Kamis, 02 Juni 2016

She is Growing that fast (cerita kembaran merantau III)

Once your twinie grow more mature than you:

"Ada dua pelajaran berharga yang debi dapet.
1. ketika kita lakuin sesuatu jangan harepin imbalan apapun. setidaknya niat ikhlash pasti berbuah baik darimanapun itu. rezeki udah ada yang ngatur. yang terpenting adalah menjaga hubungan baik dengan orang2 yang ada disekitar kita dan berusaha sebisa mungkin untuk membantu.
2. pas denger cerita kak yudhi ini, jadi inget tehdib yg suka bikin kue juga buat ultah temen2.. dia pernah kuliah di psikologi tapi dia mutusin buat berhenti dan pergi keluar negeri. satu keluarga. disana dia beener2 dituntut buat mandiri orangtuanya ga manjain. dia kerja sana sini dari mulai restoran kicil2 sampe dia masak direstoran besar. akhirnya dia sekarang jadi cake decoration..
awalnya dia tiap minggu ke ereja bawa kue buat temennya yang ulang tahun. lama kelamaan dia coba serius dan ikut lomba hias kue, ikut kursus yg harusnya bertahap tapi karena dia salah masuk kelas ke kelas advance hasil dekorasi kue dia malah dipilih terbaik karena unik. akhirnya dia ngerintis karir dengan bikin kue, dia masang standard yang tinggi karena kue yg dia bikin aspek kesehatannya diperhatikan, semua komponen di kue harus bisa dimakan, bahkan emas pun.. kue dia yg harganya 350.000 US dollar buat ultah raju di thailand. dan dia gapernah bikin hiasan kue yg sama. dia punya standard yg sama dengan perusahaan apapun yg sekarang dia punya mau itu di luar maupun dalem negeri.. mungkin bisa jadi inspirasi kita buat tetep semangat:)) apalagi tehdib yg dianugrahi keajaiban tangan yang bisa bikin segala macem, semiga bisa dimanfaatkan sebaik mungkin:)

*maaf kalo share2 kaya gini terus. yang aku punya cuman cerita dan ilmu2 baru yang didapetin dari orang lain yang aku temui xixi maaf belum bisa cari uang.."

Hari itu dia mempost sebuah note di grup keluarga yang isinya Aku, Teteh, dan Aa juga dia. Sesekali cuma terus memutar balikan keadaan yang ada dengan diri sendiri yang sangat berada jauh dengan mereka. Adek tumbuh lebih dewasa dr Aku yang tinggal disini bersama Ibu dan Babeh, diperhatiin dan masih diurus sedemikian rupa, sedangkan Adek, Teteh, bahkan Aa tinggal masing masing tanpa perhatian Ibu dan Babeh selain dari Telefon ataupun messages. Mengatur hidupnya sendiri mengurus segala urusannya sendiri disana, sesekali pgn ngulangin masa SD atau SMP dimana semuanya masih ada disatu tempat yang sama, meski kadang masing masing sibuk dengan kegiatannya sendiri. 

Life isnt that easy, roda terus berputar, kita terus naikin tangga tanpa boleh kembali lagi turun, karena hidup untuk kedepan, bukan untuk mundur ke belakang.