Selasa, 15 September 2015

Kuat, lebih dari kamu! (cerita Kembaran merantau II)

Halo, selamat malam menjelang pagi.

bukannya ngerjain tugas studio terpenting di semester ini, malah mampir kesini.

malam ini dibuat nangis sama kembaran.
sewaktu lagi nyalain komputer untuk searching soal "Desain Interior", "One Room Apartment", dan "Jurusan Gizi" kembaranku nge-LINE. nanya lagi apa, dan ngabarin kalo dia baru sampe di kost-an nya di daerah margonda, Depok.

lalu, sambil sedikit sedikit buka jendela google, diapun curhat, curcol, cerita. tentang beberapa tekanan yang ada disana. disana yang sendirian, disana yang gak ada siapa siapa, disana yang, jauh dari rumah, dari Ibu, dari Babeh, dari kakak kakaknya, dan dari Aku.

entahlah. cerita dia bikin aku ngerasa, bener bener kecil. gak ada apa apanya, dibanding dia.

lalu, cuma nangis, dan nangis.

kondisi yang bener bener beda sama disini maksa Adek buat jadi anak yang mandiri, kuat, pantang nyerah, dan keras. dulu, disini, di Bandung, Adek ku cap sebagai anak manja yang agak kurang gaul dan pemalu tapi punya mimpi besar. sekarang Ade bukan lagi anak manja yang kurang gaul dan pemalu.

Adek udah tumbuh jadi cewek mandiri, yang gaul, dan berani--yang udah mulai nyicil mimpi besar nya dengan nuntut ilmu di Universitas nomor 1 di Indonesia.

Nomor 1 di Indonesia.

di Indonesia. 

di negara ini.

yang punya 32 provinsi.

dan ribuan pulau didalemnya. 

nomor 1 di sini.

disini. 

dia udah ngalahin ribuan orang. 

dia

Kuat, lebih dari......

Aku. yang cuma bisa nulisin betapa aku kagum sama dia disini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar