Kamis, 12 Desember 2013

Late Post

Hai. Halo. Hai. Halo. kangen nih. kangen sama kamu, blog. udah lama gak nulis disini. udah sekitar setengah tahun belum ya? kayaknya udah deh, aktivitas nulis dan menggeje disini udah kelelep sama semua kegiatan belajar dan mengajar gue. cie. belajar mengajar. iya, karena sekarang gue gak cuma belajar dari guru, tapi gue juga ngajar jadi guru. biar pinter.

oke. mau cerita. mau cerita soal 20 Oktober yang lalu. yang luar biasa. yang asalnya gue pikir gak akan ada apa apa, jadi banyak apa apa. hari ini asli hari yang jadwalnya padet sepadet kue lapis. karena ada kegiatan dari jam 12.01 dini hari sampe 11.30 dimalemnya. jadi mungkin ini bisa gue bilang hari paling cape. hari apa sih ini? mungkin kalian bingung dari tadi gue cerita tapi gak ngerti "emangnya kenapa bisa cape". ini hari dimana sepasang anak kembar yang endut lahir dari rahim Ibu Dewi. ya, suatu keajaiban. suatu, em suatu hadiah karena dunia telah diberi sepasang anak kembar baru yang akan semakin memadati ruangnya.

pagi pagi jam 12 teng marmot minta dibangunin karena dia pengen jadi pengucap pertama katanya. uuuuh terharu sekaliiii. lalu dia cerita banyak lewat barang yang canggih yang bisa ngirim semua suara gue ke dia dengan jawaban suara dia langsung. telfonannya sampe pulsa gue abis dan malah diketawain sama dia. gue pun ngantuk dan gue tidur. yaAllah, makasih buat ngirim orang yang sayang sama makhluk ciptaanMu ini :)

Bangun bangun subuh, dirumah semua orang sibuk, entah kenapa, entah gue yang terlalu polos atau gue yang emang gak mau ngarep ketinggian. semua orang sibuk, ibu sibuk masak apalagi bijuju, teteh adut juga. waktu gue tanya ibu masak buat apa, ibu bilang "buat pesenan, buat anak yatim piatu" oke, gue terima, jadi gue bermalas malasan di kamar, karena menurut gue, kalo gue beres beres juga gak ngaruh, masih "pukpeuk" gaiiis. waktu gue lagi tiduran gitu, ibu tiba tiba nyamperin dan ngucapin selamat ultah sambil bilang maaf karena kesibukannya, lalu Ibu meminta gue beli kue ulang tahun sendiri. pertamanya gue mikir, ngapain beli kue segala ah, yaudah aja gakusah. tapi gue dipaksa, dan akhirnya sepasang cewek kembar diusir dari rumahnya. diusirnya sambil dibekelin uang dan dibekelin pengawal, ya pengawal sekaligus supir, dia itu Aupi. kaka gue yang katanya paling macho:) setelah beli kue bareng ade gue anter dulu I'am les ngaji dan dibawa keliling sama Aupi. keliling keliling yang aneh, dan lucu menurut gue. sampe gue bosen, karena kaka gue ini belaga sangat aneh dengan membeli sampo, korek kuping, dan minum di tempat yang misah. terus ibu nelefon, minta beliin keripik tempe buat Ua. terus Ibu nelfon lagi nanya udah dimana dan Ibu nelfon lagi buat nyuruh gue, Ade, dan Aupi jemput Iam. oke perjalanan sangat panjang. padahal kita gak kemana mana, kita cuma di Margahayu Raya, komplek perumahan yang katanya paling musingin orang orang karena sangat luas dan suka jadi pada nyasar. gue aja yang udah ampir 18 tahun di komplek ini masih suka nyasar kok, santai aja :) oke lanjutin, dan akhirnya perjalanan selesai. gue dibawa pulang. sampe dirumah...............................rumah gue udah penuh sama orang orang. ada anak anak dari yayasan yatim piatu dan ada Agar, Hanny, Adam, Abang, kafarid, Kiki, dan Apiz. gue panik. gue kaget. masalahnya yang sangat gue pikirin detik itu adalah.... GUE BELUM MANDIIIIIII!!!!!!!!! DAN GUE MASIH PAKE BAJU TIDUR!!!!! gue kebelakang dan gue menanyakan segala kebenarannya pada biJuju. yaAllah, makasih buat ngasih keluarga terbaik yang paling disayang sama makhluk ciptaanMu ini:) ini bukan lagi special, you can call it unpredictable awesome. 



kiriman foto dari Ipone

Great sketch!

waktu beres pengajian ada Ua, Abah, Teh Wiwin, Uki, Ara, Caca, Aya, sama bi Deli dan mang Ai. Uki sama Ara lari lari gembol kado samil tereak tereak "Ateu Ateu!!!!" aaaaaaah, anak keciil emang paling pantes dibilang moodbooster:) yaAllah, makasih buat ngasi aku ponakan yang lucu lucu, sepupu yang sekarang udah jadi bapak bapak dan ua sama bibi dan mamang yang sayang sama makhluk ciptaanMu ini:) hehehehe

gue dapet kado. kado pertama seumur hidup gue yang didapet dari kembaran. Debi Zahirah Hariwijaya, yang sama sama ulang tahun di hari ini. kadonya udah gue temuin sebelumnya di tas dia. jadi gue cekikikan ngeliat dia yang ngenes pengen ngagetin... yaaaaaaaaaaa punya kembaran untuk hidup selama 17 tahun ini sangat sangat blang blang blang. i'm lucky to have her.




waktu rumah udah kosong, dan kembaran gue pergi, gue juga gak mau kalah. gue juga pergi. jalan jalan sama orang yang paling baik mau nemenin muter muter di Riung Bandung buat ngambil kado buat kembaran sendiri. aneh memang. tapi ya tapi yaudahlah. jalan jalannya pake lama pake banget juga dengan nungguin kurang lebih 2 jam ampe akhirnya nyerah buat pulang dan istirahat. sampe rumah gue tepar dan langsung tidur. waktu bangun sahabat gue semasa sd dateng kerumah. ah seneng banget. lengkap aja gitu kerasanya semuanya hari ini dateng. ada. dengan semua ceritanya masing masing. akhirnya gue, Ade, Syahla dan mba Rena cerita cerita di kamar ampe Agar ngesms, dan gue turun buat nyule-in yang bertiga dikamar. ceritanya mau ngeskrim. padahal mau ngambil kado, ke Riung Bandung. lagi. waktu sampe depan pager, Agar megang korek api terus bilang "mana Debi ih? aku belum ngucapin selamat ulang tahun sama dia" dan ternyata ada Adam, Alifha dan Gendhis di sisi kanan agar, bawa kue yang nyala lilinnya. yap. more surprise of the day. I swear, I am the most happy person in this world. for having them. 







