Selasa, 28 Februari 2012

28 oh 28

28 oh 28- apa maksud gue bikin judul ini gue juga gatau. gue mau memFlashback aja soal tanggal--eum tanggal--eeeeuuum-- the coolest date. Mm, ini udah beberapa bulan sejak gue dengar sesuatu dari mulut marmot. ya- mungkin gue lebay- tapi gimana lagi gue gabisa lupain tanggal ini aduh aduh aduh aduh gue mulai melantur lantur lantur. tapi ini bisa jadi satu pelajaran loh, setelah gue pikir pikir dalam beberapa detik selama menulis postingan ini. pelajarannya yaitu-- em apaya. oh ya. jadi gini-ternyata satu hal atau kejadian yang ga pernah sama sekali kita perkirakan itu bisa jadi satu kenangan yang sangat sangat sangat sangat gabisa dilupakan. emang sih- biasanya kenangan itu muncul karena didalemnya terselip sebercik kebahagian yang eum- subyektif. ya gitu aja sih- jadii banyak banyaklah bikin kenangan atau nemuin kenangan-- sebelum masa masa nya ilang.

jelas ga jelas bungkus #again
on28ofFebruary2012

Kamis, 23 Februari 2012

23February2012

know or not? today is 23 em, sebenernya gue gamau nulis apa apa- cuma pengen aja mempost-kan sesuatu. hari ini hari? kamis, ya hari kamis. terus? ya ga apa apa. ehm, kemaren gue ulangan Kimia. yaa ulangan kimia gue kali ini bisa dibilang seperti biasa atau malahan gue mikirnya ini parah. karena gue ga ada sama sekali persiapan. gue juga ngerjainnya sambil nyeker- berharap bisa ada keajaiban dengan nyeker euh--gue berusaha memahami itu soal soal- euh tapi tetep aja-- gue nyeker juga gangaruh sama sekali.
hari ini gue foto kelas- cape banget foto beneran deh, disekolah gue foto foto sama anak sekelas banyak bangeeeet, plus plus di studio, plus plus di box bareng cewekcewek cantik, plus plus di box bareng Ade gueeee, ini sekalian bayar utang gue. nah ini fotonya

ini gue bareng cewek cewek hari ini tanggal 23! 

gue sama ade pake gaya ceribel aha

jelas ga jelas bungkus deh~

Sabtu, 18 Februari 2012

23:23

oke. sekarang tepat pukul 23:01 dan gue masih melek. gue gabisa tidur. gatau kenapa. mungkin gara gara cape tapi kepalang cape jadi ga jadi cape nahloh ini ujungnya yang mana awalnya yang mana. ya gue udah mulai ngawur. gue baru aja kedatengan tamu. sangat sangat istimewa. em, marmot bawa kawanan sekolahnya. rame banget rumah gue. dan ada satu kejadian yang menurut gue sangat lucu. sangat sangat lucu. dua dari mereka moyokin gue sama marmot-bantingbanting kunci motor-konci motornya bingkeng-motornya ga bisa dibuka-dan mereka gabisa pergi. ya. dan semua ricuh. sangat sangat ricuh. pokonya udah kaya mainan gue sama Shegi waktu dulu di restoran baso Kumis yaitu campuran jus entah jus apa gue lupa dengan kecap manis+kecap asin plus plus sambel ditambah juga kuah baso dan cuka. iew. jijik. gue ngebayanginnya aja udah pengen muntah. ya, jadi semua kemungkinan dan semua jalan udah ditempuh buat ngebuka kunci motor- tapi nihil. akhirnya ada yang dateng 3 orang gagah menyeramkan yang gue rasa bodyguard salah satu dari mereka yang punya motor. yang pertama ngecek kunci, dia puter puterin kuncinya tapi gabisa, gue bilang "pa, masalahnya ada di kunci, udah ga bisa lagi" dia manggut manggut, orang kedua ngecek dan minta palu atau tang. gue ambilin. mereka coba me-malu itu kunci biar lurus lagi. hasilnya nihil. akhirnya keputusan terakhir dengan menggotong motor itu naik ke mobil teronton, dan mereka harus pulang dengan keadaan reptil alias rengkep tilu atau bahasa jermannya rangkap tiga. udah ada ada aja deh beneran malem ini. gue pengen ketawa terus pas ngeliat kejadian itu. beneran. dan gue sekarang bingung mau ngapain. gue males tidur. entah kenapa. eh, ade gue lagi nonton stand up comedy, ada bang radit!!! gue mau nonton ah bye!

