juga Fey. Ia datang  untuk menemani Nesa dirumah, baginya hal-hal seperti ini sangat biasa—bahkan untuk bermalam dirumah Nesapun tidak lagi jadi hal yang aneh. Yara memiliki paras yang menarik, cara berbicarnya agak lebih blak-blakan jika dibandingkan dengan Nesa.
“Nes?.. Got it?”, Yara bertanya asal sambil memposisikan dirinya di atas sofa ruang tamu di samping Nesa yang sedang diam lesu
“ya.. I got it..”, jawab Nesa lesu
“lah.. kenapa lesu gitu Nes?”, Yara penasaran
“em.. ya.. gue dapet izin tapi Febri engga..”
“Hah? Febri ga dapet izin??”
“…”
“seriusan??”
“hm..”, Nesa tetap memperlihatkan kekecewaanya

Yara kembali memastikan soal perizinan yang Febri dapatkan –hasilnya—nihil. Sama saja. Tidak ada yang berubah. Nesa hanya melengos lemah melihat usaha sahabatnya ini. Kini separuh semangatnya hilang entah kemana—mungkin terbawa angin siang yang kencang di siang ini.

Tiba-tiba saja keheningan terpecahkan oleh bunyi panggilan dari ponsel Nesa, panggilan dari Reno, Nesa mengangkatnya ogah-ogahan
“Halo.. kenapa Ren?”
“Nes! Lo besok jadi ikut??”, terdengar suara Reno dari jauh
“hm..”, jawab Nesa lemas
“ooh.. gue besok gajadi ikut ya”
“kenapa?”
“males ah kaga ada duit..”
“ka ga ada duit? Apa kagak ada Febri?”
“kagak lah ah elaah”
“yaudah duitmah gampang gue talangin dulu”, Nesa menjawab sedater datarnya
“wah? Yang bener?”
“iye”
“makasih Nes!! Besok pagi gue bawain lo kado ya!!”
“kado apaan??”
“ya.. kado.. tapi jangan teriak nanti kalo gue kasih kadonya..”
“iyaa tapi kadonya apa?? Barang? Apa orang???”
“baranglah!”
“ooh.. yaudah..”
Nesa memutuskan sambungan dengan lemas, meletakan ponselnya di atas sofa
“Febri.. ga ada harapan..”, nesa bergeming, sambil merebahkan tubuhnya ke sisi kanan kursi dan memejamkan matanya lesu.
“siapa??”, Tanya Yara
“Reno..”, Nesa sedikit mengangkat kepalanya agar dapat melihat wajah Yara
“Ngapain? Terus? Hubungannya sama Febri apa??”, Yara semakin tidak mengerti
“bilang kalo ga punya duit, hubungannya sama Febri? Ga ada..”, Nesa kembali memejamkan matanya
“ah Nes.. jangan jadi bête gitu doong.. inikan liburan terakhir kita sebelum sekolah lagiii”, usik Yara mengguncang guncang lengan Nesa agar terbangun
“iya Yaaar iyaaa..”

***
Dimalam harinya, Fey tiba. Nesa menyambutnya gembira sekaligus malas, dan dengn segera menceritakan kekacauan semangatnya pada Fey. Fey hanya mengangguk angguk seperlunya tanpa banyak bicara—mungkin karena lelah dengan perjalanan yang cukup lama. Tetapi Nesa tidak berhenti berbicara, ia terus berbicara dan berfikir bahkan berkhayal. Menghayalkan berbagai kemungkinan yang bisa saja terjadi, juga menanamkan harapan-harapan kecil yang ia yakini dapat membahagiakan dirinya sendiri. Ketukan pintu menghentikan seluruh pembicaraan Nesa, ia segera berlari untuk membuka pintu. Dilihatnya Reno telah berdiri sigap dengan tas ransel besar dipunggungnya.
“lo ngapain kesini? Tripnya besok mas.. bukan sekarang..”, Nesa memperbesar bukaan pintunya
“gue mau nginep dirumah Dito, lo anter gue ya”, ucap Reno seenaknya
“dih, enak amat nyuruhnya yaa”, Nesa melengos hendak pergi tetapi kembali ke posisi semula dan berkata “eh! Ayo! Tunggu..”, Nesa kembali berbalik dan meninggalkan Reno untuk mengambil kaos kaki milik Febri juga Bila yang sempat tertinggal di trip sebelumnya. Tak butuh waktu lama agar Nesa kembali ke posisi sebelumnya dengan kunci motor plus 2 pasang kaos kaki digenggamannya. Dengan cepat ia menghampiri motor matic hitamnya yang terparkir rapi di teras dan berangkat menuju rumah Febri bersama dengan Reno.