yang kiri mba Rena, yang kanan Syahla. kenalin! =))
yakali sangat tua:(


nih, Ade Ebi sama kembarannya lg niup lilin

Alifha, Gendhis, Debi

Agar, ------, Iam, Alifha, Gendhis, Debi

gue, Alifha, Debi

Gue, Agar, Adam............ kenalin!! future will be ya ehehe


 seberes dapet sur sur sur prise, gue pergi sama Agar sesuai rencana. Agar dengan baiknya nganter lagi kesana. waktu ketemu Ipi sang penimbun kado................. ada kue ama lilin kecil gituuuuu, lagi. lagi. lagi. yap. more surprise of the day. I swear, I am the most happy person in this world. for having them. 

setelah kadonya diculik, balik lagi deh kerumah. waktu dirumah udah pada ngumpul diruang tengah, lagi cerita cerita gitu, rame banget. makan kue, foto foto, keketawaan dan nge-GEJE. iyalah. orang hari ultahnya duo GEJE, ya kalo gak nge-GEJE kan gak afdol yaga.
duo narsis yg ucul ucul nih, Alifha sama Gendhis. kenalin!

nah, waktu udah makin sepi rumah,tiba tiba ada yang dateng bawa kue pake lilin gitu sendirian, sambil gembol gembol kado di tangan sebelahnya. gue nangis. abisnya hari ini belum liat batang idungnya sama sekali. dan dia dateng sendirian. sendirian. hmmmmmm. yap, dia kembaran gue yang satu lagi.. Hanny. Dido. Debo.

liat foto yg paling atas, kata Hanny, gue kayak mau makan dia.rwwr.

 kita terus ngobrol ngobrol sampe maleeeeeeeeem banget. dan waktu mau pada pulang, gue sama kembaran dapet kado dari Adam sama Gendhis:) lucu banget kadonya! terus ada yang aneh dari Agar, dia kan bawa tas, nah waktu udah depan rumah tasnya tiba tiba menghilang. jengjeng. gue ingetin aja, bisi dia lupa. lalu dirinya sosoan ohiya ohiya lalu balik lagi kedalem ceritanya ngambil tas dan balik lagi dengan wajah licik. ternyata dia nyumputin kado buat gue dibalik boneka. tulisan di ucapannya bikin gue ngapung banget, katanya "buat beruang madunya garda" sebenernya gue mau tereak sekenceng kencengnya detik itu juga waktu baca tulisannya, tapi, nanti seisi rumah langsung pada bangun. ya, this is the end of my day. my special day. I swear. I am the most happy and lucky person in this world. I swear. 






dan gue pun tidur. hari istimewanya selesai.

gue pikir, setelah tanggal 20 berakhir gak akan ada apa apa lagi. ternyata belum selesai.
besoknya disekolah gue dijailin sama Muse, Acuy, dan Babeh. muka gue dilap pake penghapus papan tulis. boleh digaris bawahi.... penghapus papan tulis. yap. dan muka gue makin mehong. bahkan mungkin geheng. terus dikasih kado sama Siiissskaaaa:) senangnyaaa. terus waktu malem malem tiba tiba ada yang tereak dari luar rumah. ternyata ada Della, Decil, dan Bintang. bawa kue lucu banget gituuu. lagi lagi lagi being special for somepoeple is such a big surprise for me. 





yang kanan kiri gak usah dilirik, kucel pisan azeli.
 gue pikir, setelah sehari setelah tanggal 20 berakhir gak akan ada apa apa lagi. ternyata belum. beluuuum. waktu latian padus, gue dapet lagi kado. dan kadonya itu.. buku. buku pertama seumur hidup yang pernah gue dapet. dari Novita dan Mutia. seneng sekali. bukunya bikin pengen nangis sebenernya. abisnya.... being special for somepoeple is such a big surprise for me. 




gue pikir, setelah hari itu gak akan ada lagi kado yang bikin gue seneng lagi. ternyata. masih ada. sepulang gue Edulab, didepan rumah udah ada Ipi menggembol kantong softballnya yang besar tiada dua. lalu ia mengeluarkan kado. besar. seperti badan gue. isinya lampu gitu lucu sekali. buatan sendiri bisa nyala nyala. lagi lagi being special for somepoeple is such a big surprise for me. 




gue pikir, setelah hari itu gak akan ada lagi kado yang bikin gue seneng lagi. ternyata. masih ada. adaaa maasiiiiiiih. tiba tiba di tas gue ada kado sepulang sekolah. besoknya tiba tiba ada yang dateng lagi ke kelas bawa kado. ya Allah. kenapa senengnya dikasih selama iniiiiiiii. lagi lagi lagi being special for somepoeple is such a big surprise for me! so much!




lewat 2 bulan........ kesenengan itu belum beres. ada lagi. lebih parah. gue dibuat nangis bombay hari itu. tanggal 10 Desember. ceritanya mau ngulangtaunin Judit. tapi gue kena juga, dengan kena marah Ivone. gue nangis. dan yaaaaaaaaa thats how their love. lagih lagi dan lagiiiiiiiiiiiiii being special for somepoeple is such a big surprise for me. 


org org yg nyebelin nih.. kenalin!!!! Ivone-Tasya-Judhit-Gue-Ica-Pase:)



ternyata belum beres... di tahun berikutnya, masih ada aja seneng yang bikin pengen ngegemes=( masi ada kado, iya, dari temen sebangku. hari itu entah kenapa bisa sehati. gue berniat alibi ambil oleh-oleh dari dia yang baru aja pulang dari semarang. nah gue mau kasi kado gue yang ngaretnya gila gilaan. nah, waktu pulang menggembol oleh oleh dari Judhit ini gue biasa aja, yang terfikir cuma, akhirnya kado dari gue sampe juga ke si temen sebangku, eh waktu sampe rumah... di dalem kotak oleh oleh yang berupa wingko itu ada kado.. being special for somepoeple is such a big surprise for me. yes. really.