Kamis, 16 Februari 2012

mampir pake seragam baru (late)

heeey! gue udah gedeeee! rasanya gue belum lagi cerita soal beranjaknya gue ke bangku SMA- Sekolah Menengah Atas--lanjutan dari SMP.
ini gue pake seragam baru
em, you know? gue ngerasain banyak perbedaan. mungkin emang ini wajar. sangat wajar. karena dimana kita berubah dari suatu kondisi ke kondisi lainnya kita butuh banyak beradaptasi. gue juga ngerasain ini. adaptasi. yaa temen temen gue yang ada di sekolah sangat sangat beda dengan temen lama atau temen masa kecil gue, beda juga dengan temen main gue disekitar komplek rumah yang sangat loveable, beda juga sama temen temen gue dulu di SMP, beda juga sama temen temen les gue. dan ada beberapa yang memiliki kemiripan. mm-- ini gue anggap sebagai mata pelajaran. layaknya disekolah. gue harus nyesuain diri gue saat gue nerima mata pelajaran dari guru. guru yang berbeda beda. camkan-beda di tiap pelajaran. tiap guru punya ke khas-annya masing masing.
 misalkan gue bisa tidur nyenyak dan selelap lelapnya di pelajaran Bahasa Inggris, sedangkan gue harus melek terus di beberapa mata pelajaran lainnya. itu simpelnya, sekarang kita tafsirkan kedalam cara gue ngondisiin diri di kalangan teman temen gue. sama kaya di pelajaran-- gue bisa tidur selelap lelapnya, maksudnya gue bisa nenangin diri gue, bisa mengistirahatkan badan gue, mencari pose enak atau nyaman buat bersandar dan mengekspresikan kegalauan gue dengan setiis tiisnya di depan beberapa dari mereka. gue harus melek terus, maksudnya gue harus nonstop pasang senyum palsu atau pake topeng yang tebel buat nutupin apa yang  gue rasain--lebih ke gue ngejaga perasaan beberapa dari mereka yang sifatnya emang agak tidak bersahabat dengan mood gue.
misalkan yang kedua. gue bisa berinteraksi dengan si guru semau gue--gue terus nanya kalo gue ga ngerti dengan pelajaran  logika yang sama sekali ga masuk logika menurut gue, sedangkan di pelajaran lainnya gue memaksakan diri bertanya buat dapet nilai padahal gue sama sekali ga ngerti dengan apa yang gue tanyain. ini semua artinya keluawesan gue dalam berbicara atau berdiskusi dengan temen gue. gue terus nanya saat gue ga ngerti dengan pelajaran logika yang ga masuk logika, maksudnya disini gue bebas sebebas bebasnya berbicara- ngemukain apa yang gue rasain atau apa yang perlu diperdebatkan atau lebih intim lagi gue bakal dengan gampangnya ngomongin aib terburuk gue sama beberapa dari mereka. gue maksain buat nanya tapi gue sendiri ga ngerti apa yang gue tanyain, nahloh? masksud disini itu gue lebih berhati hati dalam berbicara, ya, gue gasuka banyak ngediskusiin sesuatu sama beberapa dari mereka atau banyak bikin janji bahkan ngobrolin pribadi gue, sesimpel itu, di sisi yang ini dipastikan gue kejepit, atau ga nyaman.
masih banyak sebenernya kondisi yang lainnya tapi gue gamau maparin satu persatu. gue cape nulis. moga moga ini bermanfaat ya, eh kalem, bermanfaat dari mananya ya. ya yaudah deh yang penting gue hari ini udah ngepost. baik kan gue? mampir dulu kesini sebelum gue tidur. sekali lagi dunia baru gue yang ini belum gue ngerti sepenuhnya. jadi tunggu aja progress dari seragam putih abu ini. yang pasti semenjak gue pake seragam putih abu gue makin gede. badan? iya gue akuin gue ngegendutin tapi gue juga makin tau banyak hal baru. eh iya gue juga sekarang--- em--- got my precious marmot ha

