Minggu, 22 Januari 2012

Dulu

Dulu...
Kicau burung ramai menyambut pagiku
Senyuman mentari menyapa pagiku
Lambaian pohon kenari sejukan soreku
Pancaran sinar bulan indah temani tidurku


Mereka tertawa dan ceria
Bersamaku yang masih belia
Namun mereka kini merana
Seiring kuberanjak dewasa


Tak lagi kudengar burung bernyanyi
Tak lagi kulihat senyuman sang mentari
Tak lagi kurasakan sejuk dari lambaian pohon kenari
Tak lagi kulelap tidur bersama sinar bulan yang tak mati


Karena kini..
Burung burung telah pergi
Tuk tinggal disini hanyalah mimpi
Pohon kenari telah berganti
Dengan bangunan yang sangat tinggi
Membuat geram sang mentari
Juga bulan yang kini mati

by: Diba Zafirah Hariwijaya
13 Januari 2012
#this earth

Who Knows?

ya. hidup ini who knows. gue dapet kata kata ini sebenernya dari celetukan celetukan yang muncul saat gue lagi ngobrol ngobrol bareng orang orang yang biasa gue curhatin. jadi gini gambarannya- hari ini gue pengen beli sepatu baru. yaa who knows? besoknya babeh gue ngajakin gue jalan jalan terus ngeliat ada sepatu dan nawarin terus gue dibeliin itu sepatu. hari ini gue putus asa gara gara orang yang gue suka besok gabakal ikut trip keluar kota dan gue pasrah, yaa who knows? besoknya dia ada didepan mata gue dengan senyum termanisnya. hari ini gue lagi seneng seneng aja ngejalanin hidup dan ga ngerasa ada apa apa, yaa who knows? Allah ngambil nyawa nenek sebegitu cepatnya.
semua itu gabisa kita kira. mungkin untuk sekedar ngebayangin, usaha dan menghayal sih masih bisa. tapi untuk faktanya, kita pasrahin semua aja sama yang diatas.

Blogger kenapa??

hei, udah lama gue mau ngepost disini. lama banget. tapi gatau kenapa blogger susah dibuka. susah banget. dan betenya itu gabisa dibuka saat gue lagi pengen pengennya cerita disini huaa. oke. sekarang. gue bingung mau mulai dari mana. emm, gue baru aja ditinggal sama nenek. nenek yang sangat sangat gue sayang. sebenernya gue belum juga bisa percaya kalo sekarang dia udah ga ada. saat itu gue baru aja pulang dari sekolah, baru aja mau ngunci motor, and not as usual, biJuju sama teh Uji nyamperin gue kedepan and they say that my lovely grandma has already passed. gue diem. gue cuma diem. dan pikiran gue langsung kosong. gue ga ngapa ngapain lagi selain bengong. gue buru buru masuk dan liat Ibu lagi nangis histeris. gue ga tega. gue juga bingung. gue langsung kekamar dan ngemas semua keperluan gue. gue pengen sekilat mungkin ke Tasik. sesegera mungkin. tapi engga bisa secepet itu. gue harus nungguin a Upi dulu, dan Babeh yang masih di kantor. gue pengen teriak sekeras mungkin saat itu, gara gara Babeh lama. gue pengen ketemu nenek, gue pengen liat dia dan meluk { } tapi gabisa. gue berangkan jam setengah empat dari rumah, dan nyampe jam enam. nenek udah dikuburin. gue cuma bengong. nangis dibalik pundak kaka gue. still can't believe sih, gue cuma bisa doain biar nenek diterima disisi-Nya dan damai disana sama kakek. ya it's remember me something : hidup ini who knows?



Rabu, 11 Januari 2012

after comas

gak cuma camping yang gue lakuin buat ngisi liburan gue. ada lagi. ini lebih parah. gue 3 kali liburan. bener bener liburan. camping-purwakarta-panjalu. ya. gue tetep bareng mereka. tetep. entah kenapa gue pengen banget jalan jalan ke suatu tempat yang bener bener asing buat gue. sekarang gue jadi gasuka sama yang namanya jalan jalan gajelas buat belanja belanja makan dan yaa begitulaah yang semacam hang out. gue lebih pengen ke tempat yang bisa ngasih gue banyak wawasan baru. selain wawasan lokasi, budaya, dan masih banyak lagi. semoga aja ini hobi bisa berlangsung lama aha.

oke. trip kedua : Purwakarta
trip ini bermula dari perbincangan singkat gue sama kaka sama aa dirumah gue. waktu itu mereka lagi nengokin gue yang ceritanya sakit. hem. iya. waktu itu, balik dari camping, gue menggigil, dan mereka nengokin gue terus gue sembuh. ya-kembali lagi. waktu itu  kita ngobrolin soal kepindahan kaka ke purwakarta. terus gatau gimana ceritanya kita mutusin buat kesana. sebenernya bukan purwakarta. tapi deket situlah. dan satu hari kemudian. berangkat. tanggal 28 desember 2011. kita berangkat berbekal uang yang ga banyak. kita pergi ke stasiun kereta. dan naik kereta. ini lebih serem dari pada naik angkot yang banyak pencopetnya. gue ngandelin cowo cowo yang mukanya ga lemes buat jagain gue juga cewe yang lain. asli itu gue takut banget sebelum gue dapet seat. akhirnya kita semua-bersepuluh-dapet seat semua (Diba,Debi, Hanny,Gendhis,Garda,kaFarid,Aji,Ullun,Jilli,Hasbi). dan kitapun mulai bercanda canda. nikmatin jalan yang-walaupun ga keliatan- beda dari suasana kota bandung. emang sih awalnya masih gitu gitu aja, ramai -padat-merayap-tapi kesananya kita semua bisa liat jelas sawah sawah dan banyak bukit bukit rumput. sesampainya di stasiun entah stasiun apa, kita langsung lari lari kaya anak layangan gitu: wey! kita udah nyampe! ye! ye!

kita nyampe di rumah kaka yang sederhana. sangat sederhana tapi gue ngerasain hawa hawa pewe pas ngeliatnya dari jauh. guepun lari ke halamannya. and, want to know the next ? wait me ;)