Selamat 17 tahun Diba. selamat jadi orang gede ya:') 
karena gue sayang sama diri sendiri... gue ngucapin buat diri sendiri:( boleh kan? gak akan ada yang hukum=))

"jadilah orang yang bersyukur, karena dengan bersyukur kamu bakal tau seberapa besarnya bahagia yang Allah siapin buat kamu"

bung-kus-BestRegards:Diba Zafirah Hariwijaya

Rabu, 26 Juni 2013

bahagia itu, sederhana kok

Hey. selamat sore. menjelang malam. sore ini. indah. seindah cahaya mentari yang perlahan ingin pergi meninggalkan segenap rasa cerah pada hari ini. walau panasnya terik membakar, tapi angin datang menyertai bersamaan. membuat kesejukan datang merasuki seluruh pikiran.

sore ini gue bertemu adik adik kecil. sebenernya tadi posisi gue gak ada dirumah. hari ini gue diminta dengan sukarela untuk ngikutin latihan untuk tampil di esok harinya. ya. sangat bagus. sehari latihan yang gak ampe 2 jam. untuk tampil. di keesokan harinya. entah apa yang bakal gue nyanyiin besok. ya terima aja. ini rezeki gue. nah waktu gue lagi istirahat, kembaran gue dihubungin anak anak kecil. sebenernya.. mereka itu murid gue.. em.. tetangga juga bisa dibilang.. yap. mereka bilang pengen ketemu. dan. ya. mereka langsung pergi kerumah gue. sedangkan gue belum sampe rumah. mereka udah ada dengan senyuman polosnya, didepan pager rumah gue. uh senangnya. entah kenapa gue suka sama senyuman. apalagi senyuman anak anak kecil yang manis banget. yang tulus.

gue seharusnya sadar. gue adalah orang yang paling bahagia. di dunia ini. sepotong cerita gue di sore ini tadi cuma satu contoh kecil dari kebahagiaan yang gue punya. dimana gue dikasih senyuman. ya. gue sangat bahagia liat senyuman orang yang ada dihadapan gue. bahagia itu sederhana. sesederhana kamu yakin kalo kamu orang yang paling bahagia. gue punya jutaan masalah. mulai masalah yang sangat sangat  kecil dan tak terlihat kayak suka lupaan sama sesuatu sampe hal yang sangat terlihat kayak nilai nilai gue disekolah yang agak nurun. itu masalah. masalah hidup. kamu mau nyebrang jalanpun. itu sebuah masalah. tapi seberat apapun masalah itu kalo kita berpegang sama keyakinan kita--kita orang paling bahagia--, masalah itu gak akan ada apa apanya. langkahin aja. injek. lewatin. gampang kan?

gampang dengan punya keyakinan bahwa bahagia itu ada dimana mana. dimana kita bisa liat orang yang kita sayang senyum, ketawa, gara gara kita. gue punya segudang bahagia. Allah SWT, yang kasih gue kebahagiaan yang gak ada batasnya. keluarga gue, yang luarbiasa. marmot, yang walaupun nyebelin tapi senyumannya bilang kalo dia bahagia. keluarga kedua gue, dengan sejuta keringatnya. seluruh kegiatan latihan nyanyi gue, yang ngabisin suara sama waktu. semua kesibukan gue, yang bikin gue sakit. dan seluruh perkakas gunting menggunting gue, yang bikin tangan gue semakin bandel. ya. itu semua kebahagiaan gue. cukup itu. gue syukurin. harus. yakinin kalo itulah sumber bahagia yang gue dapet selama ini. kalo gak ada mereka? baru gue boleh ngeluh. mereka ada. selalu ada. buat gue. betapa baiknya! sadarin deh. sekecil apapun itu. kamu bisa tetep bahagia. semenyebalkanpun itu. kamu puter lagi... merekalah orang yang bisa bikin gue kayak gini. gue yang luar biasa dengan segala kekurangan yang ada.

hold your faith. you are happy. you are great. believe yourself. believe them.


Jumat, 26 April 2013

Why smoke?

Hai.
selamat pagi di hari sabtu yang.. yang.. cerah! secerah seluruh perasaan yang bakal tumbuh setiap kali kita berfikir kalo perasaan akan selalu cerah. senang. dan. ceria. alah.
kenapa sama judul diatas? sebenernya... gue mau cerita sedikit.. sambil ngebongkar segudang pertanyaan yang ada di benak gue selama ini.

udah gak jadi hal aneh.. untuk remaja seumuran gue.. bahkan dibawah gue.. ngerokok. gue pernah nanya nanya sendiri sama diri gue.. berusaha cari alasan. kenapa dan apa yang membuat mereka ngerokok. banyak alasan alasan yang muncul saat itu. mulai dari yang terburuk .. ter nge-match sama ter gak banget. gue juga pernah nanyain kebeberapa orang soal ini. soal.. kenapa kalian/kamu ngerokok. dan jawabannya kebanyakan kalo "gaktau", "emmm", pasti geleng geleng sambil ketawa gak karuan. waktu kemaren akhirnya ada jawaban yang cukup panjang yang gue dapetin dari seorang cowok. temen sekelas gue. inisialnya.. ya gak usah disebutin kayaknya ya..
guepun nanya.."bin.. kamu, kenapa ngerokok?"
dan jawabannya.. "enak. jadi bisa ngilangin stress, kalo urg lagi ada masalah sama sidia, urg ngeroko aja.. ilang deh masalahnya".
you know.. I'm speechless. lalu gue tanya lagi, "bin, jadi? kamu pikir.. kalo kamu ngerokok kamu bisa ngilangin emosi sama masalah? gitu? jadi? kamu kalo lagi setres.. kamu harus bayar untuk sebatang atau beberapa batang rokok? terus kamu harus ngerusak badan kamu di hari nanti buat ngilangin masalah kamu yang sekarang?", dan dia diem bentar terus jawab... "euuh.. atuh  gimana ya..". ya gue pikir dia bingung sendiri.. terus gue bilang "temen aku, cowok.. dia kalo emosi.. pergi ke wc--" | "hah? ngapain?" | "wudhu... jadi waktu itu lagi bertengkar gitu.. dia bertengkar sama org lain dan entah gimnana ceritanya, aku lupa.. terus dia langsung ngilang.. dan ternyata ke wc buat wudhu" | "hah?"| si temen guepun cekikikan..terus gue tanya lagi... "emang apa penyebab kamu ngerokok? mulainya gimana sih? terus kenapa bisa ketagihan? udah tau kan rokok itu...". jawaban dia cukup etis... sangat simple. dan gue protes karena jawabannya "ya, asa gak enak aja lagi nguumpul ngumpul sama temen temen yang lg pada pegang itu.. tapi urg engga.. gitu.. jd ikutan deh". hah? sesimpel itu? sesimpel itu sebatang rokok ngerusakin moral anak anak remaja di lingkungan gue. jujur gue kecewa dengan pemikiran yang.. "cuma itu" dari seorang remaja cowok, yang faktanya punya kemampuan berfikir logis lebih dibandingkan seorang cewek yang katanya lebih perasa. lalu gue bilang sama dia.. "kapan berenti?" dan jawabannya "ntar ajadeh... kan masih SMA..". jadi.. motivasi seorang remaja cowok ngerokok itu adalah ikut-ikutan? dan penghilang stress?