Dilihatnya Febri keluar dari pintu utama rumahnya dengan santai, menghampirinya dan Reno yang telah menunggu beserta kaos kaki.
“nih Feb..”, Nesa melempar kaos kaki Febri perlahan hingga tiba di tangan Febri
“apaan?”, Febri sedikit kaget dengan apa yang baru saja ia dapatkan—membulak balikan matanya pada Nesa juga kaos kaki
“itu, yang kemarin Feb.. udah dicuci..”
“ooh iyaa, Makasiiiih”
“beneran gaikuuut?? “, Nesa harap ada yang akan berubah dari jawaban Febri kali ini
“iya Nes..”, Febri hanya menjawab datar
“aahhh sedih banget Feeb..”
“euum, yaudaaah gapapa ya”
“ih jangan nangis gitu Feeb”, Nesa sedikit bercanda untuk menghibur dirinya sendiri
“idih siapa yang nangiiis Nees”
“alah bilang ajaa, sedih kan ga boleh ikut sama ibuu”
“emm..”
“udahh, ayo udah maleeem, cepet anter gue ke rumah Dito”, ujar Reno terburu buru
“iye iyee, ayook, dadah Febriii jangan sediiih”, Nesa melihat wajah Febri sesaat lalu tersenyum dan bersiap untuk mengendarai motornya kembali
“bye Feb!”, ujar Reno sambil melambaikan tangannya bersemangat

Sepulang mengantar Reno juga mengantar kaos kaki ke rumah Febri dan Bila, Nesa segera menghampiri Fey yang sedang sibuk menyiapkan barang barang untuk Trip besok. Lalu Nesa berbicara panjang lebar menceritakan apa yang barusan ia lakukan—bertanya pada Febri. Fey hanya mengangguk ngagguk datar dan berkata “ka.. yaudah lu jangan puyeng puyeng, sekarang tiduur ya ka plis bgt ini udah malem”. Nesa melengos lesu dan meninggalkan adiknya itu ke kasur, meraih ponselnya dari saku celana lalu berbaring lemas. Dan bodohnya ia mengirim pesan pada Febri—sudah tau pasti Febri esok tidak akan ikut trip! Masih saja berharap!, bisiknya

Send to: Febri
Feb, moga aja yaa ibumu besok tiba tiba nyiapin barang barang plus segala perbekalan dan nyuruh Febri pergi ikut sama kita kita

From: Febri
Kayaknya gamungkin Nes L

Send to: Febri
Ih, gabolejh pesimis gitu dong Feb..

From: Febri
Yaa.. mau gimana lagi..

Send to: Febri
Optimis dong.. kali aja ada keajaiban kan Feb.. Nesa doain banget ih inimah

From: Febri
Iya deh Nes. Semoga aja yaa..