Rabu, 08 Februari 2012

Bocor

ternyata ngendarain motor dengan ban bocor sangat meneggangkan. bukan urusan takut oleng dijalan tapi meneganggkan saat nunggunya..

oke, jadi gini, hari senin kemaren gue berangkat les bareng dido. naik motor. baliknya gue ga bareng dido. dia pergi duluan dijemput sama ortunya. itu udah jam 7 malem. gue akhirnya nawarin tumpangan buat Patil sampe Jalan Sukarno hatta. nah, waktu gue jalan di jalanan besar nan lebar itu, gue ngerasain sesuatu yang aneh dengan motor gue. stang depannya goyang goyang. gue pikir gempa atau motor gue tiba tiba bakal mogok di tengah jalan dan gue bakal malu abis buat ngegotong motornya ke pinggir dan tereak tereak tolooong... tolooong... ternyata engga. mesinnya ga mati sama sekali tapi stangnya makin kenceng kekuatan bergoyangnya. patil udah panik dan nyuruh gue minggir. akhirnya gue berhenti di depan toko kesenian yang banyak ngejual alat alat tulis musik dari kayu maupun bambu. gue bingung.gue liat ban gue. perfetly flat! Oh My! I had a flat tire!! sekarang gue harus ngapain. ya. yang pertama gue lakuin itu ngehubungin ibu- ngehubungin babeh- nyuruh patil duluan naik angkot karena gue ga tega- ngehubungin marmot. gue akhirnya ditelefon sama babeh, dan babeh nyuruh gue nunggu disana. ibu gue juga nelefon dan nyuruh gue nanya nanya soal tempat tambal ban terdekat. marmot nawarin jemputan-- tapi gue udah terlanjur minta babeh nyamperin gue. lo harus tau saat itu keadaan dompet gue lagi laper-- bahkan lagi puasa dan belum sahur = ga ada duitnya. malangnya gue. setelah urusan sama baeh ibu selesai. gue minta temenin marmot via sms. dia nemenin gue. bahkan dia nawarin diri buat dateng nyamperin gue uh sedihnya gue kira babeh gue bakal dateng cepet jadi gue nolak bantuannya. selama gue nungguin babeh bersama marmot via sms gue parno sendiri. terbayang bayang cerita cerita ga-ba-nge-et samapai cerita cerita khayalan yang bakal nimpa gue dalam keadaan sendiri. bayangin aja : sendiri malem malem ga kenal siapa siapa ga ada duit ga bisa maju motornya dan parahnya lokasi gue nunggu itu di perempatan. tempat dimana banyak pengamen-orang oarang menyeramkan-pengemis-tukang jualan-preman-dan---Bencong!!