This Live has many things. a lot of things. dan banyak jalan yang bisa kamu lakuin buat ngilangin..... secuil stress, atau secuil emosi, atau secuil yang lainnya. fikirin kalo hidup kamu ini luar biasa. luar biasa kalo kamu syukurin besar besaran. luar biasa kalo kamu inget kamu ini seorang manusia yang tercipta dengan segala kelebihan yang Allah kasih. dengan segala kenikmatan. kebahagiaan. keharuan. dan kehebatan yang ada. 

kalo kamu ngerasa sepi. kamu inget inget.. selama ini kamu udah ngelewatin berapa jenjang sekolah.. temen kamu banyak.

kalo kamu marah.. kamu inget inget.. banyak orang yang pengen liat kamu ketawa.. dan banyak orang yang udah pernah bikin kamu bahagia.

kalo kamu sedih.. kamu inget inget.. banyak orang yang berusaha bikin kamu tersenyum.. karena mereka sayang kamu..

kalo kamu bosen.. kamu inget inget.. ngapain kamu bosen karena kamu punya sejuta tantangan didepan mata yang gak akan ada abisnya. yang macemnya beda beda. 

kalo kamu seneng.. kamu inget inget.. kamu punya Allah SWT, bersyukur........ dan coba bagiin seneng kamu sama orang orang yang sayang sama kamu... mereka juga orang yang bikin kamu seneng.

hey gue masih penasaran kenapa sesimpel itu.. tapi gue sangat ngeri ngelliat temen temen atau.. yaaa remaja remaja cowok ngerokok.. bahkan cewek.

coba dipikir lagi deh... masih muda. setengah abad di dunia aja belum.. tapi udah nabung berbagai penyakit di badan sendiri. kadang gue heran.. emangnya gak terlintas di otaknya.. soal gimana mereka nanti? emang mereka gak inget kalo jalan masih jaaaaaaaaauuuuuh.. gak inget sama yang udah susah payah ngebesarin mereka sampe segede sekarang (remaja) ? gak inget sama kenyataan mereka nanti akan berkeluarga?

kalo urusan orang gede yang ngonsumsi barang ini.. guepun gak pernah pengen nanya atau pengen nyegah, karena mereka udah lebih dewasa, seharusnya mereka bisa berfikir sendiri dan bahkan ngasih tau kita soal ini tuh baik atau enggak sih.

karena kesehatan itu sangat sangat mahal. sekarang. apalagi nanti. bukan soal harga yang kita butuhin.. tapi soal betapa berharganya kesehatan untuk kelangsungan hidup kita yang berpengaruh banyak buat orang lain di bumi ini.

em.. ini sebenernya satu pertanyaan yang akhirnya jadi satu postingan.

Bener gak sih? ._.

Rabu, 20 Maret 2013

Selamat Rabu Malam!

Hai. gue lagi dadah dadah nih.. ngelambain tangan sama layar yang entah sadar ataupun engga. gue baru aja mendarat di rumah. belum sempet gue ganti baju gue udah manteng didepan sini.. rindu nih. uh bahasanya.. iya gue kangen olahraga tangan disini. ngeluapin apapun yang lagi gue pikirin. malem ini yang gue pikirin sangan banyak. banyak. banyak. jadi gue bingung mau yang mana dulu yang gue lakuin.

"minggu ini pekan liburan. yap. seneng banget. karena gue bisa ngelemesin otak gue yang biasanya didedet.
gue sebenernya udah sangat sangat gak tahan sama sistem belajar di sini. karena gue dipaksakan untuk mempelajari lebih dari 10 mata pelajaran dalam seminggu. sungguh jenius mungkin. tapi.. ini sebenernya yang bikin anak anak semacam gue bodoh. yap. karena tekanan jadwal yang padet sepadet kue apem bikin energi gue abis. bayangin. bangun pagi buta. berangkat sekitar jam 6-an. atau bagi penikmat angkot jam setengah 6. dan setibanya di sekolah udah bel. belum lagi kalo ceritanya telat harus lari lari dulu biar gak ketahan diluar gerbang. nyampe kelas langsung disuguhin pemandangan kopi meng-kopi tugas atau ada sebagian yang mengobrol atau belajar. belajar sekitar 7 jam dengan istirahat se-jam. yap cuma se-jam. itu belum diitung tugas tugas yang emang kadang kadang agak gak tau malunya masuk tas gue. sehari yang ada 5 pelajaran.... semuanya ada tugas.  nice. belum lagi kalo ikut pelajaran tambahan karena butuhnya intensif belajar sama guru yang lebih appreciate. mm itu harus dibagi bagi juga buat waktu makan dan waktu sholat juga waktu buat diem sejenak narik napas... bahkan kalo kesibukan makan pun gue lupa sampe malem. sesampenya dirumah. belum ada lampu ijo buat langsung tidur. gue harus liat jadwal besok dan ngerjain tugas yang harus dikumpulin besoknya. atau bahkan harus nampilin sesuatu. butuh latihan. iya. butuh persiapan. iya. jadi kapan gue akan tidur? larut malam atau bahkan dini hari.

sebenernya seorang murid macam gue ini harus dikasih peluang berkarya lebih banyak. bukan di beri tugas lebih banyak. karena tugas sama karya itu jauh beda. emang sih.. ada beberapa orang yang seneng dengan adanya tugas, karena menurutnya tugas itu sarana latihan terbaik biar ngerti pelajarannya. tapi kalo buat gue. dengan jadwal yang sepadet kue apem di sekolahan aja udah cukup buat gue untuk dengan tiisnya gak nyentuh buku sekalipun dirumah. karena untuk keadaan ini rumah gue SEHARUSNYA jadi tempat gue untuk mengistirahatkan diri. untuk gue nikmatin masakan buatan Ibu. buat gue nikmatin obrolan-obrolan keluarga. buat gue nikmatin banyak ledakan ide masak. buat gue mendinginkan otak gue. dan buat gue ngerasa kalo gue ini masih bisa bikin sesuatu yang lain disamping semua pelajaran sekolah yang bejibunnya ampun ampunan. tapi.......................................alhasil dirumah gue cuma bermalas malasan. dan lebih sering di kasur karena tenaga gue udah terbang terbang entah kemana. yap. ini hasil sistemnya.. pak.. bu... tolong dibaca"

regards


seorang Siswa teladan



HA HA HA itu curhatan atau curhatan. yasudahlah bungkus. hey itu bukan gue! =))) sedikitnya gue sih=))
dah!
maaf apabila menyinggung atau tidak sepaham. karena gue bukan manusia sempurna. aha!

