Minggu, 11 Oktober 2015

lembaran buku habis, butuh beli baru (Cerita mantan udah kuliah II)

kebiasaan lama ku yang masih lestari sampai saat ini adalah curhat.

curhat ke orang maupun nulis di buku ataupun ngetik di keyboard kayak gini. semenjak setahun yang lalu aku nulis selang berbulan bulan karena padetnya jadwal kuliah dan tugas yang numpuk buat badanku ini berat untuk buka buku untuk sekedar ceritain apa yang ada ngelintas di kepala. bener beratnya. sesekali mikir, kenapa waktu bener bener sempit.

buku terakhirku abis 3 hari yang lalu, udah overloaded dan udah gakbisa lagi nulis, lembaran kertasnya udah ampe mudal saking tebelnya karena gak cuma tulisan yang ada dalem buku.

dulu, Garda pernah bilang "semua diciptakan ada pasangannya, kalo gakbisa ngerasain sakit, ya gak bisa ngerasain seneng."

waktu itu aku kepingin terus terusan seneng. ternyata, bener kata katanya. that words is true. depending of what he have done. 

he told me, then he prove it. he show me, that his words is something that I can trust. thanks to Garda. he have done so many things altough we are in a-far-condition. he told me - directly to be this strong. to be this patient, and to be this thankful.  

Jumat, 02 Oktober 2015

Penyakit (Cerita tinggal Aku sendiri di Bandung)

pagi ini, harus ngerjain tugas sketsa proyek sekitar 5 gambar, dan ngeberesin konsep Desain Interior.
waktu  waktu ini adalah waktu kritis dimana Aku biasanya kambuh penyakitnya.
apa penyakitnya? penyakitnya adalah...
penyakit begadangku adalah tiba tiba keingetan Teteh, Aa, sama Debi, plus Babeh yang lagi diluar kota untuk menuntut ilmu juga kerja.
belum lagi Ibu lagi ke Depok buat pertemuan orang tua murid buat Adek.

Penyakitnya adalah nangis, rasanya kangen. padahal baru aja kemain semuanya pulang, kumpul waktu Idul Adha. sekarang udah kosong lagi.

disamping rasa kangen, ada rasa salah.
ngerasa bersalah buat cuma bisa jadi kayak gini disini, teteh selau bilang, Aa, Adek, Ibu sama Babeh, aku bukannya gak bisa apa apa tapi aku cuma "emang jalannya disitu". tapi hati selalu terus ngerasa bersalah buat gak bisa ngebanggain Ibu sama babeh Teteh, Aa, dan Adek dengan masuk perguruan tinggi yang terbaik dan berusaha untuk struggle disana. diantara semua, bidangku adalah yang paling ngeribetin. diantara semua bidangku adalah yang paling beratin. diantara semua bidangku adalah yang paling keliatan "ngapain sih?" dan "waaaw" doang. diantara semua, bidangku adalah yang gak paling sering buat harus baca buku. diantara semua...

ngebanding bandingin terus gak akan ada abisnya. bersyukur harus jadi apa yang aku lakuin dari dulu buat semua jalan yang udah Allah kasih ini.

ini penyakitnya. kalo malem malem lagi begadang sendirian, ya ini penyakitnya...

nangis inngsreuk-ingsreukan (baca:tersedusedu) karena ngerasa sepi gak ada Teteh, Aa, sama Adek.