banyak banget orang yang lewat- gue disuruh nebeng duduk di warung tapi gue gamau karena gue ga punya duit dan gue suudzon duluan. gue minta marmot telefon gue. gue tungguin telefon dari marmot sambil ngelirik lirik kedalem warung kesenian,gue liatin itu mas mas pembuat alat musik dan gue ngebayangin kalo gue masuk ke dalem tokonya terus ngucapin salam dan minta izin buat minjem kursi lalu bilang "bang, banku bocor, boleh kan aku tunggu disini? temenin aku ya? aku lagi nunggu ayahku yang kejebak macet di Kiaracondong, aku takut sama orang sini bang.. ya.. yaa?" dan mas masnya jawab "kamu takut orang sini?? saya kan orang sini?!!" sambil melotot terus ngambil piso gede yang biasa dia pake buat ngebelah bambu.idiiih serem abis. akhirnya marmot nelefon. dan disaat bersamaan hp gue bunyi, mas masnya nanya ke gue "lagi nunggu siapa neng?" gue kalap ini angkat dulu atau jawab dulu? akhirnya gue sempetin jawab dulu  "bannya bocoor-- hehe lagi nungguin ayah" dan abis itu gue angkat telefon marmot. gue ngerengek deh disitu HaHaHa mumpung ada yang dengerin. untungnya marmot sabar dengerin rengekan gue. coba kalo gue ngerengek ke mas mas pembuat alat musik itu? di kira gila kali. marmot nyuruh gue buat lebih waspada, dia bilang "awas, di perempatan itu kalo lewat jam 9 banyak banget bencong" oh my oh my! gue panik "emang ini jam berapa??" gue tanya sama dia, "jam delapan jam delapan..." eh! babeh gue dateng. ga-ba-nge-et. gue lagi ngobrol babeh cepet datengnya. pas gue lagi diem ga ada kerjaan babeh lama banget nyampenya. dan akhirnya ban gue di bawa ke tempat tambal ban. isi bannya ga tau namanya apa diganti sama yang baru. terus gue balik dikawal babeh gue dari mobil di belakang.

Kamis, 02 Februari 2012

Grow Grow Grow

sekarang hari apa? kamis. ya gue sekarang lagi nungguin buka puasa-- em. sangat gemes menanti adzan maghrib. mau nulis apa? I dont know at all, sebenernya banyak banget yang pengen gue ceritain disini. tapi gue bingung mau ceritain yang mana jadi gue putuskan untuk tidak cerita apa apa soal sesuatu yang baru aja terjadi di sejarah kehidupan gue yang masih sempit ini. hm, you know? I'm bigger now. bigger disini bukan maksud gue gue membesar tapi gue makin dewasa. gue makin sadar kalo gue ini bukan lagi anak yang pengen permintaannya terkabul dengan cara nangis, gue bukan lagi anak yang selalu ngerengek kalo gue ga bisa ngelakuin apa yang gue mau. gue bukan lagi anak yang selalu minta anter mama papa buat membeli sesuatu. gue bukan lagi anak yang harus dinasehatin dulu sebelum berubah-lebih ke gue harus mikir sendiri kalo sesuatu yang gue lakuin itu baik atau buruk. SEHARUSNYA. itu seharusnya. gue masih dalam proses pencapain semua tetek bengek yang bakal nganterin gue ke masa depan yang lebih rumit lagi dari ini. lebih rumit. ya jelas bakal lebih rumit karena yang gue alamin sekarang ga ada apa apanya kalo dibandingin dengan apa yang akan terjadi nanti.

kaka kaka gue sekarang udah gede. sangat gede. bukan gede badannya tapi gede.. gede.. gede.. ah! otaknya I mean. gue serem aja ngeliat mereka yang sekarang udah berumur segitu. cara mereka mikir. cara mereka nasehatin gue. cara mereka nanggepin cerita cerita daur ulang gue. cara mereka nanggepin tingkah cupu gue. cara mereka mandang style anak ABG gue. bahkan cara mereka pacaran-pun. BEDA-- sangat sangat jauh dari pandangan anak anak remaja yang gue punya sekarang. gue ga abis pikir nanti gue kalo segede mereka bakal kaya gimana. kayanya puyeeeeeng ya jadi orang dewasa. hm, ini adzan ga berkumandang berkumandang u-- gue udah pengen menyeruput jus jambu berwarna merah ke pink pink-an yang udah manteng di meja makan dapur lalu menyantap sayur beserta cireng mini yang dibeli tadi pagi. ah. ayolaaaaaaaah. ah kayanya mulai kedengeran tuh bisikan bisikannya bye!