Minggu, 17 Februari 2013

Selamat Malam

Ha lo. se la ma t malam. berhubung gue abis baca postingan teteh Fya.. jadi gue mau cur to the hat malam ini. ini malem senin. hari ni malem minggu. dan ini bukan malem yang kelabu. tapi malem yang gelap. gelap buat ngeliat kalo besok adalah hari Senin yang mengharuskan gue pergi ke sekoolah di pagi hari. dengan menggembol tas berisi berbagai buku dan peralatan belum lagi embel embel titipan Ibu yang harus banget gue syukurin karena Ibu masih pengen gue sehat. dan ceria.

sayangnya badan gue udah hampir kehabisan tenaga. sampe sampe keluarga gue dirumah gak ngerti kenapa anaknya yang satu ini dirumah sangat sulit untuk tersenyum. jujur. belakangan ini gue bengong terus. dan entah ada apa di badan gue ini. gue sangat sangat CA-PE. badan gue rasanya pengen terus di kasur. makan gue gak bener karena jadwal yang padet sepadet kue apem. dan semangat gue lagi kelayapan gatau kemana. karena moodbooster gue lagi bete--garagara tangan gue ini yang kalo ngetik senaknya aja. gue harus ngapain............................................................. gue bingung dan akhirnya hal terakhir yang gue pilih adalah diem.

sebenernyaaa ini hal yang kalo di baca itu... "apasih" tapi berhubung menurut postingan teh Fya ini baik untuk kesehatan gue.. yaa gue tulis deh.. soalnya gue pengen balikin lagi semua energi gue. energi.. energi.. energi.. datanglah energi.. energi.. energeeen *eh ok bungkus!

selamat malam yang penuh angin.
dengan sangat terhormat.
Diba Zafirah Hariwijaya yg lg kangen Es Batu.
Dah!

Minggu, 03 Februari 2013

Lock Me on 2963 words


hasil gerakan tangan yang gak karuan:) enjoy the story! 

Suasana kota Bandung saat malam memang sangat padat, khususnya di berbagai titik kota yang biasanya banyak dilalui pekerja pekerja kantoran. Ini sudah tidak asing lagi bagi Lean, seorang cowok muda yang sudah menginjak umur 22 tahun dan sedang mengendarai mobil milik ayahnya yang sudah tidak digunakan sejak 2 tahun kebelakang. Lean yang berbadan kurus kecil, memiliki rambut hitam sedikit ikal, dan wajah yang lonjong ini sedang terjebak dalam kemacetan malam yang sangat membosankan. Ia hanya dapat melihat banyak lampu disana sini juga bunyi-bunyi kendaraan yang sudah membuatnya malas setengah mati untuk melanjutkan perjalanan pulang dari kantor. Tapi apa daya, ia harus tetap sabar menunggu jalannya lampu stopan yang sangat pelit memunculkan warna hijau. Setelah 2 menit berlalu akhirnya ia dapat menjalankan mobilnya dan berhasil melewati batas yang telah membuatnya lelah, pantat nya pun kini terasa sangat pegal dan matanya sudah mulai perih karena terlalu banyak melihat cahaya dari lampu kendaraan yang lain. Jalanan yang ia lalui kini semakin sepi, senyap, dan kosong hingga ia memutuskan untuk memutar satu buah kaset lama agar dirinya tidak terjebak dalam kesepian. Tangannya mencari cari kaset lama berbungkus kotak kulit ular imitasi di dalam laci sebelah kanan kemudi, agak sedikit kesulitan mendapatkannya Lean melirik sedikit kearah laci dan berusaha menangkap siluet kotak berbalut kulit ular tersebut dan langsung mengambilnya menggunakan tangan kiri sedangkan tangan kanannya tetap menggenggam kemudi. Digerakan tangan kirinya untuk menyalakan pemutar musik dihadapannya, lalu kembali ke kotak kaset yang telah terbaring di pangkuannya—membukannya lantas mengambil kasetnya—lalu akhirnya ia dengan cepat memasukan kaset tersebut kedalam pemutar, konsentrasinya mulai lengah saat ia menunggu proses dimulainya lagu pertama pada kaset itu hingga tak ia sadari bahwa rumahnya sudah dekat dan ada seorang gadis yang sedang hendak menyebrang. Lean segera menginjak rem sekuat tenaga. Khawatir sesuatu terjadi pada gadis tersebut. Ia terbelalak memperhatikan gadis tersebut yang hanya sedikit terlonjak dari posisi awalnya, lalu melanjutkan jalannya. Lean tertegun melihat gadis tersebut. Ia masih terdiam memperhatikan gadis tersebut jalan menuju rumahnya dengan langkah santai bersama buku catatan berukuran sedang yang digenggamnya lengkap dengan pulpen strawberry berbulu merah menyala. Gadis yang menggunakan celana piyama merah muda dengan motif kotak kotak berpadukan kaos tidur polos agak kebesaran tersebut berjalan santai menyebrangi  jalanan dan masuk ke dalam rumah melalui pintu samping di seberang rumah Lean, rambut sebahunya yang diikat satu seperti ekor kuda kebelakang mengibas ngibas lembut memesona. Lean terus terdiam memperhatikan punggung gadis itu yang kini telah hilang dibalik pintu.
**

Teresa mulai lelah menunggu Lean yang  telah terlambat 30 menit dari jadwal mereka bertemu hari ini. Bangku kayu yang kini ia duduki sendiri di tengah taman halaman rumah Lean sudah mengembun sebagian, sejak tadi tante Dita sudah mengajaknya masuk untuk menunggu Lean tetapi ia hanya menggeleng dan tetap duduk bersama buku catatan berukuran sedang dengan pulpen strawberry-nya. Akhirnya kesabarannya sudah habis, 45 menit yang berharga di dunia ini ia buang buang hanya untuk menunggu Lean yang sampai saat ini belum terlihat batang hidungnya. Teresa berdiri dari duduknya lalu menyebarkan pandangan untuk mencari mobil sedan starlet yang biasa dinaiki Lean—tidak ada—hingga ia dengan berat hati memutuskan untuk segera kembali kerumah yang letaknya di seberang rumah Lean. Ia menarik nafas panjang lalu mulai berjalan uring-uringan keluar dari halaman rumah. Saat hendak menyebrang, dilihatnya sebuah mobil starlet hitam melaju perlahan ke arahnya, Lean didalamnnya sedang sibuk memperhatikan entah apa di hadapannya. Teresa diam melihat kelakuan cowok labil itu lalu menggelengkan kepalanya dan menyebrang perlahan hingga membuat mobil tersebut berhenti mendadak juga isinya—Lean—panik hingga matanya terbelalak panik melihat dirinya yang tidak memedulikan dan melanjutkan jalannya menyebrangi jalan lalu masuk ke dalam rumah melalui pintu samping.

