Senin, 31 Agustus 2015

Kangen? (cerita Kembaran merantau I )

rasanya, sepi.
rasanya, gak ada tempat buat melepas semua beban yang buat kepala ini berat.
rasanya, ada yang ilang.
rasanya, kok aneh ya?
rasanya, bener bener beda.

sadar, pada akhirnya, kami bakal terpisah, kami bakal sendiri sendiri.
teteh bilang, nanti juga akan ada waktunya kita emang masing masing.

berlebihan, iya. 
gak lagi pulang dari kampus cerita, ngotorin kamar debi.
kamar debi kosong.
cuma ada cancan(boneka terbesar yg debi punya) di kasur, tiduran.
galagi diusir waktu lagi cerita karena debi harus belajar dengan setumpuk soalnya.
galagi berjamjam, ngomong kayak radio kelebihan batre.
galagi lupa makan karena keasikan cerita.
galagi ngelawak ceritain soal kejadian aku-senior-temen temen waktu dimarah marahin, disembur asep rokok, ataupun diteriakin.

Debi, sekarang udh jadi mahasiswi di Universitas Indonesia. bener bener banggain. bener bener bikin aku jd sangat kecil. ini hasilnya, setelah dia setahun kesepian dan cuma bareng buku soal dan tempat les. ini hasil dia usir usir aku setiap aku cerita. ini hasil dia nolak waktu aku ajak dia main. ini hasil dia ngehindar dr berbagai kegiatan seru yg aku tawarin. ini hasil dia trs berdoa sama Allah buat jadi orang yg berguna buat orang lain. 
dia, bener bener hebat, kayak yang pernah kubilang, dia kembaranku yg paling hebat. 
buktinya, dia bisa ngalahin aku yang kata dia "apa yg tehdib gakbisa" "tehdib itu hebat, jago apapun" "edan tehdib". see? usaha dan doa bakal sebanding sama hasilnya. linier. sejalan. kalo usaha kamu besar, doa kamu besar. yg kamu dapatpun bakal besar. noted.

balik lg sm aku.
hari ini hari pertama di bulan september. 
pagi pagi gini, belum bisa tidur, entah karena terbiasa tidur larut karena harus dekor di kampus atau ngurus surat dan bla bla bla, atau beneran ini karena kangen.
mungkin aku kepingin banget cerita. 
tapi, kembaranku gak lagi dikamarnya.
dia di Depok. 
butuh 3 jam buat aku temu muka sama dia dan cerita, jadi, aku harus tidur sekarang, sebelum air mata ini terus turun dan buat mataku bengkak di pagi nanti. 

berlebihan, iya.  
cuma bandung-depok.
cuma butuh 3-4 jam.
mungkin karena kami kembar yang selalu bareng bareng?
rasanya bener bener sepi, walau ada ibu sama babeh yang sekarang sangat berlebihan perhatiannya. 
rasanya, sepi. rasanya, kangen. wle.



Tidak ada komentar:

Posting Komentar