Selasa, 15 September 2015

Kuat, lebih dari kamu! (cerita Kembaran merantau II)

Halo, selamat malam menjelang pagi.

bukannya ngerjain tugas studio terpenting di semester ini, malah mampir kesini.

malam ini dibuat nangis sama kembaran.
sewaktu lagi nyalain komputer untuk searching soal "Desain Interior", "One Room Apartment", dan "Jurusan Gizi" kembaranku nge-LINE. nanya lagi apa, dan ngabarin kalo dia baru sampe di kost-an nya di daerah margonda, Depok.

lalu, sambil sedikit sedikit buka jendela google, diapun curhat, curcol, cerita. tentang beberapa tekanan yang ada disana. disana yang sendirian, disana yang gak ada siapa siapa, disana yang, jauh dari rumah, dari Ibu, dari Babeh, dari kakak kakaknya, dan dari Aku.

entahlah. cerita dia bikin aku ngerasa, bener bener kecil. gak ada apa apanya, dibanding dia.

lalu, cuma nangis, dan nangis.

kondisi yang bener bener beda sama disini maksa Adek buat jadi anak yang mandiri, kuat, pantang nyerah, dan keras. dulu, disini, di Bandung, Adek ku cap sebagai anak manja yang agak kurang gaul dan pemalu tapi punya mimpi besar. sekarang Ade bukan lagi anak manja yang kurang gaul dan pemalu.

Adek udah tumbuh jadi cewek mandiri, yang gaul, dan berani--yang udah mulai nyicil mimpi besar nya dengan nuntut ilmu di Universitas nomor 1 di Indonesia.

Nomor 1 di Indonesia.

di Indonesia. 

di negara ini.

yang punya 32 provinsi.

dan ribuan pulau didalemnya. 

nomor 1 di sini.

disini. 

dia udah ngalahin ribuan orang. 

dia

Kuat, lebih dari......

Aku. yang cuma bisa nulisin betapa aku kagum sama dia disini.

Selasa, 01 September 2015

Kangen? (cerita mantan udah kuliah I)

rasanya, beberapa kebiasaan ga lagi jadi kebiasaan.
diganti kebiasaan baru.
rasanya, agak sedikit ada yang kurang.
rasanya, kayak kehilangan satu teman buat ngelepas beban kedua setelah keluarga.

kabarnya mungkin baik, mungkin buruk, mungkin kaget dengan segala sesuatu yang baru? 
mungkin.
setahun ya aku gak cerita? soal dia. 
soal dia yang sekarang bukan lagi anak kecil yg suka main main di depan rumah orang dan ngelakuin hal gak jelas cuma buat ketemu sm orang yang menurutnya spesial. 

dari puluhan sahabat yang ada, kenapa dia harus mundur.
berlebihan ya? 
galagi beres ngerjain tugas curhat via sms atau chat medsos "udah beres nugasnya" sampe diusir tidur saking gakboleh kurang istirahat.
galagi ngerasa ada "ah, mau minta temenin sama dia." di waktu waktu tertentu.
galagi berantem cuma gara gara kelakuan kekanak kanakan dari diri sendiri masing masing.
galagi heboh bikin kelucuan kelucuan di setiap tanggal yang dulu di cap tanggal penting.
galagi, ga lagi persis.

I've grown up.

mungkin masih, tapi sama sekali gak persis. 

kali ini, ngerasa beruntung, pernah diketemuin sama Garda. 
dan ngerasa beruntung masih bisa kontak dia, walaupun jarang ada respon kayak dulu. 
pelajaran yg didapet, ga sesedikit 4 tahun saat sangat suka sama manusia yang namanya Garda ini. 
pelajarannya, banyak parah.

Garda sekarang udah jadi Mahasiswa Teknik di salah satu Universitas Swasta di Bandung. deket. bener bener gak jauh. bandung, ya cuma segini gininya. 
kangen? iya, mungkin lagi pengen cerita sama dia.
ternyata, dia udah hampir setingkat sama kembaranku, tapi sayangnya, 
rasanya jauh.
terakhir ketemu, kayak gaketemu. 
the one I  recognize was missing. 
dont know where. 
berlebihan ya? iya, mungkin buat dia aku cuma setitik kecil yang gak berpengaruh, tapi, buatku, dia setitik kecil yang berpengaruh banyak. karena gak mungkin ada garis kalo gak dimulai dari titik, gak mungkin ada bidang kalo gak dimulai dari garis. gak mungkin ada ruang kalo gak dimulai dari bidang. cause everything start from a little thing.

I just remember once he said what he want to be in the future, is it a true? or just a words? 

Allah know it well

waktu nulis ini, mungkin, sedikit kurang sadar. pokoknya, kangen manusia  nyebelin ini.