**
Lean memasukan mobilnya kedalam garasi dengan santai lalu keluar dari mobil dan menghampiri mamanya yang sedang duduk dengan secangkir teh di ruang tamu.
“hai ma..”, sapa Lean singkat sembari menggaruk-garuk rambut acak acakannya
“hai, kenapa kamu masuk? Itu Teresa di depan dari tadi nungguin tau..”, mamanya sedikit memperlihatkan wajah bingungnya
“Teresa????”, Lean kaget bukan kepalang. Ia segera memutar tubuhnya menghadap mamanya dan berkata keras “ah! Lean lupaaaaaaaaaaaa!!!! Mamaaaa gimana nih Lean lupa kalo hari ini Lean janji ketemu sama Teresa.. mamaaaaaa”, Lean meringis layaknya anak sd yang gagal mendapatkan apa yang diinginkan.
“dih.. kamu ini kebiasaan pelupa. Minta maaf sama Teresa pokonya. Ajak dia besok main terus minta maaf. Mama bantuin deh besok mama buatin cupcake buat Teresa.. gimana?”, mama menawarkan tawaran yang lumayan sambil menggodanya dengan kedipan sebelah mata.
“ma? Mama kenapa???”, Lean menggeleng-geleng kebingungan dengan tingkah mamanya itu lalu segera berlari ke lantai dua rumahnya dan memasuki kamar.

“sa…halo?”
“hm, apa?”
“ih galak amat sa…”
“….”
“sa, maafin gue……. Gue lupa…… maafin ya?”
“hm..”
“yah.. Teresaaa please forgive me for this time, next time I promise I will not be like that anymore… ya?”
“kali ini doang? Jd untuk lupanya elo yang lain gue gausah maafin gitu?”
“m…….”
“serah elu aja daeh pusing gue…” sambungan terputus
“sa? Sa? Sa? Ih……. Kenapa sih Teresa selalu bikin gue kayak gini.. kenapa coba yaampun sa.. saaa..”, Lean menggeleng-geleng pasrah. “cewek ini emang gila, gak banyak bicara tapi gue jadi banyak pertanyaan argh..”, Lean membantingkan tubuhnya kebelakang dan memejamkan matanya untuk menenangkan diri, menarik nafas perlahan dan membuangnya perlahan juga. Selewat wajah Teresa terbayang bayang dalam pejam matanya, terus berputar layaknya bianglala raksasa yang terdapat di Dunia Fantasi di Ibu Kota. Fikirannya tidak dapat mengalihkan fokusnya pada hal lain selain Teresa. Lean mulai lelah dengan segala yang ia rasakan saat ini. Iapun memaksakan diri membuka mata dan bangkit dari tidurnya. Berharap Teresa dapat pergi sebentar dari lamunannya, tapi tidak bisa sama sekali saat Lean memandang lurus ke depan dari posisinya terduduk. Tepat di depannya terpampang sebuah karton besar berlatar pelangi yang saling bertumbukan dengan tulisan lucu di tengahnya yang menunjukan namanya “my best partner : Lean” juga tulisan mungil diujung kiri bawahnya yang menunjukan bahwa itu tulisan Teresa. Ah sa.. selalu kayak gini kan, bisiknya dalam hati. Ini penyakit gue yang selalu aja kangen sama sosok aneh dan menggemaskan elu.. sa… apalagi lu marah kayak gini… gue makin ga tenang kan sa…

Lean terus terdiam dan terdiam. Di antara keheningan malam yang menyelimutinya malam ini. Suara angin yang berhembus kencang terdengar sampai telinganya. Suara suara deru kendaraan yang terasa jauh pun masih terjangkau oleh telinganya. Untuk memejamkan mata kali ini begitu berat untuknya. Rasanya sangat berat untuk langsung tertidur dengan berbagai kesalahan yang telah ia buat. Membiarkan Teresa sendiri menunggunya untuk waktu yang tidak sedikit, membiarkan semua pesan Teresa masuk tanpa ia balas satupun berarti membiarkan Teresa khawatir setengah mati akan keadaanya selama 1 bulan terakhir ini, juga hampir menabraknya dan tidak berusaha sama sekali untuk mengejarnya karena tidak ingat dengan apa yang sudah biasa mereka janjikan setiap 2 bulan sekali. Lean akhirnya bangkit dari tempat ia terduduk, mengambil gitar lama yang setia bersandar disamping lemari kayunya lalu mengantongi handphone dan segera bergegas turun kebawah menuju dapur lalu langsung mengacak ngacak kulkas guna mencari sesuatu yang sangat perlu ia bawa: Es Krim, makanan kesukaan Teresa. Setelah ia mendapatkan satu ember Es krim strawberry langkah kakinya cepat membawa dirinya kedepan rumah Teresa. Segera ia memasang gitar ditubuhnya, menyiapkan sebuah lagu lalu segera mengambil handphone dan memanggil Teresa.
“apaan lagi sih??” suara Teresa terdengar sangat marah
“sa…..”
“Apa?! Apalagi? Gue cape.. gue butuh tidur.. gue cape ngangenin elu. Gue butuh tidur. Dan setelah tidur mungkin perasaan gue baru enakan. Puas?!”
“sa! Keluar dulu bentar! PLIS!”, Lean setengah berteriak memohon pada Teresa untuk keluar dari rumah.
“……”, sambungan pun terputus
Lean melemas, ia sungguh tidak tega. Tapi tiba tiba sesosok gadis dengan piyama kebesaran yang selama ini ia rindukan muncul dari balik pintu samping rumah, menggembol sebuah boneka berkaus warna warni di tangannya dengan ekspresi wajah yang musam.
“Ap….”, bentakan yang akan keluar dari mulut Teresa tertahan saat Lean mulai memainkan gitarnya dan menyanyikan lagu You and I dari Jason Mraz dengan gaya santainya. Sesekali Lean melemparkan senyuman manisnya, Teresa tampak tertegun melihat Lean yang terus bernyanyi dengan seluruh rasa rindu yang selama ini mengusik dirinya, bahkan mulutnya mulai terlihat menganga, air mata sudah terlihat menggenangi bagian bawah matanya. Lean terus bernyanyi hingga air mata yang menggenang di mata Teresa sudah tampak jatuh sedikit demi sedikit.
you and I both…… love…..”, Lean mengakhiri Lagunya dengan petikan terakhir yang memesona, lalu tertanggah untuk memandang Teresa yang telah banjir dengan air mata dan tersenyum puas karena ia sudah berhasil melepaskan kerinduannya. Teresa berlari kearahnya dan memukulinya dengan boneka yang sejak tadi ia pegang.
“jahat! Lean jahat! lu ga pernah tau gue udah sekangen apa yan!”, Teresa terus memukuli Lean dihadapannya dan meringis entah kesal ataupun bahagia.
“maaf sa..”, Leanpun tersenyum dan menarik anak berandal yang terus memukulinya itu kedalam pelukannya. “maafin Lean ya sa, Lean terlalu sibuk sama pekerjaan yang emang lagi numpuk dan Lean selalu lupa bales sms Resa.. maaf”, Lean melepaskan pelukannya lalu sedikit menundukan kepalanya untuk menghapus air mata yang telah membanjiri wajah Teresa. Sekelibat rasa bersalah terlihat kental pada ekspresi wajah Lean, iapun mengambil seember kecil Es Krim di bawahnya lalu menarik tangan Teresa dan berjalan menuju taman di depan rumah Teresa. Merekapun duduk.
“kemana aja?!”, Teresa merengek manja sambil memakan Es Krim Strawberry-nya dengan ganas.
Lean tertawa melihat tingkah Teresa yang sangat menggemaskan itu lalu menjawab, “tuh disitu..”, matanya mengarah pada tubuh Teresa yang menandakan posisi hati.
“ah! Gombal! Sebel!”, Teresa masih tetap sibuk dengan Es Krimnya.
“udah kangennya?”
“Belum! Kangen gue gak akan ilang lang yan.. kalo ini ngeganjel dikit—bentar malah. Lean tega banget dari kemaren. Sangat. Mau ngilang tuh bilang bilang dulu! Jadi gue ga kalap dan ga stress gini nyarinnya--”
“iyaa, maaf yaa Teresa. Maafin Lean, emang kodrat cowok cuek kali ya, jadi Lean ga ngabarin Teresa dulu kalo mau sibuk dan mau fokus dulu ngerjain kerjaan yang numpuk. Tapi sms Resa terus dibaca ko.. ga lantas langsung di keluarin dan ga penting, gak sempet bales aja sebenernya.”
“mm”
“udah jangan marah lagi ya?”
“mm”
“ih kok dingin banget sih?”
“iya.. I can’t stay angry to you for a long time yan.. it hurt me so much”
“why?”
“I don’t know at all.. maybe my heart told me to do that things”
“Thanks Resa..”
“…..”, Teresa hanya tersenyum manis lalu melanjutkan suapan terakhirnya dan segera membereskan.  “yaudah, ayok pulang.. bobo. Lean pasti cape kan baru pulang kerja?”, Teresa bangkit dan menarik kedua tangan Lean agar ikut berdiri juga, tetapi Lean tetap terduduk sambil terus memandangi wajah manis Teresa yang telah kotor dengan Es Krim.  
“Gue gak ngerti bakal kayak gimana hidup gue kalo gue ga ketemu anak ini…”. Lean berkata lirih
“hah?? Ngomong apa??”, Teresa bertanya karena suara Lean terlalu tipis.
“enggak.. gak apa apa”, Lean tersenyum lalu bangkit dari duduknya dan segera menggandeng tangan Teresa lalu berjalan mengantarnya hingga ia sampai di depan pintu samping rumah. Lean mengucapkan selamat malam dan melambaikan tangan lalu membiarkan bidadarinya itu masuk kedalam rumah dan menutup pintu. Lean segera berbalik untuk kembali ke rumahnya dan memasuki kamarnya dengan lega. Lantas iapun menaruh gitar lamanya yang telah berhasil tampil untuk seorang bidadari kesayangannya malam ini, lalu berjalan gontai meraih tempat tidurnya yang Nampak sangat empuk untuk ia tiduri malam ini. Iapun tertidur.


