Jumat, 26 April 2013

Why smoke?

Hai.
selamat pagi di hari sabtu yang.. yang.. cerah! secerah seluruh perasaan yang bakal tumbuh setiap kali kita berfikir kalo perasaan akan selalu cerah. senang. dan. ceria. alah.
kenapa sama judul diatas? sebenernya... gue mau cerita sedikit.. sambil ngebongkar segudang pertanyaan yang ada di benak gue selama ini.

udah gak jadi hal aneh.. untuk remaja seumuran gue.. bahkan dibawah gue.. ngerokok. gue pernah nanya nanya sendiri sama diri gue.. berusaha cari alasan. kenapa dan apa yang membuat mereka ngerokok. banyak alasan alasan yang muncul saat itu. mulai dari yang terburuk .. ter nge-match sama ter gak banget. gue juga pernah nanyain kebeberapa orang soal ini. soal.. kenapa kalian/kamu ngerokok. dan jawabannya kebanyakan kalo "gaktau", "emmm", pasti geleng geleng sambil ketawa gak karuan. waktu kemaren akhirnya ada jawaban yang cukup panjang yang gue dapetin dari seorang cowok. temen sekelas gue. inisialnya.. ya gak usah disebutin kayaknya ya..
guepun nanya.."bin.. kamu, kenapa ngerokok?"
dan jawabannya.. "enak. jadi bisa ngilangin stress, kalo urg lagi ada masalah sama sidia, urg ngeroko aja.. ilang deh masalahnya".
you know.. I'm speechless. lalu gue tanya lagi, "bin, jadi? kamu pikir.. kalo kamu ngerokok kamu bisa ngilangin emosi sama masalah? gitu? jadi? kamu kalo lagi setres.. kamu harus bayar untuk sebatang atau beberapa batang rokok? terus kamu harus ngerusak badan kamu di hari nanti buat ngilangin masalah kamu yang sekarang?", dan dia diem bentar terus jawab... "euuh.. atuh  gimana ya..". ya gue pikir dia bingung sendiri.. terus gue bilang "temen aku, cowok.. dia kalo emosi.. pergi ke wc--" | "hah? ngapain?" | "wudhu... jadi waktu itu lagi bertengkar gitu.. dia bertengkar sama org lain dan entah gimnana ceritanya, aku lupa.. terus dia langsung ngilang.. dan ternyata ke wc buat wudhu" | "hah?"| si temen guepun cekikikan..terus gue tanya lagi... "emang apa penyebab kamu ngerokok? mulainya gimana sih? terus kenapa bisa ketagihan? udah tau kan rokok itu...". jawaban dia cukup etis... sangat simple. dan gue protes karena jawabannya "ya, asa gak enak aja lagi nguumpul ngumpul sama temen temen yang lg pada pegang itu.. tapi urg engga.. gitu.. jd ikutan deh". hah? sesimpel itu? sesimpel itu sebatang rokok ngerusakin moral anak anak remaja di lingkungan gue. jujur gue kecewa dengan pemikiran yang.. "cuma itu" dari seorang remaja cowok, yang faktanya punya kemampuan berfikir logis lebih dibandingkan seorang cewek yang katanya lebih perasa. lalu gue bilang sama dia.. "kapan berenti?" dan jawabannya "ntar ajadeh... kan masih SMA..". jadi.. motivasi seorang remaja cowok ngerokok itu adalah ikut-ikutan? dan penghilang stress?

This Live has many things. a lot of things. dan banyak jalan yang bisa kamu lakuin buat ngilangin..... secuil stress, atau secuil emosi, atau secuil yang lainnya. fikirin kalo hidup kamu ini luar biasa. luar biasa kalo kamu syukurin besar besaran. luar biasa kalo kamu inget kamu ini seorang manusia yang tercipta dengan segala kelebihan yang Allah kasih. dengan segala kenikmatan. kebahagiaan. keharuan. dan kehebatan yang ada. 

kalo kamu ngerasa sepi. kamu inget inget.. selama ini kamu udah ngelewatin berapa jenjang sekolah.. temen kamu banyak.

kalo kamu marah.. kamu inget inget.. banyak orang yang pengen liat kamu ketawa.. dan banyak orang yang udah pernah bikin kamu bahagia.

kalo kamu sedih.. kamu inget inget.. banyak orang yang berusaha bikin kamu tersenyum.. karena mereka sayang kamu..

kalo kamu bosen.. kamu inget inget.. ngapain kamu bosen karena kamu punya sejuta tantangan didepan mata yang gak akan ada abisnya. yang macemnya beda beda. 

kalo kamu seneng.. kamu inget inget.. kamu punya Allah SWT, bersyukur........ dan coba bagiin seneng kamu sama orang orang yang sayang sama kamu... mereka juga orang yang bikin kamu seneng.

hey gue masih penasaran kenapa sesimpel itu.. tapi gue sangat ngeri ngelliat temen temen atau.. yaaa remaja remaja cowok ngerokok.. bahkan cewek.

coba dipikir lagi deh... masih muda. setengah abad di dunia aja belum.. tapi udah nabung berbagai penyakit di badan sendiri. kadang gue heran.. emangnya gak terlintas di otaknya.. soal gimana mereka nanti? emang mereka gak inget kalo jalan masih jaaaaaaaaauuuuuh.. gak inget sama yang udah susah payah ngebesarin mereka sampe segede sekarang (remaja) ? gak inget sama kenyataan mereka nanti akan berkeluarga?

kalo urusan orang gede yang ngonsumsi barang ini.. guepun gak pernah pengen nanya atau pengen nyegah, karena mereka udah lebih dewasa, seharusnya mereka bisa berfikir sendiri dan bahkan ngasih tau kita soal ini tuh baik atau enggak sih.

karena kesehatan itu sangat sangat mahal. sekarang. apalagi nanti. bukan soal harga yang kita butuhin.. tapi soal betapa berharganya kesehatan untuk kelangsungan hidup kita yang berpengaruh banyak buat orang lain di bumi ini.

em.. ini sebenernya satu pertanyaan yang akhirnya jadi satu postingan.

Bener gak sih? ._.