***
Pagi buta, Nesa sudah terbangun dan segera mengumpulkan seluruh energi untuk pergi, membangunkan Fey dan bergegas mandi. Tidak satu jam Nesa bersiap bersama Fey, pukul 6 mereka sudah siap untuk berangkat ke rumah Yara.
Akhirnya Nesa berangkat penuh perjuangan—karena semangatnya hilang dimakan udara pagi yang sangat sangat dingin. Di perjalanan, Nesa mendapatkan pesan dari Febri, dirinya senang kepalang lalu membukanya dan berharap ada keajaiban. Tetapi semuanya lapur karena Febri hanya menanyakan kapan ia akan berangkat dan menitip salam untuk yang lain juga sodara sodaranya yang mungkin akan Nesa temui disana. Sigh. Nesa dan Fey sampai dirumah Yara, bertemu Reno dan lima orang lainnya. Lalu Fey dan yang lainnya segera bergegas berjalan ke rumah Luthfi kecuali Nesa dan Yara. Nesa meminta Yara mengantarnya kerumah lagi untuk mengambil bekal yang tidak sengaja tertinggal. Febri terus mengirim pesan pada Nesa menanyakan kapan mereka berangkat, sedang apa disana, ada berapa orang yang datang, dan itu—sangat membuat  Nesa kehilangan semangat untuk pergi. Nesa terus mengomel sepanjang perjalanan hingga akhirnya ia kembali sampai di rumah Yara lalu segera menyusul yang lainnya di rumah Luthfi.
Sesampainya dirumah Luthfi, entah kenapa rasanya sangat bahagia melihat begitu banyak orang disana, dilihatnya dari sudut kanan hingga kiri, tapi ia tidak menemukan adanya Febri, sedikitpun tidak ada. Ya kini Nesa hanya pasrah untuk berangkat tanpa ada Febri. Reno sedang berdiri di tengah pintu yang tebuka didepan Nesa, lalu Nesa kembali melihat yang lainnya, Nesa mendengar Nathan mulai menggodanya dengan candaan yang kini membuatnya tidak mood, “Nes.. Febri manaa?? Gaikut ya?”
“heemm.. iya Naaat”, Nesa menjawab seadanya
“uuu--- sedih banget doong yaa.. cup cuup”, Nathan tertawa genit
“diih.. hm..hm..”, Nesa kembali mendapatkan Reno tepat disebrangnya sedang berdiri ditengah pintu yang terbuka, akhirnya Nesa ingat sesuatu  dan berkata, “Ren! Mana kado gue???”
“hah? Apa?”, Reno mengadahkan pandangannya kearah Nesa dan mulai mencari-cari entah mencari apa
“iyaa ihh mana kado gue. Katanya kemaren mau ngasih gue kado..”, Nesa mulai mengamuk ngamuk layaknya anak Sekolah Dasar yang tidak mendapatkan lollipop kesukaannya
“lu mau kado Nes?”, dilihatnya gerakan tangan Reno yang hendak mengambil sesuatu di balik dinding sampingnya, “nih Nes!!”, tangannya pun menarik sesuatu dari balik dinding tersebut—Orang itu orang yaa. Yang Nesa lihat adalah seseorang bukan barang..
Mata Nesa tak dapat berpaling dari sesosok pria dihadapannya. Rasanya, ingin sekali ia berteriak layaknya murid-murid sekolah dasar yang sedang berlarian di taman bermain atau paling tidak meraih kasur empuknya di kamar lalu dengan kilat melompat dan mengguling-gulingkan tubuhnya sambil terus berteriak. Tapi Nesa hanya bisa meringis bahagia dan tanpa sadar berjalan menghampiri tembok lalu memeluknya sembari terus meringis. Itu Febri! Ya itu Febri! Berdiri dengan senyum menggemaskannya, juga dengan bahasa tubuhnya yang malu malu—itu Febri. Ternyata.. Febri merencanakan ini dari hari sebelumnya, Nesa bahagia tak terhingga tubuhnya lemas seketika dan senyumnya kembali mengembang. Harapan ya sesimpel itu lagi—don’t stop hoping, believe that you can get what you want.

 #marmot'srequest:---)
ini hari minggu dan hari ini seharusnya gue siap siap buat besok UKK-- tapi gatau kenapa ini cerpen bisa gue End-in. Horaaay! tapi maaf judulnya gue belum dapet.. 
okee BUNGKUUS!