Waktu terus berjalan, tiktoktiktok bunyi jam dinding di ruangan kantornya terus berbunyi mengusik perasaannya. Pekerjaan yang kini sedang Lean kerjakan tampak sangat sulit. Ia belum juga berhasil membereskannya sejak jarum jam menunjukan pukul 8 malam. Lean menyerah. Hari ini ia sudah punya janji bersama Teresa untuk melanjutkan komik mereka yang telah bertahan 5 tahun lamanya, semenjak mereka masih duduk di bangku SMA—masa saat perjalanan unik mereka dimulai—dan di setiap malam di tengah-tengah 2 bulan yang ada, mereka melanjutkan gambaran gambaran aneh beserta cerita cerita yang sangat sederhana tapi berarti besar bagi keduanya di depan halaman rumah Lean.  Beribu kata telah terangkai rapi dalam 5 judul  yang telah bertahan di 5 tahun ini, di tiap tahun biasanya mereka akan menjilid satu judul komik yang mereka beri judul “Kisah Putri Bandel dan Pangeran Nakal”. Hingga kini mereka telah menjilid 4 judul PBPN, dan yang satu lagi masih dalam genggaman tangan mereka. Lean segera menutup Laptopnya dan bergegas mengenakan jas hitamnya beserta tas lalu segera keluar dari ruangan menuju tempat parkir mobil. Mobil starlet hitamnya telah berembun dalam dinginnya malam. Ia segera memasukinya lalu menghidupkan mesin dan berangkat melaju menuju rumah. Teresa pasti sudah menunggu.
Decit bunyi ban yang bergesekan dengan aspal jalan dan deru mesin mobil lama sama sekali tidak mengganggu kelelapan tidur Teresa. Lean sangat iba melihat gadis manis itu tertidur lemas di atas kursi taman di halaman rumahnya sambil memeluk sebuah notes dan sebuah pulpen pink berhias strawberry diatasnya. Lean melepaskan jas dari tubuhnya segera dan menyelimuti Teresa-nya dengan hangat, lalu Leanpun terduduk memandangi Teresa yang tampak sangat lelah dan kedinginan dibalik jas hitamnya. Perlahan Lean menarik buku notes yang ada di pelukan Teresa, juga pulpen kebanggaan Teresa yang selalu menemani waktu pembuatan komik mereka ini, sebenarnya waktu pembuatan ini bukan semata untuk menyelesaikan komik-komik mereka—lebih ke waktu yang sangat diperlukan untuk Lean dan Teresa menceritakan berbagai cerita hatinya ataupun cerita yang mereka tidak tau satu sama lain—Quality Time. Lean membaca sekilas 8 bait yang berada di bagian buku paling akhir, itu berarti cerita baru setelah 2 bulan yang lalu, saat Lean melupakan janji mereka malam itu. Dengan tangkas iapun mulai menyoret nyoretkan goresan di atas buku tersebut, membentuk bebagai bentuk bentuk sederhana yang tergabung dalam satu kesatuan, juga menambahkan berbagai plot baru yang tak kalah imajinatif dan berkesan. Satu jam telah berlalu sejak ia memulai proyek komiknya malam ini, matanya mulai perih dan kesunyian juga kedinginan malam mulai menghinggapi tubuhnya. Tiba-tiba saja tangan kanannya yang terbaring lemas disamping tubuhnya terasa hangat. Genggaman Teresa pada tangannya menandakan gadis itu telah terbangun dari mimpi sesaatnya malam ini.
“resa?”, Lean membalas genggaman  tangan Teresa, membantunya bangun dari tidurnya lalu terduduk lunglai disampingnya.
“tadi sampe jam berapa yan?”, tanya Teresa dengan suara serak yang bahkan hampir belum kembali pada pita suaranya tanpa mengalihkan pandangannya yang terus lurus kedepan.
“telat 20 menit dari janji kita ketemu. Maaf res… bikin elu ketiduran ditempat dingin gini. Gue kesel sama diri gue sendiri, kenapa coba gue bikin elu kayak gini melulu belakangan ini?”
“because you have already put me in a-not important- place on your heart…”, jawab Teresa perlahan
“sa?”
“apa?”
“kenapa lu ngomong gitu?”
“that’s the truth Leaaaan… my best partner has already put me in a—not important place in his heart. That’s why you make me felt so lonely in this almost 4 month”, Teresa terdiam dengan tatapan kosong.
“no! I haven’t put you in that place on my heart res..”
“ya statement itu mungkin belum bisa keluar dengan gamblang dari mulut lu yan. Tapi dengan tindakan yang elu lakuin tanpa sengaja itulah yang sekarang ngebuat gue ngerasa jadi bukan siapa siapa lagi di sini..”, Teresa menunjuk dada Lean—tepat dimana letak hati—“di hati elu.. yan.. everygirl has their own weakness, and as long as she is a stong girl, dia gak akan kuat kalo ga diperlakuin sebagai who she is  ”, mata Teresa tidak lepas dari Lean.
Lean hanya diam memandang Teresa yang masih menatapnya tajam. “tapi gue udah berusaha nepatin janji kita terus res.. I have put you on my heart.. and you still there. I swear”, Lean mengacungkan tangannya dengan gaya peace.
“tapi Lean masih lupa.. bahkan waktu gue dengan refleksnya nanyain kabar, lu bales seadanya. Where is the old Lean? I miss him. Really.”
“res..”, Lean menarik tubuh Teresa kedalam pelukannya. Ia tak kuasa melihat Teresa yang telah diambang pecah tangisnya. “maaf resa.. maaf, gue gatau kalo selama ini gue udah berubah dimata elu. Maaf untuk beribu kata yang elu kirimin selama ini tanpa jawaban manis dari gue. Maaf untuk semua perasaan khawatir yang Resa rasain karena gue udah jarang ngabarin. Maaf juga untuk dinginnya malem yang selalu duluan nemenin elu saat nunggu gue dateng. Maaf sa maaf..”
“sampai kapan gue harus denger kata menjijikan itu yan! Sampe kapaaaan? Maaf terus ampe bodo… gue terus aja kangen sama elu yang dulu. Dan lu terus kayak gitu dengan maaf diakhirnya? Berulang ulang tanpa ada perombakan. Kayak bangunan yang rusak terus dibetulin tapi rusak lagi tau yan?”, tangis Teresa pecah. Ia terisak dalam pelukan Lean yang tertegun memandang kesunyian malam, “lama lama gue jadi kebal dengan kata maaf. Gue selalu coba ambil hikmah dari ini semua yan selalu.. mungkin Tuhan pengen gue lebih sabar, mungkin Tuhan pengen gue lebih hebat lagi dalam mengatur emosi gue. Mungkin. Mungkin juga Tuhan pengen gue lebih mandiri. Tapi gue juga punya batas kesabaran.. emosi.. bahkan kemandirian. Gue kangen sama Lean yang dulu yan. I miss you so bad!”, Teresa melepaskan pelukan Lean dan memandang Lean dengan mata sembab. “so bad..”, wajahnya melemas.
“sa. I have locked you on my heart. Iya naluri gue emang  kadang leor.. layaknya cowok cowok lain. Tapi gue inget. Jauh di dalem hati gue. Gue udah punya Teresa yang akan jadi wanita pendamping gue nanti. Who can make my life become brighter. Dari semua hal hal kecil yang selalu elu ingetin sama gue.. dari semua hal hal kecil yang elu lakuin tapi cukup untuk ngebuat gue tersenyum.. cukup untuk menaikan mood gue dalam ngejalanin berbagai tugas.. dari semua pidato elu yang ngingetin gue saat gue mulai bertindak salah.. dari semua pelajaran yang elu cicil sedikit sedikit ke otak gue..dari semua hal hal sederhana yang elu buat khusus untuk gue.. that’s you! Orang paling aneh yang beda dari semua perempuan yang selama ini gue kenal. Perempuan yang gak sama sama perempuan yang biasanya. That’s you! For me”, Lean menghapus air mana Teresa perlahan, “believe me. I have locked you! my Teresa
“………”,Teresa diam. Matanya tidak lepas dari mata Lean. Cinta itu gak harus selalu manis ya, tapi gimana keyakinan yang ada didalemnnya yang jaga itu semua. Gue gakperlu banyak diperhatiin ataupun dimanja kayak dulupun..he still be my great Lean who keep me in his heart after God-Mom-Dad-and Family. Teresa pun tersenyum.

-Diba Zafirah Hariwijaya-

Selasa, 29 Januari 2013

Selamat Pagi

HAI! Selamat Pagi di penghujung Januari ini. Besok udah tanggal 31 lagi di bulan ini. gak kerasa. waktu berlalu sangat sangat cepat. sangat. perasaan baru kemaren gue nulis soal tahun baru. dan sekarang gue udah menulis untuk menutup bulan pertama di tahun baru ini. 2013.

this January!
pembuka tahun yang Indah menurut gue. Indah dengan segala penghargaannya, indah degan segala pelajarannya, indah dengan segala cerita barunya, indah dengan segala pengalaman barunya, indah dengan segala sesuatu yang gue lakuin--surprise buat sahabat sejak sd, surprise buat kakak-kakakan yg sgt gue banggain, membuat berbagai kado dengan tangan bantet gue ini, berhasil membuat temen sekelas gue nangis dgn surprise terlambat sebulan yg apa adanya--, indah dengan segala nikmat yang masih bisa gue rasain, indah dengan segala kekuatan yang Tuhan kasih waktu gue ngehadepin berbagai masalah, indah dengan masih banyaknya orang yang sayang sama gue, dan indah dengan Tuhan yang masih sayang sama gue sampai saat ini.

see you January 2013! please come February! be my month please....

Sabtu, 19 Januari 2013

hai!

A : do you miss me? or not? if not I will not write anything here. and if you do.. I will write something here.
B : no.
A : okay.
B : no. I dont miss you because I just miss your smile, your laugh and all of crazy things that you usually told me.
A : is it real?
B : I dont know.. my mouth say it by itself
A : ..................................

gue ngapain sih itu? adakah yang bisa jawab? mungkin engga karena guepun gaktau tangan gue bergerak seperti itu-_-
okey. halo. selamat sore di bulan januari yang indah ini. apakabar? (siapa?) mungkin orang yang ada di kutub utara yang baca postingan gue ini-- mungkin. ah entah. ah apa ini. STOP!

hai blog. mau sedikit berbagi nih. soal soal soal soal apa ya. oh ya soal soal apa ya? oh tuhaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaan gue jadi aral sendiri giniii =( oke bungkus dan skip yang ceritanya mau berbagi di hari ini. BYE!